Akses dan alokasi: bagaimana akan ada alokasi persediaan terbatas yang adil dan merata?

  • Whatsapp

Sumber: World Health Organization

 

Media www.rajawalisiber.com  – Artikel ini adalah bagian lima dari seri penjelasan tentang pengembangan dan distribusi vaksin.
Bagian pertama berfokus pada bagaimana vaksin bekerja untuk melindungi tubuh kita dari kuman pembawa penyakit.

Bagian dua berfokus pada ramuan dalam vaksin dan tiga fase uji klinis.

Bagian tiga difokuskan pada langkah-langkah dari menyelesaikan fase uji klinis hingga distribusi. Bagian empat berfokus pada berbagai jenis vaksin.
Dokumen ini menguraikan bagian selanjutnya dari perjalanan vaksin: distribusi vaksin COVID-19 yang adil dan merata.

 

Saat dunia terus memerangi COVID-19, baik secara berdampingan maupun dalam kolaborasi, banyak pertanyaan yang diajukan tentang alokasi dan akses ke vaksin saat tersedia.

WHO mulai mengerjakan penelitian dan pengembangan vaksin COVID-19 pada Februari 2020, setelah berkonsultasi dengan beberapa ilmuwan internasional dan pakar kesehatan masyarakat.

Fasilitas Akses Global Vaksin COVID-19 (COVAX)

Fasilitas Akses Global Vaksin COVID-19 (COVAX) didirikan oleh WHO bekerja sama dengan mitra vaksin ACT-Accelerator, Koalisi untuk Inovasi Kesiapsiagaan Epidemi (CEPI) dan Gavi, Aliansi Vaksin. COVAX menyatukan negara-negara, terlepas dari tingkat pendapatan mereka, untuk memastikan pengadaan dan distribusi vaksin COVID-19 yang adil.

Vaksin yang efektif membutuhkan waktu bertahun-tahun untuk dikembangkan – dan bahkan lebih lama lagi untuk memastikan bahwa vaksin tersebut menjangkau semua yang membutuhkannya. Pekerjaan yang sedang dilakukan untuk vaksin COVID-19 potensial mengikuti proses yang sama seperti vaksin lainnya, tetapi mengingat kebutuhan mendesak untuk menghentikan pandemi, beberapa langkah sedang dilakukan secara paralel untuk mempercepat proses tersebut.

Fasilitas COVAX akan mempercepat jadwal ini dengan memungkinkan investasi awal dalam pengembangan berbagai kandidat vaksin; memperluas kapasitas produksi; dan mempercepat produksi vaksin sebelum proses perizinan sehingga vaksin dapat digunakan tanpa penundaan setelah terbukti aman dan efektif.

Tujuan inti

WHO, sebagai pemimpin COVAX untuk alokasi, mengusulkan bahwa melindungi individu dan sistem kesehatan serta meminimalkan dampak pada ekonomi harus menjadi kekuatan pendorong di balik alokasi produk kesehatan COVID-19 di berbagai negara.

ACT-Accelerator disiapkan untuk mengatasi pandemi COVID-19 lebih cepat dan lebih efisien dengan memastikan bahwa diagnosis, vaksin, dan perawatan yang berhasil dibagikan secara adil di semua negara.

Kunci untuk mencapai tujuan itu adalah desain dan implementasi Kerangka Alokasi yang Adil.

Distribusi yang adil sangat penting di bidang vaksin, yang, jika digunakan dengan benar dan adil, dapat membantu menghentikan fase akut pandemi dan memungkinkan pembangunan kembali masyarakat dan ekonomi kita.

Kerangka Nilai untuk alokasi dan prioritas vaksinasi COVID-19 menawarkan panduan tingkat tinggi secara global tentang nilai dan pertimbangan etis mengenai alokasi vaksin COVID-19 antar negara dan menawarkan panduan secara nasional tentang prioritas kelompok untuk vaksinasi di dalam negara saat memasok terbatas.

Grup yang diprioritaskan

Meskipun sumber daya tetap langka, program imunisasi harus memprioritaskan kelompok tertentu di atas yang lain sebelum secara progresif memperluas distribusi ke semua kelompok populasi. Ketika vaksin COVID-19 tersedia, untuk mengurangi penyakit parah, kematian dan melindungi sistem kesehatan, penting bahwa kelompok prioritas menerima vaksin terlebih dahulu.

Definisi kelompok prioritas harus didasarkan pada analisis bukti yang paling menyeluruh, termasuk perbedaan di berbagai tatanan geografis dan sosial.

Kelompok-kelompok prioritas ini, saat ini, sebagaimana ditentukan oleh Kelompok Penasihat Strategis WHO tentang Imunisasi adalah:

Pekerja garis depan dalam pengaturan kesehatan dan perawatan sosial Orang yang berusia di atas 65 tahun Orang di bawah usia 65 tahun yang memiliki kondisi kesehatan mendasar yang membuat mereka berisiko tinggi meninggal

Tahap satu

Negara-negara yang menjadi anggota Fasilitas COVAX akan memiliki akses ke vaksin yang cukup untuk mengimunisasi kelompok prioritas populasinya. Pada tahap pertama alokasi, dosis akan disediakan untuk negara-negara peserta secara bersamaan sampai dapat mencakup sekitar 20% populasi setiap negara. Kelompok pertama yang diprioritaskan adalah pekerja garis depan dalam pengaturan perawatan kesehatan dan sosial di sebagian besar negara.

Dengan memilih untuk menetapkan prioritas awal untuk petugas kesehatan (di sebagian besar negara ini 3% dari populasi yang lebih sedikit), WHO ingin memastikan bahwa volume memenuhi kebutuhan sistem kesehatan dengan sumber daya yang baik sementara tidak menghukum negara dengan proporsi kesehatan yang lebih rendah. dan pekerja perawatan sosial. Porsi tambahan akan mengikuti secara bertahap karena lebih banyak pasokan tersedia hingga 20% dari populasi nasional tercakup di semua negara yang berpartisipasi. Untuk 92 negara berpenghasilan rendah dan menengah, mencapai 20% bergantung pada penggalangan dana untuk COVAX AMC, mekanisme pembiayaan yang akan mendukung partisipasi mereka dalam Fasilitas COVAX.

Tahap dua

Setelah negara-negara telah mengalokasikan dosis yang cukup untuk 20% populasi, dosis tambahan akan tersedia tergantung pada pendanaan. Dalam fase kedua ini, kecepatan di mana negara-negara akan menerima dosis tambahan vaksin akan ditentukan oleh penilaian risiko mereka pada waktu tertentu, jika masih terdapat keterbatasan pasokan yang substansial. Pertimbangan akan didasarkan pada evaluasi ancaman (potensi dampak COVID-19 pada suatu negara, dinilai menggunakan data epidemiologi) dan kerentanan (kerentanan suatu negara, berdasarkan sistem kesehatan dan faktor populasi).

Dengan menggunakan kriteria ini, analisis akan mengidentifikasi negara-negara dengan risiko tertinggi, yang akan menerima vaksin lebih cepat daripada negara-negara yang dianggap berisiko lebih rendah. Pertimbangan khusus akan diberikan kepada negara-negara yang mungkin tiba-tiba menghadapi wabah besar atau bencana nasional selama proses alokasi.

Penyangga kemanusiaan

Selain alokasi vaksin pada fase satu dan dua, beberapa dosis vaksin diusulkan untuk dicadangkan sebagai bagian dari “penyangga kemanusiaan”. Penyangga kecil hingga 5% dari jumlah total dosis yang tersedia akan disisihkan sebagai mekanisme penghambat untuk berfungsi sebagai penyedia upaya terakhir jika / ketika proses nasional yang dipimpin pemerintah gagal menjangkau populasi tertentu. Misalnya populasi yang tinggal di luar daerah yang dikendalikan pemerintah dan mereka yang bekerja dalam pengaturan ini dapat dilayani melalui penyangga Kemanusiaan jika perlu.

Pemerintah dan negara bagian didorong untuk memasukkan semua individu dan populasi berisiko tinggi, menurut rekomendasi SAGE WHO, terlepas dari tempat tinggal dan status hukum mereka, termasuk populasi pengungsi internal, pengungsi, migran dan tahanan.

Alokasi dan penggunaan yang transparan

Sekretariat WHO mengakui hak setiap negara untuk memutuskan bagaimana vaksin akan digunakan di dalam wilayah mereka, tetapi itu mendorong negara-negara untuk mempertimbangkan rekomendasi mengenai kelompok sasaran yang dikeluarkan oleh komite SAGE WHO, dan untuk bersikap transparan tentang proses pengambilan keputusan dan keputusan akhir mereka. penggunaan vaksin.

SAGE

Kelompok Penasihat Strategis Ahli (SAGE) adalah kelompok penasehat utama untuk WHO untuk vaksin dan imunisasi. Sepanjang pengembangan, produksi, dan distribusi kandidat vaksin untuk COVID-19, SAGE memberikan saran dan rekomendasi ahli independen tentang cara terbaik untuk mendistribusikan vaksin yang disetujui secara aman dan adil.

Dunia telah bersatu dalam perang melawan COVID-19. Kita harus terus bekerja sama sampai semua orang terlindungi dan aman.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *