Di Bangsal Viraus Korona Haifa, Seorang Rabi Terlatih AS Membantu Umat Islam Menjaga Iman

  • Whatsapp
Rabbi Mike Schultz di luar Rambam Medical Center pada 30 Desember 2020. (Nathan Jeffay / Times of Israel)

Mike Schultz, kepala perawatan spiritual rumah sakit Rambam, menangani kebutuhan non-medis pasien yang menderita kesepian selain COVID-19, apakah mereka suci atau biasa.

Oleh NATHAN JEFFAY / The Times of Israel

Media www.rajawalisiber.com – Saat kasus COVID gelombang ketiga Israel melonjak, Rabbi Mike Schultz mengenakan pakaian pelindungnya, dan bersiap untuk berbicara tentang Allah.

Warga Arab Israel telah terkena pandemi virus corona secara tidak proporsional, yang berarti bahwa 12 tahun setelah lulus dari sekolah rabbi New York, Schultz menghabiskan hari-harinya berbicara dengan banyak pasien yang mendalami keyakinan Islam mereka.

“Saya melakukan lebih banyak percakapan tentang Tuhan daripada biasanya, karena orang-orang yang sebagian besar terisolasi di bangsal melihat kehidupan mereka,” katanya pada hari Rabu di Kampus Perawatan Kesehatan Rambam di Haifa, yang merawat lebih dari 100 pasien di bangsal tersebut.  bangsal garasi parkir yang diubah – hampir sepersepuluh dari mereka yang dirawat di rumah sakit karena virus corona di seluruh negeri.

Diisolasi dari keluarga dan dirawat oleh staf yang terburu-buru yang hanya diperbolehkan dekat dengan mereka untuk waktu yang terbatas, kesepian adalah fitur konstan dalam kehidupan pasien COVID-19.  Di sinilah peran Schultz, sebagai kepala unit Perawatan Spiritual Rambam, yang melayani pasien dari semua agama dan tidak ada.

Fasilitas virus korona di Kampus Perawatan Kesehatan Rambam di Haifa (milik Kampus Perawatan Kesehatan Rambam)

Penjelasan singkat dari unit kerohanian bukanlah untuk mendorong agama melainkan untuk membuat orang merasa terhubung dengan apa pun yang penting bagi mereka di luar kekhawatiran kesehatan langsung mereka: harapan dan impian, keluarga, cita-cita, dan komunitas.  Agama hanya ada dalam agenda jika itu adalah bagian dari pandangan dunia pasien, atau jika mereka meminta untuk membicarakannya.

Rabbi Mike Schultz. (Courtesy Rambam)

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Rumah sakit Israel telah lama memiliki rabi di rumah, tetapi mereka sangat fokus pada kebutuhan religius pasien Yahudi, kashrut dan menjalankan sinagog di rumah.  Sekitar 15 tahun yang lalu, kapelan bergaya Amerika, dengan lebih banyak tugas pastoral dan antaragama, mulai membuat terobosan dan hari ini ada unit perawatan spiritual seperti Schultz di sekitar setengah dari rumah sakit besar.

Timnya yang beranggotakan 19 orang Yahudi-Muslim-Kristen, yang terdiri dari staf dan mahasiswa, tidak membagi pasien menurut keyakinan, melainkan oleh departemen rumah sakit.  Ini berarti pasien Yahudi dapat berakhir dengan anggota tim Muslim dan sebaliknya.  Ada, dapat diprediksi, beberapa keberatan, tetapi kebanyakan pasien senang dengan pengaturan tersebut, Schultz melaporkan.

Di kota campuran Yahudi-Arab Haifa, di mana penduduk Yahudi terkenal sekuler dan orang Arab, yang sebagian besar adalah Muslim, jauh lebih tradisional, ini menciptakan skenario yang ironis: pasien Muslim lebih cenderung daripada orang Yahudi untuk memanfaatkan Schultz untuk kebijaksanaan agama.

“Saya terhubung dengan pasien Muslim karena kami memiliki [rasa] yang sama,” kata Schultz.  “Ada perasaan bahwa ‘Anda akan memahami saya, saya dapat berbicara dengan Anda tentang kepercayaan dan Tuhan, serta penyakit saya.’”

“Intinya adalah mengadakan perbincangan terbuka tentang tantangan yang dihadapi masyarakat, apapun itu,” ujarnya.  “Ini tentang mencoba bergabung dengan mereka di mana pun mereka berada dan apa pun yang mereka alami.”

Institusinya diberi nama setelah rabi lain yang menghabiskan banyak waktu oleh orang-orang Muslim yang sakit-sakitan: Rambam adalah akronim Ibrani yang mengacu pada rabi abad ke-12 Maimonides.  Ia adalah tabib, antara lain bagi Saladin, sultan Mesir dan Siria.

Schultz, 41, adalah ayah tiga anak yang sudah menikah dan pindah ke Israel dari Boston 11 tahun lalu setelah menyelesaikan pelatihan rabbi di Yeshivat Chovevei Torah di Bronx, yang juga merupakan sekolah pelatihan kapelan antaragama.

 

Rabbi Mike Schultz (memegang dokumen pernikahan) meresmikan pernikahan di Israel (screen grab / Yeshivat Chovevei Torah Rabbinical School)

 

 

Dia berbicara kepada The Times of Israel di tempat duduk luar ruangan di tengah hiruk pikuk rumah sakit, ketika orang tua Israel tiba untuk mendapatkan vaksin virus corona.

Dunia tempat sebagian besar karyanya terjadi tersembunyi dari pandangan: Unit COVID-19 rumah sakit ada di bawah kakinya, di fasilitas khusus yang dibangun jauh di bawah tanah sehingga aman untuk segala macam krisis, termasuk serangan bom.

Untuk kunjungan ke pasien virus corona di bangsal, yang dimulai pada musim panas setelah staf non-medis diizinkan masuk, dia harus mengenakan pakaian hazmat – sebuah pengalaman baru bagi seorang rabi yang bahkan belum pernah memakai scrub sebelum pandemi.

“Sulit untuk melihat saya dan sulit untuk berbicara dan pasien sering berbicara melalui tabung,” katanya.  “Tapi itu sangat berharga untuk kontak manusia ini, karena orang mengatakan mereka sangat merindukan percakapan.”

Seringkali, percakapannya sangat umum.  Tetapi ketika menjadi reflektif, banyak hal bisa menjadi sangat menyentuh, bahkan jika Tuhan tidak ada dalam gambar.

Rabbi Mike Schultz (memegang dokumen pernikahan) meresmikan pernikahan di Israel (screen grab / Yeshivat Chovevei Torah Rabbinical School)

 

Seorang pasien, seorang pria Muslim berusia 50-an, bertekad untuk melepaskan dirinya dan keluar dari kasus COVID-19 saat dirawat di rumah.  “Dia ingin menolak pengobatan, bangun dan pergi,” kata Schultz.  “Kemudian dia mendapat momen ketika dia melihat sekeliling, melihat pasien lain, dan memperhatikan bahwa ada Muslim dan Yahudi, kaya dan miskin.”

“Dia berkata, ‘mengapa saya melakukan ini kepada anak-anak saya dan bersikeras berada di rumah bersama mereka dan memiliki perawatan sepanjang waktu ketika saya bisa berada di sini di sekitar kelompok yang beragam ini?’ Melihat penampang masyarakat Israel di depan  tentang dia, semua berurusan dengan virus corona, membantunya untuk bertahan.  Itu adalah pengalaman spiritual. “

Schultz juga dengan terharu menceritakan perjalanan spiritual seorang pasien virus corona Kristen-Arab berusia 20-an “yang merasa dia sudah sangat dekat dengan kematian, dan ini membuatnya mengubah prioritasnya, dan kurang fokus pada segala macam hal kecil, seperti rintangan dan penghinaan.  dari orang lain, itu benar-benar menjadi miliknya di masa lalu. “

Kampus Perawatan Kesehatan Rambam (seizin Kampus Perawatan Kesehatan Rambam)

Karena Schultz telah membantu pasien, mereka juga membantunya.  “Ketika saya mulai menemui mereka, itu justru membuat tingkat stres saya turun,” katanya.  “Ini membantu saya bertransisi dari berada di tempat yang rasanya seperti virus adalah monster yang bersembunyi di setiap sudut.”

“Ketika saya menghadapi ‘monster’ secara langsung, melihat virus corona dalam kondisi terburuknya, termasuk kematian, saya menghargai bahwa bahkan di bangsal, ada kehidupan dan vitalitas, dan percakapan nyata tentang hal-hal penting,” katanya.  “Entah bagaimana, lebih mudah bagiku untuk mendapatkan perspektif, dan mengatakan kita harus berhati-hati tetapi dapat terus hidup, bahkan dalam bayang-bayang bahaya ini.”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *