Perjalanan Costa Rika Menaklukkan COVID-19 dan Presiden Tetap Menjalankan “Plan Proteger” Untuk Melindungi Pekerja & Pengangguran

  • Whatsapp

Costa Rica, Media www.rajawalisiber.com – Wabah Pandemi COVID-19 yang sedang berlangsung pertama kali dikonfirmasi telah menyebar ke Costa Rika pada 6 Maret 2020, setelah seorang turis wanita berusia 49 tahun dari New York,  Amerika Serikat , dinyatakan positif terkena virus tersebut.

Pada 13 Mei 2020, Costa Rika telah melaporkan 815 kasus positif, 527 pemulihan, dan 7 kematian. Pada 30 April, negara ini memiliki tingkat fasilitas kasus terendah di Amerika, sekitar 0,86%. Lebih banyak orang Costa Rika yang meninggal di Amerika Serikat daripada di Costa Rika.

Pada 8 Maret, Kementerian Kesehatan Costa Rika dan Komite Darurat Nasional (CNE) menaikkan tingkat peringatan sanitasi menjadi kuning.

Pada 11 Maret, Universitas Costa Rika memerintahkan para guru untuk menangguhkan semua kelas, tatap muka dan menerapkan modalitas pengajaran virtual.

Pada 12 Maret, Menteri Kesehatan menyatakan Kosta Rika tidak akan menutup perbatasannya dengan pengunjung internasional pada waktu itu. CNE telah meluncurkan saluran bantuan 1322 COVID-19 yang benar-benar baru.

Para pemimpin Belize , Costa Rica, GuatemalaHonduras, Nikaragua, Panama , dan Republik Dominika menandatangani perjanjian untuk menangani pandemi virus corona. Termasuk membatalkan festival film Costa Rika.

Pada 15 Maret, Departemen Pendidikan Costa Rika memutuskan untuk sementara waktu menangguhkan pelajaran di total 317 pusat pendidikan, yang mewakili 7% dari pusat pendidikan Costa Rika.

Penutupan termasuk pusat – pusat pendidikan dengan kasus COVID-19 yang dikonfirmasi, semua sekolah umum untuk pendidikan khusus, pusat – pusat pendidikan milik jalur sekolah yang sama dengan pusat pendidikan di mana kasus yang dikonfirmasi diidentifikasi.

Selain itu, perjanjian eksekutif antara Presiden Republik, Carlos Alvarado Quesada , dan Menteri Kesehatan, Daniel Salas, memberikan wewenang kesehatan kepada anggota Angkatan Publik Costa Rika (lembaga penegakan polisi) untuk pengawasan dan kontrol dampak virus, baik untuk memverifikasi penutupan bar, klub dan kasino, serta memastikan 50% dari kapasitas kunjungan untuk pusat pertemuan lainnya. Bisnis yang tidak mematuhi kebijakan sanitasi baru akan dikenakan penutupan selama 30 hari.

Pada 16 Maret, pemerintah juga menetapkan keadaan darurat nasional , karena ancaman virus setelah hadir di negara itu hanya 10 hari.

Selain pelajaran yang  ditangguhkan di semua sekolah dan perguruan tinggi negeri dan swasta hingga 4 April.

Akses ke negara itu juga dikurangi menjadi hanya warga Costa Rika dan penduduk tetap, suatu tindakan yang akan dimulai satu menit setelah tengah malam pada tanggal 18 Maret dan berlangsung hingga 12 April. Mereka yang masuk harus tetap di karantina selama setidaknya 14 hari.

Pada tanggal 20 Maret, setelah pekerja dapur sekolah menolak untuk melayani siswa, Departemen Pendidikan Publik (MEP) sepakat untuk memberikan paket makanan kepada orang tua siswa mereka.

Pada tanggal 23 Maret, Departemen Kesehatan dan Pemerintah mengumumkan langkah – langkah pencegahan baru terhadap dampak Corona virus, termasuk penutupan total pantai di negara itu, penutupan wajib kuil dan layanan keagamaan, dan pembatasan kendaraan di kota – kota utama negara dari 10 jam 5 sore. Semua penduduk dan pengungsi akan kehilangan status migrasi mereka jika mereka meninggalkan negara itu dengan alasan apa pun.

Pada 24 Maret, Pemerintah mengumumkan bahwa mereka akan secara sementara mengurangi 80% tenaga kerja mereka secara pribadi dan juga membatalkan kenaikan gaji yang disetujui Januari lalu untuk semua pegawai negeri kecuali untuk pasukan polisi.

Pada 26 Maret, Menteri Keuangan membahas RUU yang akan diajukan pemerintah nanti. RUU ini berarti penciptaan pajak solidaritas yang akan dikurangkan dari gaji semua pekerja yang menghasilkan lebih dari ¢ 500.000. Tujuannya adalah membantu orang – orang yang terkena dampak krisis COVID-19.

Beberapa jam kemudian presiden Carlos Alvarado menerbitkan bahwa ia tidak akan mendukung RUU itu dan menyatakan bahwa “Plan Proteger” terdiri dari melindungi para penganggur dan para pekerja yang telah terkena dampak pengurangan gaji.

Pada tanggal 27 Maret, Pemerintah mengumumkan perpanjangan pembatasan kendaraan sanitasi pada akhir pekan dari jam 8 malam sampai jam 5 pagi.

Dan Pemerintah mengumumkan bahwa mereka sedang mengevaluasi penerapan pajak solidaritas sementara atas upah di atas ¢ 1,1 juta, suatu ukuran yang akan mengumpulkan hingga ¢ 25.000 juta per bulan,

Namun  Pemerintah mengumumkan bahwa sumber pendapatan lain akan diproses dan bahwa itu akan menghasilkan anggaran luar biasa sebesar ¢ 225.000 juta.

Pada 28 Maret, Menteri Kesehatan Daniel Salas mengumumkan bahwa mereka akan memberlakukan batasan sanitasi baru untuk semua bisnis dengan izin sanitasi yang melayani masyarakat. Langkah ini akan dimulai pada jam 8 malam akhir pekan, dimulai pada hari yang sama.

Pada 30 Maret, Departemen Kesehatan mengirim tagihan ke Asamblea Legislativa, Kongres Costa Rika. RUU ini berpura-pura mereformasi pasal 378 Ley General de Salud (Undang-Undang Kesehatan Umum) untuk menjatuhkan denda karena melanggar pembatasan sanitasi atau karantina, mulai dari 1 hingga 5 gaji pokok.

Pada tanggal 31 Maret, pemerintah mengumumkan pembukaan Centro Especializado de Atencion de Pacientes con COVID-19 (CEACO) yang baru, sebuah pusat yang mengkhususkan diri pada pasien COVID-19 di fasilitas CENARE.

Ini  memperkuat layanan yang disediakan oleh Caja Costarricense de Seguro Social (CCSS) di Costa Rika dengan merawat hingga 88 pasien COVID-19 di unit perawatan menengah atau berkelanjutan.

Pada tanggal 1 April, dengan Pekan Suci dan Paskah mendekat, pemerintah mengumumkan langkah-langkah baru untuk menahan penyebaran COVID-19 selama masa waktu itu ketika orang – orang terbiasa pergi keluar dan berlibur.

Langkah utama adalah memperpanjang pembatasan mengemudi malam hari dari Jumat, 3 April dan sampai Selasa, 7 April, dari jam 17:00 hingga jam 5:00 pagi di seluruh negeri.

Transportasi umum jarak jauh juga akan dibatasi, dan pendirian dengan izin operasi sanitasi dan perhatian kepada publik tatap muka akan ditutup.

Bahkan Dewan Legislatif menyetujui dua rancangan undang – undang untuk meningkatkan denda karena ketidakpatuhan terhadap perintah sanitasi dan pembatasan kendaraan.

Denda mulai dari ₡ 450.000 (US $ 780) hingga ₡ 2,2 juta (US $ 3.800) akan diterapkan jika seseorang memiliki faktor risiko dan menjadi tersangka atau dikonfirmasi kasus penyakit gagal untuk mematuhi perintah isolasi.

Dalam kasus reformasi undang – undang lalu lintas, pengemudi dapat dikenai denda ,000 107.000 (US $ 185), kehilangan enam poin pada lisensi mereka, dan penghapusan plat nomor jika mereka melanggar pembatasan.

Pada 9 April, Pemerintah mengumumkan peluncuran bonus ekonomi untuk para pekerja yang terkena pandemi COVID-19.

Bonusnya bervariasi antara ₡ 125 ribu per bulan untuk orang – orang yang diberhentikan atau dengan hari kerja dikurangi menjadi 50% atau lebih, dan thousand 62 ribu 500 per bulan untuk mereka yang mengurangi hari kerja mereka hingga 50% atau kurang.

Pada 25 Maret, Kamar Dagang dan Federasi Kamar Dagang Amerika Tengah melaporkan bahwa sekitar 3% dari perusahaan telah mengurangi tenaga kerja mereka, dengan angka tersebut diproyeksikan akan tumbuh hingga 55% dalam sebulan.

Proyeksi lain memperkirakan 18% dari operasi yang ditangguhkan dan 11% dari penutupan definitif.

Pada tanggal 25 Maret, Institut Pariwisata Costar Rica mendeklarasikan sektor pariwisata dalam keadaan darurat dan bencana total; musim tanpa pengunjung diharapkan setidaknya selama tiga bulan.

Pada tanggal 26 Maret, Kamar Restoran dan Bar Kosta Rika (CACORE) melaporkan 109.000 pekerja yang diberhentikan, dan 42% (7.980) dari bisnis terafiliasi ditutup.

Pada 17 Mei 2020, ada 733 kasus yang dikonfirmasi di Kosta Rika bersama dengan 6 kematian dan 372 pemulihan. (Sumber berita Wikipedia) . Red

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

2 comments

  1. Hi, We are wondering if you would be interested in our service, where we can provide you with a dofollow link from Amazon (DA 96) back to rajawalisiber.com?

    The price is just $77 per link, via Paypal.

    To explain what DA is and the benefit for your website, along with a sample of an existing link, please read here: https://justpaste.it/4fnds

    If you’d be interested in learning more, reply to this email but please make sure you include the word INTERESTED in the subject line field.

    Kind Regards,
    Claudia