Siapa Saja Yang Dapat Menggunakan Vaksin Pfizer-BioNTech COVID-19?

  • Whatsapp
15 January 2021

Sources: World Health Organization

 

Media www.rajawalisiber.com  – Kelompok Penasihat Strategis Ahli Imunisasi WHO (SAGE) telah mengeluarkan rekomendasi kebijakannya untuk peluncuran vaksin COVID-19 pertama yang disetujui untuk penggunaan darurat, vaksin Pfizer-BioNTech COVID-19.

Menurut SAGE, vaksin mRNA Pfizer-BioNTech COVID-19 aman dan efektif. Namun demikian, terdapat populasi tertentu yang tidak dianjurkan vaksinasi, baik karena kontraindikasi, kurangnya pasokan, maupun data yang terbatas. Populasi ini saat ini termasuk orang-orang dengan riwayat alergi parah, kebanyakan wanita hamil, pelancong internasional yang bukan bagian dari kelompok prioritas, dan anak-anak di bawah 16 tahun.

Prioritasnya adalah mulai memvaksinasi petugas kesehatan yang berisiko tinggi terpajan, diikuti oleh orang dewasa yang lebih tua, sebelum mengimunisasi seluruh populasi.

Orang dengan alergi

Orang dengan riwayat reaksi alergi parah terhadap komponen vaksin apa pun sebaiknya tidak meminumnya.

Wanita hamil dan menyusui

Wanita hamil berisiko lebih tinggi terkena COVID-19 parah daripada wanita yang tidak hamil, dan COVID-19 dikaitkan dengan peningkatan risiko kelahiran prematur.

Namun karena data yang kurang memadai, WHO tidak merekomendasikan vaksinasi ibu hamil saat ini.

Jika seorang wanita hamil memiliki risiko pajanan tinggi yang tidak dapat dihindari (misalnya, petugas kesehatan), vaksinasi dapat dipertimbangkan dalam diskusi dengan penyedia layanan kesehatan mereka.

Jika wanita menyusui adalah bagian dari kelompok (mis. Petugas kesehatan) yang direkomendasikan untuk vaksinasi, vaksinasi dapat ditawarkan. WHO tidak merekomendasikan penghentian menyusui setelah vaksinasi.

Anak-anak

Vaksin ini baru diujicobakan pada anak di atas 16 tahun.

Oleh karena itu, WHO saat ini tidak merekomendasikan vaksinasi pada anak di bawah usia 16 tahun, meskipun mereka termasuk dalam kelompok risiko tinggi.

Orang dengan kondisi medis yang diketahui

Vaksin telah terbukti aman dan efektif pada orang dengan berbagai kondisi yang berhubungan dengan peningkatan risiko penyakit parah.

Ini termasuk hipertensi, diabetes, asma, paru-paru, penyakit hati atau ginjal, serta infeksi kronis yang stabil dan terkontrol.

Penelitian lebih lanjut diperlukan untuk mengetahui dampak pada orang yang kekebalannya terganggu. Rekomendasi sementara adalah bahwa orang dengan gangguan kekebalan yang merupakan bagian dari kelompok yang direkomendasikan untuk vaksinasi dapat divaksinasi, meskipun jika memungkinkan, tidak sebelum menerima informasi dan konseling.

Orang yang hidup dengan HIV berisiko lebih tinggi terkena penyakit COVID-19 yang parah. Data keamanan terbatas pada orang yang terinfeksi HIV dengan penyakit yang terkontrol dengan baik dari uji klinis. Penerima vaksin HIV-positif yang diketahui harus diberi tahu, dan jika memungkinkan, diberi konseling terkait dengan data yang tersedia.

Orang yang sudah atau sudah menderita COVID-19

Vaksinasi dapat ditawarkan kepada orang-orang yang pernah menderita COVID-19 sebelumnya.

Tetapi mengingat pasokan vaksin yang terbatas, individu mungkin ingin menunda vaksinasi COVID-19 mereka sendiri hingga 6 bulan sejak infeksi SARS-CoV-2. Karena lebih banyak data tersedia tentang durasi kekebalan setelah infeksi, jangka waktu ini dapat disesuaikan.

Pengujian infeksi sebelumnya tidak dianjurkan untuk tujuan pengambilan keputusan vaksin.

Penjelajah

Saat ini, WHO tidak mendukung pengenalan persyaratan bukti vaksinasi COVID-19 bagi pelancong internasional sebagai syarat untuk keluar atau memasuki suatu negara atau untuk bepergian ke luar negeri. Lihat panduan sementara WHO tentang perjalanan internasional selama pandemi.

Dosis

Efek perlindungan mulai berkembang 12 hari setelah dosis pertama, tetapi perlindungan penuh memerlukan dua dosis yang direkomendasikan WHO untuk diberikan dengan interval 21 hingga 28 hari. Penelitian tambahan diperlukan untuk memahami perlindungan potensial jangka panjang setelah dosis tunggal.

Vaksin tidak akan menghentikan COVID-19 saja

Vaksin yang aman dan efektif akan menjadi pengubah permainan: tetapi di masa mendatang kita harus terus memakai masker, menjaga jarak secara fisik, menghindari keramaian dan menerapkan tindakan kesehatan lainnya. Menjadi vaksinasi tidak berarti bahwa kita dapat membuang-buang waktu dan menempatkan diri kita sendiri dan orang lain pada risiko, terutama karena masih belum jelas sejauh mana vaksin dapat melindungi tidak hanya dari penyakit tetapi juga terhadap infeksi dan penularan.

Bagaimana dengan vaksin lain yang sedang dikembangkan untuk melawan COVID-19

WHO biasanya tidak membuat rekomendasi khusus vaksin, malah mengeluarkan satu rekomendasi yang mencakup semua vaksin untuk penyakit tertentu, kecuali jika bukti menunjukkan bahwa diperlukan pendekatan yang berbeda.

Karena banyaknya variasi vaksin COVID-19 berdasarkan teknologi platform yang sangat berbeda, WHO melihat vaksin karena disahkan oleh otoritas pengatur nasional yang sangat kompeten dan tersedia dalam pasokan yang cukup untuk memenuhi kebutuhan banyak negara.

WHO tidak memiliki produk yang disukai, dan variasi produk, termasuk atribut khusus dan persyaratan penanganannya, memungkinkan negara-negara untuk menemukan produk yang paling sesuai dengan keadaan mereka.

WHO’s SAGE diharapkan untuk meninjau vaksin lain dalam beberapa bulan mendatang.

Artikel ini telah dikoreksi pada 12 Januari 2021 untuk menghapus referensi yang keliru tentang rekomendasi agar kehamilan dihindari pasca vaksinasi.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *