Paramount Group menjual sembilan mata-mata Mwari, pesawat tempur

Mwari Paramount Group dilengkapi dengan ruang sistem misi yang dapat dipertukarkan yang menyediakan banyak "opsi sensor dan muatan" yang dapat ditukar. (Grup Utama)

Sumber Berita Defense News, a division of
Sightline Media Group

 

WASHINGTON, Media www.rajawalisiber.com — Sebuah perusahaan Afrika Selatan telah menjual sembilan pesawat Mwari yang lepas landas dan mendarat pendek ke beberapa angkatan udara, perusahaan itu mengumumkan pada hari Rabu di Africa Aerospace and Defense Expo.

“Mwari membahas persyaratan keamanan global utama dari angkatan udara di seluruh dunia, dari berbagai ukuran, untuk ISR canggih dan kemampuan serangan presisi,” kata perusahaan itu dalam rilis berita. “Ini mengintegrasikan konsep desain dari helikopter, platform pengawasan dan pesawat pengintai dengan kemampuan untuk membawa beberapa sistem, seperti radar pengawasan dan sistem sensor elektro optik.”

Sam Amsterdam, juru bicara Paramount Group, tidak akan memberikan nilai kontrak atau mengidentifikasi pelanggan untuk Mwari, tetapi memberi tahu Defense News bahwa salah satunya adalah angkatan udara Afrika.

Paramount Group juga mengatakan kepada Defense News bahwa mereka telah bermitra dengan perusahaan Jerman Hensoldt untuk melengkapi Mwari dengan sistem observasi udara Argos II. Teknologi ini menyediakan kemampuan deteksi dan identifikasi target untuk membantu analisis oleh unit komando dan kontrol, kata perusahaan Afrika Selatan itu.

Pesawat ini dilengkapi dengan ruang sistem misi yang dapat dipertukarkan yang menyediakan banyak “opsi sensor dan muatan” yang dapat ditukar, kata perusahaan itu dalam rilisnya.

“Mwari adalah pengubah permainan untuk Angkatan Udara,” kata Ivor Ichikowitz, pendiri Paramount Group. “Ini sengaja dirancang untuk jenis perang asimetris yang diminta dilakukan oleh pasukan militer modern di seluruh dunia saat ini. Pesawat memiliki peran penting untuk dimainkan di medan perang yang terhubung, memberikan kekuatan di darat dan di udara dengan keunggulan kompetitif pengganda kekuatan.”

Mwari, yang diproduksi di dekat Pretoria, Afrika Selatan, memiliki ketinggian terbang 31.000 kaki, dapat melakukan perjalanan hingga 250 knot (288 mph) dan dan memiliki jangkauan 550 mil laut. Pesawat juga dapat terbang hingga 6,5 ​​jam, kata perusahaan itu.

Ichikowitz menyoroti pengumuman itu sebagai pencapaian untuk industri pertahanan di Afrika — dan masa depan yang menjanjikan untuk memproduksi dan mengembangkan lebih banyak teknologi di benua itu.

“Pengumuman kami di AAD 2022 tidak hanya merupakan terobosan di arena kedirgantaraan, tetapi juga menjadi tonggak sejarah di benua kami yang berjuang untuk pelatihan keterampilan tinggi yang lebih besar dan peluang kerja yang didorong oleh teknologi,” kata Ichikowitz. “Kompleks industri pertahanan yang kuat telah terbukti berkali-kali untuk meningkatkan pertumbuhan ekonomi yang berkelanjutan.”

Tentang Zamone Perez
Zamone “Z” Perez adalah rekan editorial di Defense News and Military Times. Dia sebelumnya bekerja di Foreign Policy dan Ufahamu Africa, di mana dia membantu memproduksi podcast. Dia adalah lulusan Universitas Northwestern, di mana dia meneliti intervensi kemanusiaan dan pencegahan kekejaman dalam tesisnya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *