Mantan pemimpin Jepang Shinzo Abe dibunuh saat berpidato

“Shinzo Abe, seorang konservatif agung yang memecah belah yang merupakan perdana menteri terlama di Jepang dan, bahkan setelah meninggalkan jabatannya, seorang politisi yang kuat dan berpengaruh, telah meninggal setelah ditembak dalam pidato kampanye hari Jumat,.  (8 Juli)”

Source The Associated press

By MARI YAMAGUCHI, CHISATO TANAKA and FOSTER KLUG

Dalam gambar dari sebuah video, mantan Perdana Menteri Jepang Shinzo Abe, tengah, hadir di lapangan di Nara, Jepang barat, Jumat, 8 Juli 2022. Mantan Perdana Menteri Jepang Shinzo Abe, seorang konservatif yang memecah belah dan salah satu pemimpin negaranya tokoh paling kuat dan berpengaruh, telah meninggal setelah ditembak dalam pidato kampanye hari Jumat di Jepang barat, kata pejabat rumah sakit. (Berita Kyodo melalui AP)

Media www.rajawalisiber.com – Jepang (AP) – Mantan Perdana Menteri Shinzo Abe dibunuh pada hari Jumat di sebuah jalan di Jepang barat oleh seorang pria bersenjata yang melepaskan tembakan ke arahnya dari belakang saat ia menyampaikan pidato kampanye – sebuah serangan yang mengejutkan negara yang memiliki beberapa kontrol senjata yang paling ketat.  hukum di mana saja.


Dalam gambar dari sebuah video, mantan Perdana Menteri Jepang Shinzo Abe, tengah, jatuh ke tanah di Nara, Jepang barat Jumat, 8 Juli 2022. Mantan Perdana Menteri Jepang Shinzo Abe, seorang tokoh konservatif yang memecah belah dan salah satu pemimpin negaranya yang paling Tokoh kuat dan berpengaruh, tewas setelah ditembak dalam pidato kampanye Jumat di Jepang barat, kata pejabat rumah sakit. (Kyodo News via AP)
Perdana Menteri Jepang Fumio Kishida, berbicara kepada media di kediaman resmi Perdana Menteri Jumat, 8 Juli 2022, di Tokyo. Mantan Perdana Menteri Jepang Shinzo Abe, seorang tokoh konservatif yang memecah belah dan salah satu tokoh paling kuat dan berpengaruh di negaranya, tewas setelah ditembak dalam pidato kampanye hari Jumat di Jepang barat, kata pejabat rumah sakit.(AP Photo/Eugene Hoshiko)

Abe yang berusia 67 tahun, yang merupakan pemimpin terlama di Jepang ketika dia mengundurkan diri pada tahun 2020, pingsan dengan pendarahan dan diterbangkan ke rumah sakit terdekat di Nara, meskipun dia tidak bernapas dan jantungnya telah berhenti.  Dia kemudian dinyatakan meninggal setelah menerima transfusi darah besar-besaran, kata para pejabat.

Kepala departemen darurat Universitas Kedokteran Nara Hidetada Fukushima mengatakan Abe menderita kerusakan besar pada jantungnya, bersama dengan dua luka leher yang merusak arteri.  Dia tidak pernah mendapatkan kembali tanda-tanda vitalnya, kata Fukushima.

Polisi prefektur di Nara menangkap tersangka pria bersenjata di lokasi serangan dan mengidentifikasi dia sebagai Tetsuya Yamagami, 41, mantan anggota angkatan laut Jepang.  Penyiar NHK melaporkan bahwa dia mengatakan dia ingin membunuh Abe karena dia memiliki keluhan tentang dia yang tidak terkait dengan politik.

Video dramatis dari NHK menunjukkan Abe berdiri dan memberikan pidato di luar stasiun kereta api di Nara menjelang pemilihan parlemen hari Minggu.  Saat dia mengangkat tinjunya untuk menegaskan, dua tembakan terdengar, dan dia pingsan sambil memegangi dadanya, bajunya berlumuran darah saat penjaga keamanan berlari ke arahnya.

Penjaga melompat ke pria bersenjata itu, yang tertelungkup di trotoar.  Perangkat berlaras ganda yang tampak seperti senjata buatan tangan terlihat di tanah.

Perdana Menteri Fumio Kishida dan para menteri kabinetnya buru-buru kembali ke Tokyo dari acara kampanye di seluruh negeri setelah penembakan, yang disebutnya “pengecut dan biadab.”  Dia berjanji bahwa pemilihan, yang memilih anggota majelis tinggi parlemen Jepang yang kurang kuat, akan berjalan sesuai rencana.

“Saya menggunakan kata-kata paling keras untuk mengutuk (tindakan) itu,” kata Kishida, berjuang untuk mengendalikan emosinya.  Dia mengatakan pemerintah berencana untuk meninjau situasi keamanan, tetapi menambahkan bahwa Abe memiliki perlindungan tertinggi.

Meskipun dia sudah keluar dari kantor, Abe masih sangat berpengaruh di Partai Demokrat Liberal yang memerintah dan memimpin faksi terbesarnya, Seiwakai.

Para pemimpin oposisi mengutuk serangan itu sebagai tantangan bagi demokrasi Jepang.  Di Tokyo, orang-orang berhenti di jalan untuk mengambil koran edisi tambahan atau menonton liputan TV tentang penembakan itu.

Ketika dia mengundurkan diri sebagai perdana menteri, Abe mengatakan dia mengalami kolitis ulserativa yang dia alami sejak dia masih remaja.

Dia mengatakan kepada wartawan pada saat itu bahwa “menyayat hati” untuk meninggalkan banyak tujuannya yang belum selesai.  Dia berbicara tentang kegagalannya untuk menyelesaikan masalah penculikan Jepang beberapa tahun lalu oleh Korea Utara, sengketa wilayah dengan Rusia dan revisi konstitusi Jepang yang menolak perang.

Gol terakhir itu membuatnya menjadi sosok yang memecah belah.  Ultra-nasionalismenya membuat marah Korea dan Cina, dan dorongannya untuk menciptakan apa yang dia lihat sebagai postur pertahanan yang lebih normal membuat marah banyak orang Jepang.  Abe gagal mencapai tujuannya yang berharga untuk secara resmi menulis ulang konstitusi pasifis rancangan AS karena dukungan publik yang buruk.

Loyalis mengatakan bahwa warisannya adalah hubungan AS-Jepang yang lebih kuat yang dimaksudkan untuk meningkatkan kemampuan pertahanan Jepang.  Tapi Abe membuat musuh dengan memaksakan tujuan pertahanannya dan isu-isu kontroversial lainnya melalui parlemen, meskipun oposisi publik yang kuat.

Abe dipersiapkan untuk mengikuti jejak kakeknya, mantan Perdana Menteri Nobusuke Kishi.  Retorika politiknya sering berfokus pada menjadikan Jepang sebagai negara yang “normal” dan “indah” dengan militer yang lebih kuat dan peran yang lebih besar dalam urusan internasional.

Banyak pejabat asing menyatakan keterkejutan atas penembakan itu — terutama karena undang-undang senjata Jepang yang ketat.  Dengan populasi 125 juta, Jepang hanya memiliki 10 kasus kriminal terkait senjata tahun lalu, yang mengakibatkan satu kematian dan empat cedera, menurut polisi.  Delapan dari kasus itu terkait dengan geng.  Tokyo tidak memiliki insiden senjata, cedera atau kematian pada tahun yang sama, meskipun 61 senjata disita.

Abe bangga dengan pekerjaannya untuk memperkuat aliansi keamanan Jepang dengan AS dan menggiring kunjungan pertama oleh seorang presiden AS yang menjabat ke kota Hiroshima yang dibom atom.  Dia juga membantu Tokyo mendapatkan hak untuk menjadi tuan rumah Olimpiade 2020 dengan berjanji bahwa bencana di pembangkit nuklir Fukushima “terkendali” padahal sebenarnya tidak.

Abe menjadi perdana menteri termuda Jepang pada tahun 2006, pada usia 52, tetapi tugas pertamanya yang terlalu nasionalis tiba-tiba berakhir setahun kemudian, juga karena kesehatannya.

Akhir dari tugas pertama Abe yang sarat skandal sebagai perdana menteri adalah awal dari enam tahun pergantian kepemimpinan tahunan, yang dikenang sebagai era politik “pintu putar” yang tidak memiliki stabilitas dan kebijakan jangka panjang.

Ketika dia kembali menjabat pada 2012, Abe bersumpah untuk merevitalisasi bangsa dan mengeluarkan ekonominya dari kelesuan deflasi dengan formula “Abenomics”, yang menggabungkan stimulus fiskal, pelonggaran moneter, dan reformasi struktural.

Dia memenangkan enam pemilihan nasional dan membangun cengkeraman kuat pada kekuasaan, memperkuat peran dan kemampuan pertahanan Jepang dan aliansi keamanannya dengan AS. Dia juga meningkatkan pendidikan patriotik di sekolah-sekolah dan mengangkat profil internasional Jepang.

Leave a Reply

Your email address will not be published.