Tindakan sipil diajukan untuk kehilangan tablet runcing langka dari Hobby Lobby

  • Whatsapp

NEW YORK Amerika, Media www.rajawalisiber.com – Berdasarkan investigasi Kekayaan Budaya, Seni & Purbakala yang sedang berlangsung oleh Investigasi Keamanan Dalam Negeri (HSI) ICE di New York, sebuah keluhan sipil diajukan pada hari Senin untuk kehilangan sebuah tablet tulisan paku langka yang memuat sebagian dari epik Gilgamesh, sebuah puisi epik Sumeria dipertimbangkan salah satu karya sastra tertua di dunia. Dikenal sebagai Tablet Impian Gilgamesh, itu berasal dari wilayah Irak modern dan memasuki Amerika Serikat yang bertentangan dengan hukum federal. Tablet ini kemudian dijual oleh rumah lelang internasional (“Rumah Lelang”) ke Hobby Lobby Stores, Inc. (“Hobby Lobby”), pengecer seni dan kerajinan terkemuka yang berbasis di Kota Oklahoma, Oklahoma untuk dipajang di Museum Alkitab (“Museum”). Terlepas dari permintaan dari Museum dan Hobby Lobby, Auction House menyembunyikan informasi tentang asal tablet. Tablet ini disita dari Museum oleh agen penegak hukum pada September 2019.

“Kami bangga dengan penyelidikan kami yang mengarah pada reklamasi sepotong sejarah budaya Irak. Tablet langka ini dijarah dari Irak dan bertahun-tahun kemudian dijual di sebuah rumah lelang besar, dengan sumber yang dipertanyakan dan tidak didukung, ”kata Peter C. Fitzhugh, agen khusus yang bertanggung jawab untuk HSI New York. “Program Penyelidikan Properti Budaya, Seni, dan Purbakala HSI New York akan terus bekerja dengan jaksa penuntut untuk memerangi penjarahan barang-barang antik dan memastikan mereka yang berupaya mengambil untung dari kejahatan ini bertanggung jawab.”

“Setiap kali harta budaya yang dijarah ditemukan di negara ini, pemerintah Amerika Serikat akan melakukan semua yang dapat dilakukan untuk melestarikan warisan dengan mengembalikan artefak seperti itu di tempat mereka berada,” kata Richard P. Donoghue, Jaksa Amerika Serikat untuk Distrik Timur New York. “Dalam hal ini, sebuah rumah lelang utama gagal memenuhi kewajibannya dengan meminimalkan kekhawatirannya bahwa asal-usul artefak penting Irak dibuat, dan ditahan dari informasi pembeli yang merusak keandalan sumber.”

Investigasi HSI mengungkapkan bahwa pada tahun 2003, agen barang antik AS (“Antiquities Dealer”) membeli tablet runcing bertatahkan dari agen barang antik Timur Tengah di London. Setelah tablet diimpor dan dibersihkan, para ahli tulisan paku mengenalinya sebagai bagian dari epos Gilgamesh di mana sang protagonis menggambarkan mimpinya kepada ibunya (karenanya, “Gilgamesh Dream Tablet”). Ibu protagonis mengartikan mimpi-mimpi itu sebagai meramalkan kedatangan seorang teman baru. Dia memberi tahu putranya, “Kamu akan melihatnya dan hatimu akan tertawa.”

Seperti yang dituduhkan dalam pengaduan, pada tahun 2007, Dealer Barang Purba menjual Gilgamesh Dream Tablet dengan surat sumber palsu yang menyatakan bahwa tablet tersebut berada di dalam kotak berisi pecahan perunggu lain yang dibeli dalam lelang tahun 1981. Surat sumber palsu ini dibawa dengan tablet dan diberikan ke Rumah Lelang oleh pemilik selanjutnya. Sebagai bagian dari uji tuntasnya, direktur barang antik Rumah Lelang berbicara dengan Dealer Barang Antik. Dealer Barang Antik memberi tahu Rumah Lelang bahwa barang aslinya tidak akan tahan pengawasan dan tidak boleh digunakan sehubungan dengan penjualan publik. Namun demikian, Rumah Lelang menyatakan kepada Hobby Lobby bahwa tablet tersebut dibeli pada lelang tahun 1981. Hobby Lobby membeli tablet dalam penjualan pribadi pada tahun 2014. Menanggapi permintaan Hobby Lobby untuk rincian lebih lanjut sehubungan dengan pembelian dan ekspresi ketidaknyamanan Museum dengan asalnya pada tahun 2017, Rumah Lelang menyarankan baik bahwa Antiquities Dealer telah mengkonfirmasi rincian asalnya. Namun, Rumah Lelang menahan surat sumber palsu dan nama Dealer Barang Purbakala dari Hobby Lobby and Museum.

Museum bekerja sama dengan penyelidikan pemerintah. Kasus ini sedang ditangani oleh Divisi Sipil EDNY, dengan bantuan dari Distrik Columbia dan Bagian Pencucian Uang dan Pencurian Aset (MLARS) Departemen Kehakiman.

Operasi Internasional HSI, melalui 80 kantornya di 53 negara, bekerja sama dengan pemerintah asing untuk melakukan penyelidikan bersama, dan berkomitmen untuk mengejar strategi untuk memerangi kejahatan transnasional terorganisir terkait dengan perdagangan ilegal artefak budaya dengan menargetkan organisasi prioritas tinggi dan memperkuat kemitraan penegakan hukum internasional.

HSI telah pulih dan mengembalikan sekitar 12.500 artefak ke lebih dari 30 negara sejak 2007, termasuk lukisan dari Perancis, Jerman, Polandia dan Austria; artefak budaya dari Cina dan Kamboja; fosil dinosaurus dari Mongolia; dan manuskrip iluminasi yang tersisa dari Italia; sepasang segel kerajaan Korea, keramik Peru kuno, peti mati emas kuno yang dipulangkan ke Mesir, dan yang terbaru, salinan surat Christopher Columbus yang berusia lebih dari 500 tahun yang menggambarkan penemuannya di Amerika kepada Pemerintah Italia.

Meskipun upaya penegakan hukum semakin agresif untuk mencegah pencurian warisan budaya dan barang antik lainnya, gerakan ilegal barang-barang semacam itu melintasi perbatasan internasional terus menantang upaya penegakan hukum global untuk mengurangi perdagangan harta benda tersebut. Perdagangan barang antik diperkirakan merupakan perusahaan kejahatan transnasional bernilai miliaran dolar.

Anggota masyarakat yang memiliki informasi tentang distribusi ilegal properti budaya, serta perdagangan ilegal karya seni, didesak untuk menghubungi saluran tip bebas pulsa di 1-866-DHS-2-ICE atau untuk melengkapi tip online bentuk. ***

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *