Misil Rudal Rusia Senjata Perang Militer Yang Sangat di Takuti di Dunia Militer 

  • Whatsapp

Sumber Militery Update

 

 

Media www.rajawalisiber.com  – K-300P atau Bastion-P adalah sistem rudal pertahanan pantai mobile Rusia. Huruf “P” dalam penandaan menunjukkan “seluler”.

Sistem misil pertahanan pantai ini dikenal di Barat sebagai SSC-5 atau Stooge.

Pembangunan dimulai pada 1990-an. Bastion-P dalam pelayanan dengan angkatan bersenjata Rusia.

Tiga sistem pertama dikirim ke militer Rusia pada tahun 2010. Ini digunakan oleh Armada Laut Hitam.

Sistem rudal tambahan terakhir dikirim ke Armada Laut Hitam dan Armada Utara. Sistem pertahanan pantai ini telah diekspor ke Syria (2 sistem) dan Vietnam (2 sistem).

Peran utama Bastion-P adalah untuk menyerang berbagai kapal permukaan. Itu juga dapat melibatkan kelompok pertempuran kapal induk, konvoi atau kapal pendarat.

Dalam beberapa kasus, misil yang ditembakkan dari sistem ini dapat menargetkan target permukaan. Peluncur Bastion-P membawa dua rudal jelajah anti-kapal P-800 Oniks / Yakhont (SS-N-26 Strobile).

Ini memiliki jangkauan 300 km dengan lintasan penerbangan tinggi-rendah dan 120 km dengan lintasan penerbangan rendah-rendah. Perlu dicatat bahwa rudal yang sama digunakan sebagai dasar rudal jelajah BRAHMOS.

Rudal itu memiliki sistem propulsi dua tahap. Ia menggunakan pendorong roket berbahan bakar padat untuk akselerasi awal dan ramjet berbahan bakar cair untuk pelayaran supersonik berkelanjutan.

Booster dikeluarkan oleh aliran udara setelah terbakar. Berat hulu ledak sekitar 200-250 kg.

Tampaknya rudal ini dapat membawa hulu ledak nuklir atau konvensional. Ini adalah rudal tipe api-dan-lupakan.

Ini menggunakan panduan satelit pada tahap awal penerbangan dan panduan radar aktif saat mendekati target.

Rudal ini menggunakan teknologi rudal jelajah skimming Rusia. Ia dapat terbang di ketinggian 5 hingga 14.000 meter di atas permukaan laut.

Pada tahap akhir penerbangan itu memiliki ketinggian minimum. Juga dapat bermanuver dengan kecepatan supersonik sebelum mengenai target.

Sistem senjata jarak dekat mungkin tidak efektif melawan rudal ini, karena dapat bergerak terlalu cepat. Rudal ini juga dapat digunakan di lingkungan penanggulangan elektronik.

Jadi mungkin sulit bagi sistem pertahanan udara untuk dicegat. Kendaraan peluncur ini didasarkan pada sasis mobilitas tinggi Belarusia MZKT-7930. Kendaraan memiliki mobilitas lintas negara yang baik dan dapat beroperasi di medan yang berat.

Kendaraan TEL dioperasikan oleh 3 awak, termasuk komandan, operator dan pengemudi. Kendaraan TEL dapat meluncurkan misilnya dalam waktu 5 menit dari perjalanan.

Kendaraan memiliki konfigurasi peluncuran vertikal. Ia dapat meluncurkan kedua rudal dengan interval pendek 2-5 detik antara peluncuran. Rudal tersebut dapat digunakan hingga Sea State 7.

Peluncur seluler dapat tetap siaga aktif selama 3-5 hari. Setelah didukung oleh kendaraan pendukung tugas tempur, peluncur Bastion-P dapat tetap siaga aktif hingga 30 hari.

Baterai Bastion-P terdiri dari 4 peluncur bergerak, 1-2 kendaraan komando dan kontrol, 1 kendaraan pendukung; 4 transloader.

Kendaraan peluncur dapat ditempatkan hingga 25 km dari kendaraan komando dan kontrol. Seluruh baterai Bastion-P dikendalikan dari markas utama Angkatan Laut.

Jika diperlukan kendaraan peluncur dapat beroperasi secara mandiri. Rusia juga mengusulkan radar over-the-horizon tambahan untuk Bastion-P.

Versi seluler didasarkan pada sasis mobilitas tinggi MZKT-7930 8×8 yang sama. Sebagai alternatif, Rusia menggunakan helikopter peringatan dini lintas udara Ka-31 untuk peran ini.

Militer Rusia mengoperasikan sistem rudal pertahanan pesisir Bal yang sangat mirip, yang diadopsi pada tahun 2004.

Ia menggunakan rudal jelajah anti-kapal Kh-35 yang kurang mampu, tetapi membawa 8 rudal per kendaraan peluncur.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *