Bagaimana bank global mendapat untung dari perusakan hutan hujan dan pelanggaran hak asasi manusia

  • Whatsapp
HUTAN HUJAN SEPERTI AMAZON BERPERAN PENTING DALAM MENGATASI IKLIM DUNIA DAN PENYIMPANAN KARBON, NAMUN PATCH UTUH SEPERTI INI DI NEGARA ARE, BRASIL, LEBIH CEPAT. KREDIT: LALO DE ALMEIDA/PANOS/GLOBAL WITNESS, NOVEMBER 2020

Sumber Berita Global Witness.

Media www.rajawalisiber.com – Penghancuran hutan hujan dunia memicu darurat iklim global dan menimbulkan kerugian besar bagi komunitas hutan, yang membela dan bergantung pada mereka.  Melalui dukungan mereka terhadap agribisnis, lembaga keuangan telah membiayai dan mengambil untung dari kehancuran ini.

Bank dan manajer aset yang berbasis di UE, Inggris, AS, dan China telah membuat kesepakatan senilai $ 157 miliar dengan perusahaan yang dituduh menghancurkan hutan tropis di Brasil, Asia Tenggara, dan Afrika sejak Perjanjian Iklim Paris, menurut penyelidikan kami.

Lembaga keuangan ini telah menjaring $1,74 miliar dalam bentuk bunga, dividen, dan biaya dari pembiayaan bagian-bagian kelompok agribisnis yang membawa risiko deforestasi tertinggi – terutama kedelai, daging sapi, minyak kelapa sawit dan pulp dan kertas – perkiraan Global Witness.

Ketika pemerintah, pemegang saham, dan masyarakat mulai melihat keuntungan yang dihasilkan dari pelanggaran lingkungan dan hak asasi manusia sebagai tidak sah, jumlah yang besar ini dapat menjadi kewajiban bagi bank.  Kasus pertama yang diketahui dari bank yang mengembalikan keuntungan dari kesepakatan bermasalah telah terjadi.

Raksasa keuangan yang telah berulang kali mendapat untung dari kesepakatan ini termasuk HSBC, Deutsche Bank, JPMorgan, BNP Paribas, Rabobank dan Bank of China.

Bank AS JPMorgan telah membuat kesepakatan senilai sekitar $9,38 miliar dengan perusahaan yang dituduh melakukan deforestasi, menjadikannya pemberi pinjaman deforestasi terbesar di AS, UE, Inggris, dan China, menurut analisis kami.

Inti masalahnya adalah kegagalan komitmen sukarela dan kurangnya akuntabilitas, yang berarti bank dapat membuat kesepakatan bermasalah berulang kali.  Masyarakat dan LSM sedang menguji batas-batas hukum baru untuk mencoba meminta pertanggungjawaban para pemodal.  Namun, pemerintah di pusat keuangan utama, termasuk UE, Inggris, AS, dan China, perlu mengatur lembaga keuangan dan perusahaan secara efektif untuk mengakhiri keterlibatan mereka dalam deforestasi dan kemampuan mereka untuk mendapatkan keuntungan darinya.

Hilangnya hutan hujan memiliki konsekuensi yang menghancurkan bagi iklim, bagi masyarakat yang tinggal di hutan dan bagi keanekaragaman hayati.  Permintaan akan lahan untuk memproduksi minyak kelapa sawit, kedelai, karet, daging sapi, dan kulit di Amazon, Asia Tenggara, dan Afrika Tengah membantu mendorong hilangnya sekitar 23 juta hektar hutan tropis antara 2016 dan 2020 – area yang hampir seukuran Amerika Serikat.  Kerajaan.

Siapa yang diuntungkan dari penghancuran ekosistem kritis iklim ini?  Dan berapa banyak uang yang dihasilkan darinya?  Laporan Global Witness 2019 menemukan lebih dari 300 bank dan investor telah memberikan dukungan sebesar $44 miliar kepada enam deforestasi terburuk di dunia selama enam tahun.  Investigasi terbaru kami mengungkapkan berapa banyak bank tunai seperti HSBC, BNP Paribas dan JPMorgan Chase & Co (JPMorgan) dapat meraup keuntungan dari kesepakatan terkait deforestasi.

SEORANG GADIS MEMBAWA KACANG BRASIL MELALUI SEBUAH POHON YANG TERBAKAR DI BAGIAN SELATAN NEGARA PAR, BRASIL, DI MANA PETERNAKAN SAPI MENINGKATKAN TINGKAT DEFORESTASI. KREDIT: DADO GALDIERI / BLOOMBERG VIA GETTY IMAGES

Sepetak tanah

Keuangan adalah komponen penting yang diandalkan oleh agribisnis untuk perusakan hutan dunia yang terus meluas.  Tanpa dukungan ini, mereka tidak dapat membeli lahan yang luas dan mesin untuk pemeliharaan ternak atau penanaman tanaman.  Pedagang juga tidak dapat membeli dan menjual produk ini atau mengirimkannya ke luar negeri.  Sementara banyak bank telah melakukan upaya untuk memoles kredensial hijau mereka, komitmen mereka hanya dapat benar-benar dinilai dari mana mereka memilih untuk menempatkan uang mereka.  Saat ini, bank menghadapi sedikit jika ada konsekuensi atas pinjaman dan investasi mereka kepada perusahaan yang dituduh melakukan deforestasi.

Titik kritis dalam akuntabilitas sektor keuangan global telah tercapai.  Pada tahun 2020, Parlemen Eropa menyerukan undang-undang uji tuntas deforestasi baru untuk diterapkan pada rumah pembiayaan serta rantai pasokan agribisnis.  Di Inggris Raya, anggota parlemen dari seluruh spektrum politik telah mendukung seruan untuk regulasi serupa dari rantai pasokan untuk mencakup pemodal, menggemakan rekomendasi oleh gugus tugas Global Resource Initiative yang ditunjuk pemerintah.

Di Cina, revisi undang-undang yang mengatur bank komersial dipandang sebagai peluang untuk melembagakan perlindungan hutan yang lebih kuat.  Usulan Targeting Environmental and Climate Recklessness Act (TECRA) di AS, sebuah undang-undang penanda yang dimaksudkan untuk merangsang perdebatan, akan membatasi akses ke sistem keuangan AS untuk pelaku lingkungan dengan cara yang sama yang saat ini berlaku untuk perusahaan yang dituduh melakukan kejahatan dunia maya, pelanggaran hak asasi manusia. korupsi, dan perdagangan satwa liar.

Sektor berisiko tinggi

Lebih dari dua pertiga hutan tropis yang dibuka untuk padang rumput atau lahan pertanian dikonversi secara ilegal, difasilitasi oleh korupsi atau penegakan hukum setempat yang buruk, menurut studi Forest Trends pada Mei 2021.  Agribisnis juga merupakan sektor berisiko tinggi untuk pembunuhan pembela tanah dan lingkungan dan pelanggaran hak-hak adat yang mengerikan.  Selain itu, ahli keanekaragaman hayati dan penyakit virus telah memilih perusakan hutan sebagai faktor risiko pandemi di masa depan.  Meskipun demikian, kesepakatan dengan agribisnis yang terlibat dalam deforestasi terus berlanjut.  Kegagalan uji tuntas yang nyata ini menunjukkan bahwa bank gagal melakukan pemeriksaan yang tepat atau secara sadar memberikan uang tunai kepada perusahaan di balik deforestasi.

Tanggung jawab yang semakin besar

Ketika pemerintah mulai melihat keuntungan yang dihasilkan dari pelanggaran lingkungan dan hak asasi manusia sebagai tidak sah, jumlah besar ini bisa menjadi kewajiban bagi bank.  Kasus pertama yang diketahui dari sebuah bank yang setuju untuk mengembalikan keuntungan dari kesepakatan bermasalah terjadi pada tahun 2020. Bank Australia ANZ mengatakan akan memberi para korban perampasan tanah keuntungan yang diperolehnya dari sekitar $40 juta pinjaman kepada sebuah perusahaan gula sembilan tahun sebelumnya.  .  Ratusan keluarga petani Kamboja berpendapat bahwa pinjaman tersebut telah berkontribusi pada perusahaan gula yang melakukan penggusuran paksa, perampasan tanah yang didukung militer, perusakan properti dan pekerja anak.  Kita mungkin mendekati titik kritis dalam akuntabilitas keuangan.

Untuk pertama kalinya, laporan ini memberikan gambaran tentang berapa banyak bank dan manajer aset di Inggris, UE, AS, dan China dapat menghasilkan dari kesepakatan dengan beberapa agribisnis paling terkenal di dunia yang terkait dengan perusakan hutan.

Apa yang kita lakukan

Titik awal untuk analisis kami adalah daftar tersedia untuk publik lebih dari 300 perusahaan yang terlibat dalam daging sapi, kedelai, minyak sawit, pulp dan kertas, karet dan rantai pasokan kayu.  Menurut Forests and Finance, database yang dijalankan oleh koalisi organisasi kampanye, masing-masing perusahaan yang terdaftar aktif di sektor komoditas – seperti minyak kelapa sawit – yang berdampak pada hutan tropis alami dan masyarakat yang bergantung padanya di Asia Tenggara, Tengah dan  Afrika Barat, dan sebagian Amerika Selatan.

Global Witness memilih hanya 20 perusahaan yang paling berbahaya dan mapan dari daftar panjang ini, berdasarkan kualitas dan ketersediaan bukti tentang tuduhan deforestasi sebelumnya terhadap mereka, dan pada skala pembiayaan yang mereka terima selama lima tahun.[1]  Kami menugaskan analis keuangan nirlaba Belanda, Profundo, untuk menyediakan data tentang lebih dari 70.000 kesepakatan yang dicapai antara 20 agribisnis ini dan semua pemodal yang berkantor pusat di UE, Inggris, AS, dan China antara 2016 dan 2020. Rincian pinjaman perusahaan, fasilitas kredit,  jasa penjaminan emisi, dan investasi dalam saham dan obligasi diperoleh dari laporan perusahaan dan database keuangan.  Berdasarkan data terbaik yang tersedia, kami mengembangkan metodologi untuk memperkirakan berapa banyak pendapatan yang dapat diperoleh bank dan manajer aset dari kesepakatan ini (lihat bagian Metodologi untuk detailnya).

Setiap agribisnis menghasilkan antara $1 juta dan $318 juta dalam bunga, biaya, dan dividen yang disesuaikan dengan deforestasi untuk bank dan manajer aset antara 2016 dan 2020, menurut perkiraan kami.  Perusahaan-perusahaan tersebut berkisar dari pedagang komoditas yang berbasis di Hong Kong, Noble Group, yang mengadakan investasi minyak sawit kontroversial hingga 2019, hingga raksasa kedelai SLC Agricola, yang telah dituduh membuka 30.000 hektar hutan dan vegetasi asli di Cerrado Brasil antara 2011 dan 2017. Masing-masing  kesepakatan pembiayaan dengan agribisnis seharusnya menjadi tanda bahaya besar bagi tim kepatuhan bank yang meneliti deforestasi dan pelanggaran hak asasi manusia terkait.

KARYAWAN DEUTSCHE BANK BERPOSE DENGAN SPADE SELAMA PROYEK SUKARELA UNTUK MENANAM POHON DI JERMAN. SEMENTARA itu, BANK TELAH MENYEDIAKAN $4,5 Miliar SELAMA LIMA TAHUN TERAKHIR KEPADA BEBERAPA PELACUR TERBURUK DUNIA. KREDIT: DEUTSCHE BANK, APRIL 2020

Komitmen iklim

Sementara laporan ini memberikan angka investasi total seperti yang muncul di database keuangan publik, kami telah menyesuaikan pendapatan dari kesepakatan ini ke bawah untuk mencerminkan proporsi fokus masing-masing kelompok agribisnis pada perdagangan atau produksi daging sapi, minyak sawit, pulp, kedelai dan karet.  Proporsi yang relevan diambil dari perkiraan – disebut “penyesuai segmen” – yang disediakan oleh Forests and Finance.  Proporsi ini menunjukkan berapa banyak dari investasi tertentu yang secara wajar dapat diharapkan untuk membiayai produksi atau perdagangan komoditas yang berisiko terhadap hutan.  Demikian pula, penyesuai segmen ini memungkinkan kami untuk memperkirakan proporsi dividen, bunga, dan biaya yang dibuat dengan mengorbankan hutan dan masyarakat hutan.

Meskipun kerugian yang disebabkan oleh deforestasi jauh melebihi pendapatan yang diperoleh darinya, angka ini adalah kunci untuk memahami skala hutang masyarakat hutan dunia oleh sektor keuangan.  Komitmen iklim bank harus dipertimbangkan terhadap apa yang terjadi pada hasil yang dibuat dari kesepakatan yang seharusnya tidak pernah dibuat.  Selama bank memperoleh dan mempertahankan keuntungan tidak sah ini, mereka akan menghadapi serangan balasan atas kontribusi mereka terhadap perusakan hutan.

Apa yang kami temukan

Lembaga keuangan menghasilkan sekitar $1,74 miliar hasil yang disesuaikan dengan deforestasi dari kesepakatan dengan beberapa deforestasi paling berbahaya di dunia dalam lima tahun setelah adopsi Perjanjian Iklim Paris pada Desember 2015, analisis kami menyarankan.  Kami memperkirakan nilai total kesepakatan dengan para deforestasi ini mencapai $157 miliar.

Pemberi pinjaman yang berbasis di 27 negara Uni Eropa telah meraup sekitar $455 juta (€401 juta) hasil yang disesuaikan dengan deforestasi dari kesepakatan senilai sekitar $34,7 miliar dengan deforestasi teratas sejak 2016. Pembuatan kesepakatan di UE didominasi oleh bank-bank besar dari  Belanda, Prancis, Spanyol, Jerman, dan Italia.

Bank dan manajer aset Inggris, sementara itu, menyediakan sekitar $16,6 miliar, menghasilkan sekitar $192 juta (£147 juta) dari pembiayaan terkait deforestasi di sepanjang jalan.  Ini menjadikan Inggris sebagai negara investor terbesar ketiga untuk 20 deforestasi yang kami analisis, di belakang China dan Amerika Serikat.

Lembaga keuangan yang berbasis di kawasan Eropa, termasuk negara-negara Uni Eropa dan Inggris, meraup lebih banyak pendapatan dari berinvestasi di deforestasi teratas daripada AS atau China.  Mereka menghasilkan pendapatan gabungan sebesar $646 juta yang disesuaikan dengan deforestasi.  Data kami mencakup periode sebelum Inggris meninggalkan Uni Eropa.

Deforestation lending patterns by region

Perkiraan hasil yang disesuaikan dengan deforestasi dari kesepakatan dengan deforestasi, dirinci oleh lembaga keuangan dan wilayah.  Sumber data: Profundo/Global Witness

Angka-angka pada grafik ini adalah perkiraan indikatif karena tidak mungkin untuk mengetahui secara pasti berapa banyak dari jumlah pembiayaan tertentu, jika ada, deforestasi yang didanai secara langsung, atau seberapa menguntungkan kesepakatan itu.  Dengan memublikasikan data dalam grafik di atas, kami tidak mengklaim bahwa semua bank yang disebutkan secara sadar membiayai perusakan hutan hujan atau bersalah atas kesalahan tertentu.

Kami menulis kepada lembaga keuangan yang kami perkirakan menghasilkan lebih dari $20 juta pendapatan terkait deforestasi (2016-2020).  Tanggapan mereka dapat dibaca di bagian Tanggapan dalam laporan ini.

Pemodal Cina meraup sekitar $554 juta hasil yang disesuaikan dengan deforestasi selama periode yang sama, dan nama-nama bank komersial besar mendominasi kesepakatan ini.  Pembiayaan deforestasi di AS lebih tersebar di antara investor kecil, sementara manajer aset besar seperti BlackRock memainkan peran yang lebih penting.  Lembaga keuangan Amerika diperkirakan menghasilkan $538 juta.  Semua angka pendapatan daerah telah disesuaikan ke bawah untuk memperhitungkan porsi investasi yang kemungkinan masuk ke komoditas yang berisiko terhadap hutan.

Blackrock mengatakan kepada Global Witness bahwa mereka telah melakukan “diskusi mendalam selama beberapa tahun dengan JBS [pengepak daging Brasil],” di mana ia adalah pemegang saham minoritas, tentang proses manajemen risiko dan komitmennya terhadap rantai pasokan bebas deforestasi.  Manajer aset mencatat bahwa pihaknya tidak memberikan fasilitas pembiayaan atau pinjaman langsung kepada masing-masing perusahaan dan tidak mengontrol pengambilan keputusan strategis bisnis di mana ia merupakan pemegang saham minoritas.  Dikatakan 90% dari kepemilikan ekuitasnya melalui dana indeks atau Exchange Traded Funds di mana klien memilih tempat untuk mengalokasikan aset mereka.

Janji yang rusak

Kami fokus pada HSBC, BNP Paribas, Deutsche Bank, Rabobank, JPMorgan dan Bank of China, enam bank terkemuka yang bertanggung jawab untuk mencapai lebih dari 5.000 dari 71.000 transaksi yang diteliti.  Bank-bank ini tampaknya menjadi salah satu pemimpin dalam pembiayaan deforestasi di seluruh yurisdiksi yang kami lihat dan merupakan nama besar bagi orang-orang yang tinggal di seluruh wilayah ini.

Data kami menunjukkan bahwa pembuatan kesepakatan dengan deforestasi terus berlanjut sejak awal 2016, meskipun sebagian besar bank ini mengklaim untuk menyelaraskan investasi dengan tujuan Perjanjian Iklim Paris dan menyaring klien untuk mengekang dampak pada hutan dan keanekaragaman hayati.  Hal ini menunjukkan kegagalan kebijakan sukarela dan perlunya tindakan mendesak oleh pemerintah untuk mengekang pembiayaan perusakan hutan sebelum terlambat.

HSBC – “Bersama kita berkembang”

Deforestation-linked agribusinesses invested in (/20) 19
Value of deals $6.85 billion
Estimated proceeds (adjusted) $36.4 million
Most lucrative relationship Olam International

Bank Inggris, HSBC, adalah pemberi dana agribisnis destruktif terbesar di Inggris dan bank milik swasta terbesar kedua dalam kumpulan data Global Witness setelah JPMorgan, menurut analisis transaksi kami dari lima tahun terakhir. Itu membuat kesepakatan senilai sekitar $6,85 miliar dengan beberapa deforestasi terburuk di dunia – dan kemungkinan mengantongi sekitar $36,4 juta hasil dari bagian risiko deforestasi dari bisnis klien mereka, lebih banyak daripada lembaga keuangan Inggris lainnya.

HSBC, yang slogannya adalah ‘Bersama Kita Berkembang’, membuat komitmen publik untuk menghentikan pendanaan perusahaan yang dituduh melakukan deforestasi pada tahun 2017. HSBC telah mengumumkan akan mengurangi emisi dari portofolio pelanggannya menjadi nol bersih pada tahun 2050 dan telah dianugerahi “Bank Terbaik Dunia untuk Keuangan Berkelanjutan” oleh publikasi spesialis Euromoney. Namun kenyataan praktik bisnis HSBC jauh dari klaim yang tinggi ini. Investasinya menyumbang lebih dari setengah dari semua pembiayaan deforestasi Inggris yang dianalisis oleh Global Witness. Dan dari total pendapatan yang diperkirakan telah diterima HSBC, $20,2 juta tiba pada tahun-tahun setelah komitmen ‘tanpa deforestasi’. Sebuah ilustrasi yang lebih jelas tentang mengapa kebijakan dan komitmen sukarela tidak akan membuat hutan hujan tetap berdiri hampir tidak dapat dibayangkan.

Jardine Matheson: pilar pendirian

Salah satu hubungan keuangan HSBC yang lebih menguntungkan dalam kumpulan data kami adalah dengan kerajaan bisnis Jardine Matheson, yang terdaftar di London, Singapura, dan Bermuda. Dikendalikan oleh keluarga Keswick Skotlandia, hotel ini adalah pemilik utama jaringan hotel mewah Mandarin Oriental dan dilaporkan termasuk mantan Perdana Menteri Inggris David Cameron di antara mantan stafnya. Mantan direkturnya Sir Henry Keswick dan Simon Keswick adalah donor utama bagi partai Konservatif Inggris.

Grup ini sebagian memiliki konglomerat Indonesia PT Astra International TBK, yang menanam dan mengolah kelapa sawit melalui anak perusahaannya Astra Agro Lestari (Astra) – dan memiliki sejarah yang kurang termasyhur. Astra mendapat kecaman atas dugaan deforestasi di Indonesia, negara di mana sekitar satu juta hektar hutan hujan ditebangi setiap tahun. Anak perusahaan yang dimiliki oleh Jardine Matheson telah membayar HSBC sekitar $26,8 juta bunga, biaya dan dividen sejak 2016 sebagai imbalan atas pinjaman perusahaan, fasilitas kredit bergulir dan pembelian saham. Setelah angka ini direvisi ke bawah untuk memperhitungkan proporsi bisnis Jardine Matheson yang berfokus pada minyak kelapa sawit, perkiraan pendapatan HSBC dari kesepakatan dengan perusahaan adalah $4,09 juta. Kesepakatan ini seharusnya tidak dibuat sama sekali, terlepas dari proporsi keseluruhan bisnis Jardine Matheson yang didedikasikan untuk minyak sawit.

Terbakar

Rekam jejak perusahaan tampaknya mengejutkan. Pada tahun 2016, sekitar 300 hektar hutan ditebangi di dua perkebunan kelapa sawit yang dikelola oleh Astra bekerja sama dengan pemilik konsesi, menurut citra satelit yang dianalisis oleh LSM Belanda Aidenvironment. Jardine mengatakan tidak ada hutan dengan Nilai Konservasi Tinggi atau Stok Karbon Tinggi yang dibuka di perkebunan kelapa sawit yang dikelola Astra sejak 2015. Dikatakannya, pihaknya mengakhiri pembicaraan untuk mengakuisisi dua perkebunan itu pada 2017.

Astra juga dituduh melakukan teknik pencegahan dan mitigasi kebakaran yang buruk oleh Aidenvironment, yang menilai penyebab kebakaran hutan di Indonesia. Kebakaran di seluruh negeri bertanggung jawab atas sekitar 100.000 kematian, menurut sebuah studi oleh akademisi Harvard. Laporan Aidenvironment menemukan ada 677 “titik api” kebakaran di konsesi lahan Astra di Indonesia dari Juli hingga Oktober 2015. Jardine membantah jumlah ini, dengan mengatakan hanya ada 164 titik api, dan menjelaskan bahwa pihaknya memiliki protokol ketat untuk mencegah dan mengurangi kebakaran. apa pun yang diperlukan untuk mengendalikan mereka.

HSBC juga seharusnya bertindak atas serangkaian tuduhan yang merugikan masyarakat adat Indonesia – yang merupakan seperempat dari populasi negara pulau itu – di tangan Astra. Mata pencaharian tradisional masyarakat Orang Rimba di Jambi, Sumatera, terganggu oleh perluasan PT Sari Aditya Loka 1, perkebunan milik Astra, di atas tanah leluhur mereka. Jardine mengatakan tuduhan ini tidak berdasar.

WANITA SUKU ORANG RIMBA BERKUMPUL DENGAN ANAK DI DEKAT KAMP MEREKA DI PROVINSI JAMBI, INDONESIA. KREDIT: GOH CHAI HIN/AFP VIA GETTY IMAGES, MEI 2017

Komunitas Konservasi Indonesia, sebuah LSM yang telah bekerja dengan Orang Rimba selama lebih dari dua dekade, memperkirakan pada tahun 2017 setidaknya 750 anggota masyarakat tinggal di perkemahan di area perkebunan yang pada akhirnya milik Jardine.

‘Hidup lebih baik sebelumnya’

“Hidup lebih baik sebelum [perusahaan menebangi hutan],” Maliau, seorang lansia Orang Rimba, ibu dari sembilan anak, mengatakan kepada Human Rights Watch pada tahun 2018. “Perempuan dapat menemukan banyak jenis makanan. Beberapa menenun tikar dari daun dan keranjang. Kami membuat lampu dari resin karet. Sekarang kami tidak dapat menemukan bahan untuk membuatnya.”

Astra menanggapi tudingan tersebut dengan memberikan dukungan pendidikan, kesehatan dan ekonomi kepada kelompok Orang Rimba.

HSBC menghasilkan sekitar $629.000 sehubungan dengan Jardine dari fasilitas kredit bergulir dan kepemilikan saham pada 2019 dan 2020 setelah tuduhan ini dibuat, perkiraan Global Witness.

Baru-baru ini pada tahun 2020, anggota komunitas Orang Rimba menuduh penjaga keamanan di perkebunan Sari Aditya Loka Jardine memukuli mereka ketika mereka mencoba mengumpulkan buah kelapa sawit untuk dimakan, menurut wawancara yang dilakukan oleh organisasi hak-hak suku Survival. Masyarakat mengklaim perkebunan itu dikembangkan di tanah leluhurnya, yang dibantah Jardine. Ketergantungan mereka pada buah kelapa sawit semakin meningkat karena virus corona memaksa penutupan pasar tempat mereka biasanya menjual babi hutan.

Jardine mengatakan kepada Global Witness bahwa Astra telah menyelidiki tuduhan itu dan menganggapnya tidak berdasar. Komunitas Orang Rimba diperlakukan dengan sangat hormat, kata seorang juru bicara perusahaan. Mereka melanjutkan dengan mengatakan bahwa semua pihak yang terlibat telah sepakat bahwa laporan pemukulan oleh petugas keamanan adalah kesalahpahaman, dan proses rekonsiliasi telah terjadi.

Perusahaan mengatakan: “AAL tidak bertanggung jawab atas deforestasi apa pun sejak diperkenalkannya kebijakan Keberlanjutan pada tahun 2015, jadi tidak ada pertanyaan tentang perusahaan yang mengambil untung dari deforestasi. Selain itu, aktivitas AAL diatur oleh hukum Indonesia, yang sepenuhnya dipatuhi oleh perusahaan … Praktik bisnis Jardine Matheson Group mematuhi standar yang disyaratkan oleh kebijakan pinjaman yang ketat dari HSBC dan pemberi pinjaman lainnya.”

Kebijakan Komoditas Pertanian HSBC menyatakan tidak akan memberikan layanan keuangan kepada pelanggan yang terlibat langsung dalam atau mengambil sumber dari pemasok yang terlibat dalam operasi ilegal, deforestasi kawasan bernilai konservasi tinggi, dan eksploitasi orang atau komunitas.

HSBC mengatakan: “Jika pelanggan tidak menanggapi keluhan yang kredibel atau mengakui kekhawatiran HSBC, atau terus beroperasi dengan cara yang tidak konsisten dengan kebijakan Risiko Keberlanjutan kami, kami keluar dari hubungan pelanggan tersebut.”

Dikatakan jumlah klien di sektor kelapa sawit yang menyediakan layanan perbankan telah berkurang lebih dari setengahnya sejak 2014.

PULAU SUMATERA DI INDONESIA ADALAH SATU-SATUNYA TEMPAT HARIMAU, Badak, ORANGUTAN DAN GAJAH HIDUP BERSAMA DI LIAR MENURUT WWF. KREDIT: SANDY BROOKS / GETTY

JBS, Marfrig dan Minerva

Raksasa daging sapi yang terlibat dalam perusakan petak luas hutan hujan di sisi lain dunia juga telah membantu memenuhi kantong HSBC. Global Witness sebelumnya telah menunjukkan bahwa agribisnis Brasil JBS, Marfrig, dan Minerva terkait dengan puluhan ribu hektar deforestasi di negara bagian Para Amazon Brasil, dengan ratusan peternakan yang mereka beli langsung terlibat dalam pembukaan hutan ilegal.

JBS mengatakan pada saat itu bahwa analisis Global Witness salah karena mengandalkan alat pemantauan yang tidak dapat digunakan oleh perusahaan itu sendiri dan yang menyimpang dari kebijakan pemantauan nasional Brasil. Minerva dan Marfrig juga memperdebatkan temuan Global Witness. Diperkirakan $5,1 juta dihasilkan dari mendukung perdagangan daging sapi dan aktivitas produksi di ketiga perusahaan ini sejak 2016. Pendapatan ini terutama merupakan biaya untuk penjaminan emisi obligasi, di mana bank memberikan jaminan bagi perusahaan yang ingin mengumpulkan uang di pasar obligasi internasional.

Hubungan dengan perusahaan daging sapi Brasil ini tampaknya melanggar kebijakan komoditas pertanian HSBC, yang menyatakan bahwa HSBC tidak akan secara sadar memberikan layanan keuangan kepada pelanggan yang bertanggung jawab atas deforestasi, atau sumber dari pemasok yang melakukannya.

HSBC mengatakan kepada Global Witness bahwa mereka mengakui mewajibkan pemasok pelanggan tidak langsung untuk memenuhi persyaratan deforestasi dan hak asasi manusia akan memberikan perlindungan paling besar tetapi kesenjangan ketertelusuran membuat hal ini sulit. Dikatakan terlibat dengan pelanggan untuk mempromosikan keberlanjutan dan mengakhiri hubungannya dengan mereka jika kekhawatiran tidak tertangani.

HSBC TELAH TERKAIT DENGAN BEBERAPA AGRIBISNIS KONTROVERSIAL DAN TELAH TERLIBAT DALAM PENAWARAN DENGAN DEFORESTER TERBAIK BERHARGA $6,85 MILIAR SEJAK 2016. KREDIT: BLOOMBERG / KONTRIBUTOR VIA GETTY

laporan bocor

Ada tanda-tanda peringatan lebih lanjut bahwa pernyataan publik bank tidak sama dengan tindakan terhadap keadaan darurat iklim. Analis HSBC membahas praktik buruk JBS pengepakan daging Brasil pada deforestasi tahun lalu, menurut laporan penelitian yang diperoleh Biro Jurnalisme Investigasi. Penelitian bank dari Agustus 2020 menyoroti laporan bahwa JBS telah memindahkan ternak dari peternakan yang dituduh melakukan deforestasi ilegal di hutan hujan Brasil ke peternakan yang tidak dapat dilacak deforestasinya. Meskipun demikian, laporan HSBC menyarankan investor untuk mendapatkan kepemilikan di JBS. HSBC menghasilkan sekitar $47.000 dalam bentuk dividen yang disesuaikan dengan deforestasi dari kepemilikan saham senilai $2,62 juta dalam bisnis daging sapi pengepakan daging selama tahun 2020, menurut analisis Global Witness.

Global Witness sebelumnya menemukan bahwa HSBC menanggung hampir $1 miliar obligasi untuk pengepakan daging sapi Minerva antara tahun 2013 dan 2017, selama periode tersebut HSBC gagal memantau pemasok daging sapinya untuk deforestasi. Sementara kebijakan komoditas pertanian 2017 menyatakan bahwa klien minyak sawit baru harus menyetujui untuk disebut oleh HSBC sebagai pelanggan, dokumen tersebut gagal menstandarisasi komitmen ini untuk komoditas berisiko hutan lainnya seperti daging sapi. HSBC masih belum memasukkan persyaratan ini ke dalam kebijakan keberlanjutannya.

HSBC mengatakan kepada Global Witness pada tahun 2020 bahwa mereka tidak dapat mengomentari perusahaan daging sapi tertentu. HSBC sebelumnya telah dipilih oleh LSM BankTrack sebagai yang paling sering mengutip ‘kerahasiaan klien’ sebagai hambatan untuk terlibat dalam masalah yang terkait dengan pembiayaannya.

HSBC mengatakan kepada Global Witness bahwa hubungannya dengan sebagian besar agribisnis tidak terkait dengan kehutanan, kelapa sawit atau ternak, atau bahwa hubungan tersebut telah berakhir atau sedang dalam proses berakhir. Bank mengatakan dalam beberapa kasus, ia hanya memiliki hubungan tidak langsung dengan agribisnis sebagai pengelola nominal sahamnya atas nama pelanggan, yang berarti tidak memiliki kepentingan yang menguntungkan atau pengaruh langsung atas agribisnis yang mendasarinya.

HSBC mengatakan bahwa pengelolaan aset untuk lembaga keuangan lainnya melibatkan investasi dalam indeks, yang komposisinya tidak dapat diubah. Kebijakan keberlanjutan pengelolaan asetnya tentang keanekaragaman hayati mencakup komitmen untuk mendorong perusahaan investee untuk mengelola hutan secara berkelanjutan dan mengecualikan perusahaan dari investasinya dalam kasus tertentu di mana target keanekaragaman hayati tidak terpenuhi. Dikatakan bahwa dalam beberapa kasus, namanya muncul di daftar saham perusahaan karena memegangnya atas dasar kustodian, bukan karena memilikinya.

HSBC mungkin merupakan pemodal terbesar di Inggris untuk agribisnis destruktif, menurut perkiraan kami, tetapi itu jauh dari sendirian.

Barclays, Standard Chartered dan NatWest, bank Inggris terbesar berikutnya berdasarkan ukuran investasi dalam data kami, membiayai perusahaan-perusahaan ini masing-masing sekitar $3,66 miliar, $2,94 miliar, dan $568 juta. Manajer investasi Schroders dan dana pensiun Prudential juga muncul di antara pelakunya. Tanggapan mereka terhadap laporan tersebut dapat dibaca pada lampiran laporan ini.

BNP Paribas – Apakah janji hijau bertahan untuk dicermati?
Deforestation-linked agribusinesses invested in (/20) 19
Value of deals $5.71 billion
Estimated proceeds (adjusted) $37.3 million
Most lucrative relationship Cargill

Bank terbesar Prancis berhasil melewati pandemi Covid dengan relatif tanpa cedera pada tahun 2021, meningkatkan pinjamannya kepada perusahaan-perusahaan yang dilanda krisis dan mengukuhkan posisinya sebagai pemberi pinjaman utama zona euro. Setelah dilihat hanya sebagai bank tujuan untuk pendirian Prancis, bank tersebut saat ini dikatakan memiliki lebih banyak aspirasi global, yang bertujuan untuk “menjadi kekuatan dominan dalam perbankan investasi Eropa…. dan [mengambil] di Wall Street” menurut Financial Times.

Di samping kesuksesan komersialnya, bank tersebut telah mencoba memoles kredensial hijaunya sejak awal tahun 2021 dengan bergabung dengan Net Zero Banking Alliance. Ia juga telah mengumumkan kebijakan baru yang bertujuan untuk membatasi dampaknya terhadap hutan Amazon dan Cerrado, meskipun para pemerhati lingkungan Prancis telah mengkritiknya karena kurangnya ambisi untuk tidak mencapai nol deforestasi sebelum tahun 2025.

Tetapi pundi-pundi bank selama beberapa tahun terakhir telah didorong oleh uang yang dihasilkan dari klien agribisnis yang dituduh melakukan deforestasi dan perampasan tanah di beberapa ekosistem paling terancam di dunia. Analisis Global Witness sekarang menunjukkan bahwa bank tersebut dapat memperoleh pendapatan lebih dari $37,3 juta dari kesepakatan yang dibuat sejak 2016 dengan agribisnis yang bertanggung jawab atas deforestasi. Angka ini mencerminkan kemungkinan pendapatan relatif terhadap skala keterlibatan klien dalam komoditas terkait deforestasi seperti minyak sawit atau kedelai.

BANK TERBESAR PRANCIS TELAH MEMBUAT PENAWARAN YANG SANGAT MENGUNTUNGKAN DENGAN PEDAGANG KELAPA SAWIT DAN KEDELAI. KREDIT: NURPHOTO MELALUI GETTY

Cargill: pedagang hasil bumi terbesar di dunia

Angka tersebut termasuk hasil dari hubungan yang menguntungkan dengan raksasa komoditas Cargill, perusahaan swasta terbesar kedua di AS, dan pedagang tanaman terbesar di dunia. Diperkirakan Cargill memasok 2,6 juta ton kedelai Brasil ke UE pada tahun 2018. Sebagian besar kedelai ini berasal dari Cerrado, salah satu wilayah Brasil yang paling terancam secara ekologis dan merupakan rumah bagi lima persen keanekaragaman hayati dunia, termasuk jaguar, raksasa armadillo dan tapir. Ekspansi produksi kedelai diperkirakan telah menyebabkan penghancuran 17.000 km2 hutan dan vegetasi asli lainnya di Cerrado antara tahun 2006 dan 2017.

Sebagai pedagang kedelai Brasil terbesar, Cargill tampaknya berperan dalam kehancuran ini. Perusahaan saat ini tidak memetakan semua pertanian tempat kedelai ditanam atau memantau deforestasi, meskipun perusahaan mengatakan tidak mengambil sumber dari area yang dideforestasi secara ilegal dan sedang bekerja untuk meningkatkan ketertelusuran dalam rantai pasokan kedelainya. Ketika didekati oleh Global Witness untuk memberikan komentar, Cargill mengatakan telah menyelesaikan proses pemetaan pemasok langsungnya di wilayah Matopiba Brasil dan bertujuan untuk memetakan pemasok langsungnya di seluruh Cerrado pada akhir tahun 2021.

‘Bukti penyimpangan’

Pada tahun 2018, Cargill didenda hampir satu juta dolar AS oleh badan lingkungan Brasil Ibama karena membeli 600 ton kedelai dari kawasan yang ditebangi secara ilegal di Cerrado. Investigasi Ibama menemukan bahwa pembelian biji-bijian di muka telah membiayai pembukaan lahan ilegal. Cargill mengatakan kepada Global Witness bahwa mereka belum membayar denda ini dan memperdebatkannya secara rinci dengan Ibama, dengan mengatakan: “Cargill tidak membeli kedelai yang ditebang.”

Audit resmi rantai pasokan Cargill pada tahun 2019 menemukan bahwa lebih dari 50% pembelian kedelai Cargill di negara bagian Pará, Amazon, memiliki “bukti ketidakberesan”. Audit tersebut merupakan bagian dari ‘Protokol Biji-bijian Hijau’, sebuah kesepakatan antara produsen kedelai, pedagang dan badan pemerintah, yang bertujuan untuk memberantas pembiayaan atau sumber kedelai yang terkait dengan deforestasi ilegal di negara bagian Pará, Amazon.

Investigasi oleh LSM juga telah meningkatkan alarm. Sebuah paparan tahun 2020 oleh Greenpeace dan Biro Jurnalisme Investigasi menemukan 800 km2 deforestasi dan lebih dari 12.000 kebakaran yang tercatat telah terjadi sejak 2015, di lahan yang digunakan atau dimiliki oleh segelintir pemasok kedelai Cargill di Cerrado. Juga dilaporkan bahwa pemasok kedelai Cargill yang diduga terlibat dalam menduduki dan memblokir demarkasi tanah yang diklaim oleh masyarakat adat Munduruku di Planalto Santareno. Munduruku telah menjadi “target ancaman terus-menerus dari petani dan perampas tanah”, karena tanah tradisional mereka mendapat tekanan yang meningkat dari agribisnis, menurut sebuah laporan oleh organisasi masyarakat adat Articulacao dos Povos Indigenas do Brasil dan LSM Amazon Watch .

Terlepas dari beberapa tanda bahaya ini, hubungan antara BNP Paribas dan Cargill telah menjadi hubungan yang menguntungkan bagi bank, yang telah memberi Cargill fasilitas kredit dan penjaminan emisi obligasi senilai hampir $4 miliar dalam lima tahun terakhir. Menurut analisis data Global Witness, bagian kerajaan perdagangan Cargill yang paling terkait dengan deforestasi – terutama kedelai dan minyak kelapa sawit – dapat menjaring bank sekitar $16 juta dalam hasil sejak 2016.

FOREST FIRE IN THE AMAZON, MATO GROSSO STATE, BRAZIL, 2021. CREDIT: GREENPEACE

Wilmar Nabaty International: ‘pedagang paling kotor di dunia’

Bukti BNP Paribas diuntungkan dari perusakan hutan dunia tidak hanya sampai di situ. Bank tersebut memiliki hubungan jangka panjang dengan Wilmar, yang dijuluki “pedagang minyak sawit terbesar dan terkotor di dunia” oleh Greenpeace. Laporan tahun 2018 oleh Greenpeace menuduh Wilmar membeli minyak sawit dari 18 perusahaan berbeda yang bertanggung jawab atas deforestasi. Ketika dihubungi oleh Global Witness, Wilmar mengatakan telah memperkuat kebijakan “tanpa deforestasi” sejak tuduhan Greenpeace dipublikasikan, dan bahwa pemasok kontroversial yang ditandai oleh Greenpeace telah ditangani melalui sistem pengaduan perusahaan.

Sementara itu, pada tahun 2020, Wilmar meninggalkan inisiatif industri utama yang bertujuan mengidentifikasi kawasan hutan yang akan dilindungi dari konversi pertanian, yang dikenal sebagai Pendekatan Stok Karbon Tinggi (HCSA). WWF Indonesia mengkritik langkah tersebut, dengan mengatakan “waktu pengunduran diri [Wilmar] telah dihitung untuk menghindari tanggung jawab [mereka]”. Wilmar mengatakan kepada Global Witness bahwa mereka tetap berkomitmen untuk menggunakan Pendekatan Stok Karbon Tinggi dalam operasinya, meskipun mengundurkan diri dari kelompok pengarah HCSA.

Antara 2016 dan 2020, bank tersebut memberikan kredit hampir $300 juta ke kerajaan Wilmar yang lebih luas. Ketika disesuaikan untuk mencerminkan proporsi bisnis Wilmar yang terkait dengan minyak sawit atau komoditas berisiko hutan lainnya, kesepakatan ini dapat menghasilkan $6,04 juta untuk BNP Paribas.

BAYI ORANGUTAN LIAR, SUMATRA, 2018. PENGEMBANGAN KELAPA SAWIT DI ASIA TENGGARA BERDAMPAK MENGHANCURKAN HABITAT ORANGUTAN. KREDIT: RITA ENES / ISTOCK

Olam: ratakan ribuan hektar

Pemintal uang lainnya untuk BNP Paribas adalah hubungannya dengan Olam International, yang menggambarkan dirinya sebagai “petani terbesar di dunia”. Olam dituduh meratakan 40.000 hektar hutan hujan di Gabon antara 2012 dan 2017 untuk membuat perkebunan karet dan kelapa sawit, mendorong Forest Stewardship Council (FSC), badan sertifikasi industri kayu, untuk meluncurkan penyelidikan tahun lalu yang masih berlangsung.

Olam mengatakan sangat tidak setuju bahwa pembukaan hutannya tidak bertanggung jawab atau melanggar aturan FSC, dan mengatakan bahwa perkebunannya telah dikembangkan di hutan yang terdegradasi atau “sekunder” serta padang rumput. Perusahaan berjanji untuk berhenti menebang hutan Gabon pada tahun 2017 dan mengatakan telah secara permanen melindungi lebih dari setengah lahan konservasi bernilai tinggi di konsesi kelapa sawit Gabonnya.

Namun sebuah studi tahun 2020 yang dipimpin oleh LSM Gabon, Muyissi Environnement melaporkan bahwa masyarakat lokal masih menderita kehilangan hak atas tanah mereka. Seorang penduduk desa mengatakan kepada tim peneliti LSM: “Jika seorang agen keamanan Olam menemukan Anda membawa sesuatu yang Anda buru atau alat yang digunakan untuk memancing, mereka akan menyita dagingnya atau mengusir kami dari tempat yang biasa kami gunakan untuk memancing.”

Olam telah menolak laporan-laporan ini sebagai “tidak akurat dan salah” dan mengatakan bahwa pihaknya berkomitmen untuk memperoleh Persetujuan Atas Dasar Informasi Awal Tanpa Paksaan dari masyarakat untuk pengembangan pertanian dan bahwa mereka berinvestasi dalam proyek-proyek untuk meningkatkan pendidikan lokal, perawatan kesehatan, dan akses ke air. Dikatakan bahwa perkebunannya dengan hati-hati menyeimbangkan kebutuhan Gabon untuk pembangunan ekonomi dengan keharusan untuk melestarikan hutan negara.

Bisnis perdagangan minyak sawit Olam terus menuai kontroversi. Pada tahun 2018, ia dituduh mengambil minyak sawit dari bisnis yang sebelumnya dituduh melakukan deforestasi di Indonesia seperti Bumitama, Jhonlin, dan Peputra.

Olam mengatakan kepada Global Witness bahwa mereka tidak mengambil dari perusahaan-perusahaan ini secara langsung sejak 2017 dan mengharuskan pemasok untuk memenuhi kebijakan tanpa deforestasi, tanpa gambut, tanpa kebakaran, dan tanpa eksploitasi (NDPE).

Elemen risiko deforestasi dari bisnis Olam dapat menghasilkan lebih dari $7 juta hasil untuk BNP Paribas sejak 2016, analisis kami menunjukkan, sebagian besar melalui penyediaan fasilitas kredit bergulir. Mengingat kekhawatiran yang diuraikan di atas, bank seharusnya tidak melakukan bisnis apa pun dengan Olam sama sekali.

Klien BNP lain yang diketahui memiliki kaitan dengan deforestasi termasuk raksasa daging sapi Brasil Marfrig dan Minerva, yang bisnisnya telah menghasilkan perkiraan pendapatan lebih dari $1 juta dari komoditas berisiko hutan menurut analisis Global Witness.

Pada tahun 2020, laporan Saksi Global mengungkapkan kekhawatiran tentang upaya BNP Paribas dan bank Prancis lainnya untuk mematuhi Undang-Undang Kewaspadaan Prancis, yang mewajibkan perusahaan Prancis untuk mengidentifikasi dan mencegah pelanggaran hak asasi manusia dan kerusakan lingkungan dalam operasi mereka.

Ketika dihubungi oleh Global Witness, BNP Paribas mengatakan: “Kami hanya bisa menyesali dan menyangkal asumsi … bahwa BNP Paribas akan mendapat untung dari pendanaan kegiatan yang menghancurkan hutan hujan dunia.”

Seorang juru bicara menambahkan bahwa kebijakan bank tentang minyak sawit dan sektor terkait deforestasi lainnya dipandang sebagai “di antara praktik terbaik di antara bank saat ini”, menunjukkan bahwa pada tahun 2021, Global Canopy’s Forest 500 menempatkan BNP Paribas di lima besar dari 150 keuangan lembaga yang dinilai dari segi kebijakan pembiayaan berkelanjutan.

Bank melanjutkan: “BNP Paribas sekarang hanya menyediakan produk atau layanan keuangan untuk [agribisnis] yang memiliki strategi menuju nol deforestasi dalam produksi dan rantai pasokan mereka pada tahun 2025 (…). BNP Paribas tetap menjadi satu-satunya bank yang secara serius menangani masalah deforestasi dan keterlacakan dalam rantai pasokan kedelai dan daging sapi dengan menetapkan kriteria yang spesifik dan tepat waktu.”

Lembaga keuangan global mendanai perusahaan agribisnis yang berbahaya dan memicu perusakan hutan kita, rumah kita, budaya kita.

Sônia Guajajara, kepala Artikulasi Masyarakat Adat Brasil, bagian dari Aliansi Global Komunitas Teritorial, yang mewakili 35 juta masyarakat hutan.

Keuntungan dengan impunitas atau hutang hutan? Bagaimana keuntungan yang diperoleh dengan mengorbankan masyarakat hutan bisa menjadi kewajiban hukum

Bank menghadapi sedikit ekspektasi akuntabilitas pada isu-isu lingkungan atau hak asasi manusia, tetapi impunitas seputar keuntungan deforestasi sekarang sedang ditantang dengan cara yang mendasar. Global Witness percaya hasil yang dirinci dalam laporan ini – yang saat ini cenderung dilihat oleh bank sebagai pendapatan tanpa ikatan – di masa depan harus dilihat sebagai “hutang hutan” yang masih harus dibayar. Bank kemungkinan akan menghadapi tekanan publik, pemerintah, dan bahkan hukum yang meningkat untuk menyerahkan uang ini kepada masyarakat yang terkena dampak.

Hutang ke hutan

Konsep “utang ekologis” dikembangkan oleh akademisi dan aktivis pada 1990-an sebagai cara untuk mengatasi perampasan sumber daya alam di Global South oleh Global North. Global Witness tidak berusaha untuk memberikan nilai numerik pada hutang ekologis di balik setiap kasus yang diperiksa, melainkan memperkirakan berapa banyak uang yang telah dihasilkan dari kesepakatan dengan para pelaku deforestasi.

Masyarakat adat dan lokal yang tinggal di hutan hujan di Brasil, Cekungan Kongo dan Asia Tenggara terus menjadi yang pertama terkena dampak ketika lahan digunduli dan menderita secara tidak proporsional dari serangan pembalasan ketika mereka berusaha untuk melindunginya. Rata-rata, empat pembela lingkungan terbunuh setiap minggu antara adopsi Perjanjian Iklim Paris pada Desember 2015 dan akhir 2020, demikian temuan Global Witness. Banyak lagi yang menjadi sasaran kekerasan yang tidak mematikan atau dikriminalisasi sebagai akibat dari kegiatan protes damai.

Penggusuran paksa

Kasus pertama yang diketahui dari sebuah bank yang mengembalikan keuntungan dari kesepakatan bermasalah terjadi pada tahun 2020, ketika sekelompok LSM dan ratusan keluarga petani Kamboja secara diam-diam mencapai apa yang dulunya dianggap tak terbayangkan. Mereka mencapai kesepakatan dengan bank terbesar kedua di Australia, ANZ. Bank menyerahkan kepada para korban perampasan tanah keuntungan kotor yang diperolehnya dari pinjaman kepada perusahaan gula, Phnom Penh Sugar.

LSM berpendapat bahwa pinjaman $40 juta seharusnya tidak pernah melewati pemeriksaan uji tuntas bank. Perusahaan gula itu dituduh melakukan pengusiran paksa, perampasan tanah yang didukung militer, perusakan tanaman dan properti, penangkapan sewenang-wenang dan meluasnya penggunaan pekerja anak. Keputusan tersebut merupakan hasil dari keluhan yang pertama kali diajukan pada tahun 2014 berdasarkan Pedoman Organisasi untuk Kerjasama Ekonomi dan Pembangunan (OECD) untuk Perusahaan Multinasional. Itu terjadi setelah enam tahun kampanye bersama. Sejak saat itu OECD telah mengeluarkan panduan tentang langkah-langkah yang harus diambil lembaga keuangan untuk melakukan uji tuntas terhadap risiko lingkungan dan sosial, membuat kasus serupa di masa depan mungkin terjadi.

ANZ mengatakan “mengakui uji tuntasnya pada proyek yang didanai oleh pinjamannya tidak memadai dan mengakui kesulitan yang dihadapi oleh masyarakat yang terkena dampak.” Disebutkan bahwa mereka tidak bertanggung jawab secara hukum atas dampak buruk yang timbul dari konsesi penggunaan lahan dan proyek tebu.

Dalam nada yang sama, kelompok kampanye mengajukan kasus terhadap bank Belanda ING pada tahun 2019 melalui mekanisme pengaduan OECD. Mereka berargumen bahwa dengan memberikan pinjaman korporasi berturut-turut kepada bisnis yang terlibat dalam pelanggaran lingkungan dan hak asasi manusia, bank tidak hanya secara langsung terkait dengan kerugian tetapi juga secara aktif berkontribusi terhadap mereka, memicu kewajiban untuk memberikan ganti rugi dan pemulihan kepada masyarakat yang terkena dampak. Kasus yang sedang berlangsung berfokus pada pembiayaan berturut-turut ING perusahaan termasuk Noble Group, yang dituduh merusak hutan. Meskipun mekanisme pengaduan OECD bersifat non-yudisial, pengaduan dapat membantu membentuk diskusi seputar kerangka hukum di masa depan.

Bank menyatakan pada saat pengaduan: “Di ING, kami bertujuan untuk menggunakan leverage kami dengan melibatkan klien kami untuk meningkatkan bisnis mereka (…). Secara total kami membiayai kurang dari sepuluh klien yang memperoleh 10% atau lebih dari kegiatan terkait perkebunan kelapa sawit. Lebih dari 85% dari klien tersebut saat ini memiliki kebijakan ‘Tanpa Deforestasi, Tanpa Gambut, Tanpa Eksploitasi’.”

Meminta pertanggungjawaban perusahaan

Kasus uji lain untuk akuntabilitas sektor keuangan sedang dibawa ke pengadilan Belanda oleh Dewan Sipil Organisasi Rakyat dan Pribumi Honduras (COPINH) melawan FMO, bank Pembangunan Belanda. Kasus ini berusaha untuk meminta pertanggungjawaban bank karena telah membiayai Agua Zarca, sebuah proyek pembangkit listrik tenaga air di Honduras Barat di sungai Gualcarque, yang dianggap suci bagi penduduk asli Lenca. Pembangun bendungan, perusahaan Honduras Desarrollos Energeticos SA (Desa) dituduh mengambil alih tanah meskipun ada tentangan kuat dari Lenca dan melanggar hak mereka untuk menentukan nasib sendiri.

FMO keluar dari investasi pada Juli 2017 setelah polisi menangkap seorang karyawan Desa pada tahun sebelumnya sehubungan dengan pembunuhan pembela lingkungan Berta Cáceres. Salah satu mantan eksekutif puncak perusahaan itu dinyatakan bersalah pada Juli 2021 karena berkolaborasi dalam pembunuhan Cáceres, yang telah lama berbicara menentang bendungan itu.

Bank mengatakan bahwa pada saat pinjaman itu diharapkan proyek bendungan memiliki dampak positif pada standar hidup di Honduras. Setelah menangguhkan pinjaman, ia menugaskan penyelidikan independen atas tindakannya. Pada Juli 2020, itu berkonsultasi dengan para pemangku kepentingan tentang apakah akan berinvestasi di negara-negara rapuh di masa depan.

Pemerintah China telah berkomitmen untuk mengeksplorasi bagaimana pemberi pinjaman dapat dimintai pertanggungjawaban atas kerusakan lingkungan. Kertas kebijakan resmi yang dikeluarkan pada tahun 2016 mengatakan pemerintah akan mempelajari bagaimana sistem hukum negara lain menetapkan persyaratan tentang kewajiban lingkungan pemberi pinjaman untuk memperjelas posisi hukum China sendiri.

Tindakan hukum sedang diambil terhadap pemodal peternakan babi yang dituduh memasukkan limbah mentah ke Sungai Han. LSM Tiongkok Fujian Green Home Environment Friendly Center (dikenal sebagai Fujian Lv Jia Yuan) mengajukan klaim ganti rugi sebesar 38 juta yuan (£ 4,2 juta) pada tahun 2018 terhadap dua bank Tiongkok dan ke peternakan babi tempat mereka meminjamkan uang. Kasus LSM, yang berpendapat bahwa bank bertanggung jawab atas kerusakan lingkungan yang disebabkan, dipahami masih berlangsung. Bank-bank China lainnya telah menerima denda administratif untuk perusahaan pembiayaan yang gagal memenuhi standar lingkungan domestik.

Cakrawala hukum baru

Sejak 2017, undang-undang Tugas Kewaspadaan Prancis telah mewajibkan bisnis, termasuk bank, untuk mengidentifikasi, mengurangi, dan mencegah pelanggaran hak asasi manusia dan kerusakan lingkungan. Dipahami bahwa undang-undang tersebut belum digunakan dalam kasus kompensasi terkait bank, tetapi kasus uji diharapkan di tahun-tahun mendatang. Sementara itu, Satuan Tugas Aksi Keuangan, pengawas pencucian uang dan pendanaan teroris antar-pemerintah, telah merekomendasikan agar ketentuan kejahatan lingkungan ditambahkan ke undang-undang yang ada yang menangani kejahatan kerah putih di seluruh dunia. Uni Eropa dan Inggris saat ini sedang mengembangkan undang-undang untuk mewajibkan perusahaan melakukan uji tuntas risiko deforestasi dalam rantai pasokan mereka, dengan tekanan dari anggota parlemen untuk memperluas persyaratan serupa ke lembaga keuangan.

Ketika tekanan meningkat untuk undang-undang dan kerangka kerja yang lebih luas dan dapat diakses, jumlah kasus uji seputar tanggung jawab keuangan atas kerusakan lingkungan akan terus meningkat.

HUTAN HUJAN MENCAKUP SEBAGIAN BESAR NEGARA ARE BRASIL, TAPI WILAYAH INI SEMAKIN HANCUR OLEH KEBAKARAN YANG DIGUNAKAN UNTUK MEMBEBAS LAHAN UNTUK PETERNAKAN SAPI DAN PERTANIAN KEDELAI. KREDIT: LALO DE ALMEIDA/PANOS/SAKSI GLOBAL

Rabobank – “Menumbuhkan dunia yang lebih baik bersama-sama”

Deforestation-linked agribusinesses invested in (/20) 8
Value of deals $3.63 billion
Estimated proceeds (adjusted) $76.2 million
Most lucrative relationship Sinar Mas Group

Coöperatieve Rabobank U.A., (Rabobank), muncul dari koperasi kredit petani Belanda di Belanda pada abad ke-19. Saat ini bank terbesar kedua di Belanda, mempertahankan fokus utama pada sektor pangan dan pertanian, dengan misi yang dideklarasikan sendiri untuk “menumbuhkan dunia yang lebih baik bersama-sama.”

Sementara Rabobank ingin mempromosikan citra keberlanjutan, analisis Global Witness atas transaksi keuangannya sejak 2016 menunjukkan bahwa bank tersebut dapat memperoleh $76,2 juta dari kesepakatan dengan klien yang terbukti terkait dengan deforestasi. Seperti perhitungan sebelumnya, angka ini telah disesuaikan untuk mencerminkan proporsi bisnis klien yang secara langsung melibatkan produksi atau perdagangan komoditas terkait deforestasi seperti minyak sawit.

Salah satu hubungan yang sangat menguntungkan yang dimiliki Rabobank adalah dengan jaringan luas perusahaan yang dikendalikan oleh Anthoni Salim, orang terkaya keempat di Indonesia, dengan kekayaan bersih hampir $6 miliar. Salim dilaporkan memiliki 45% saham di perusahaan yang terdaftar di Hong Kong First Pacific dan bertindak sebagai ketuanya, serta menjadi CEO anak perusahaannya IndoFood, yang mengendalikan lebih dari 300.000 hektar perkebunan kelapa sawit Indonesia.

Salim Group: “pekerja anak dan pelecehan”

Grup perusahaan Salim terkenal dengan perusakan hutan hujan. Greenpeace menuduh kelompok tersebut membuka lebih dari 7.000 hektar antara 27 April 2015 dan 2 Maret 2018 hanya di dua perkebunan kelapa sawitnya di Kalimantan, termasuk lahan gambut yang dilindungi. Kerajaan Salim juga dilaporkan memperluas jangkauannya ke salah satu perbatasan deforestasi baru di dunia – provinsi Papua dan Papua Barat yang dikuasai Indonesia – melalui dugaan ikatan dengan perusahaan yang secara aktif terlibat dalam penghancuran hutan hujan.

Dua anak perusahaan perusahaan di Indonesia dituduh pada tahun 2016 menggunakan pekerja anak dan pelanggaran perburuhan lainnya, dalam keluhan yang diajukan oleh LSM di Roundtable on Sustainable Palm Oil (RSPO), skema sertifikasi unggulan industri. Indofood kemudian menarik diri dari RSPO dan keanggotaan anak perusahaannya dihentikan. Global Witness mendekati perusahaan Salim Group untuk mengomentari tuduhan ini tetapi tidak menerima tanggapan.

Terlepas dari banyaknya laporan yang meresahkan tentang kelompok Salim sejak beberapa tahun yang lalu, Rabobank hanya memutuskan hubungan dengan Indofood sebagai klien pada tahun 2019, setelah perusahaan keluar dari RSPO. Namun bank tersebut dapat memperoleh pendapatan $8,8 juta dari pinjamannya kepada kerajaan bisnis Salim menurut analisis kami, kesepakatan terjadi saat kelompok Salim menghancurkan sebagian besar hutan hujan Indonesia. Angka ini disesuaikan untuk mencerminkan proporsi operasi kelompok Salim yang terkait langsung dengan kelapa sawit dan komoditas lain yang berisiko terhadap hutan.

PEMBUKAAN HUTAN PADA KONSESI KELAPA SAWIT DI INDONESIA TAHUN 2018. KREDIT: GREENPEACE / ULET IFANSASTI
Sinar Mas: 30 tahun sejarah kehancuran

Antara tahun 2016 dan 2020 Rabobank juga berulang kali mendanai grup Sinar Mas, pemilik Asia Pulp and Paper (APP) yang terkenal, sebuah perusahaan yang oleh WWF digambarkan memiliki “sejarah hampir 30 tahun deforestasi, perusakan habitat satwa liar, pengeringan gambut dan konflik dengan masyarakat lokal”.

Pada tahun 2018, FSC mengambil langkah yang tidak biasa dengan menghentikan hubungannya dengan APP. Ini mengikuti laporan tentang hubungannya dengan perusahaan yang dituduh menghancurkan hutan hujan Indonesia dan berkontribusi terhadap bencana kebakaran lahan gambut untuk memberi makan raksasa kertas itu dengan pasokan kayu. APP mengatakan kepada Global Witness bahwa mereka sedang berdiskusi dengan FSC dengan maksud untuk mengakhiri disosiasinya, dan bahwa “APP telah berkomitmen pada peta jalan keberlanjutan sejak 2013 dan [telah] mengimplementasikannya selama 8 tahun terakhir”.

Sinar Mas juga merupakan pemain utama di sektor kelapa sawit melalui perusahaan Golden Agri Resources (GAR), yang digambarkan oleh Sinar Mas sebagai “pilar agribisnis dan pangan kami”. Sinar Mas dikritik habis-habisan pada tahun 2000-an karena pembukaan lahan ilegal dan perusakan hutan Nilai Konservasi Tinggi, mendorong Nestlé untuk menghentikan perusahaan sebagai pemasok. Sejak saat itu, GAR telah melakukan beberapa langkah untuk membersihkan citranya, termasuk memperkenalkan kebijakan ‘tanpa deforestasi’ pada tahun 2011.

Namun kontroversi terus mengganggu operasi kelapa sawit kelompok tersebut. Investigasi 2019 oleh Rainforest Action Network melaporkan bahwa GAR membeli minyak sawit dari dua pabrik yang bersumber dari perkebunan Sumatera di dalam Suaka Margasatwa Rawa Singkil. Ini adalah kawasan konservasi prioritas tinggi dan habitat satwa liar kritis yang dijuluki “ibukota orangutan dunia”. Pada tahun 2018, Greenpeace melaporkan bahwa GAR membeli dari 10 kelompok berbeda yang bertanggung jawab atas deforestasi.

Seorang juru bicara GAR mengatakan kepada Global Witness bahwa meskipun “berbagi sejarah dan nilai yang sama dengan merek Sinar Mas”, GAR dikelola secara independen dari Sinar Mas. Mereka mengatakan bahwa GAR memiliki kebijakan tanpa deforestasi dan bahwa tujuannya adalah “rantai pasokan minyak sawit yang sepenuhnya dapat dilacak” menambahkan bahwa “pada akhir tahun 2020, [GAR telah] mencapai 90% ketertelusuran ke perkebunan”. Sinar Mas tidak menanggapi permintaan komentar.

Situs keagamaan dibuldoser

Usaha kelapa sawit ke negara bagian Liberia di Afrika Barat juga telah menyebabkan banyak tuduhan sosial dan lingkungan yang dilontarkan ke GAR. Itu adalah investor utama di Golden Veroleum Liberia (GVL), yang dilaporkan membuka lebih dari 15.000 hektar hutan – termasuk habitat simpanse – dan telah terlibat dalam berbagai sengketa tanah.

Pada tahun 2016, Global Witness mendokumentasikan bahwa GVL membuldoser situs-situs keagamaan yang disakralkan oleh orang-orang Blogbo di Sinoe County. GVL dikecam oleh RSPO pada tahun 2018 karena gagal mendapatkan persetujuan bebas, didahulukan dan diinformasikan dari masyarakat lokal, dan pada tahun 2021 panel HCSA independen menguatkan keluhan terhadap perusahaan karena membuka hutan bernilai tinggi dan gagal menghormati hak masyarakat atas tanah.

GVL mengatakan kepada Global Witness bahwa “tuduhan di situs keagamaan yang dilaporkan oleh beberapa anggota komunitas Blogbo telah dibantah secara tertulis oleh anggota komunitas lainnya”, menambahkan bahwa keluhan sedang ditangani oleh proses remediasi yang telah dilaporkan ke RSPO.

PERKEBUNAN KELAPA SAWIT GVL, LIBERIA. PERLUASAN PERKEBUNAN AGRIBISNIS YANG DIDUKUNG OLEH BANK INTERNASIONAL TELAH MEMBUAT HUTAN YANG BERBEDA. KREDIT: SAKSI GLOBAL

Semua mengatakan, ini merupakan katalog pelanggaran yang menyedihkan yang terkait dengan grup Sinar Mas. Namun analisis data keuangan Global Witness menunjukkan bahwa Rabobank telah memberikan $376 juta dalam bentuk pinjaman dan fasilitas kredit kepada anak perusahaan dari grup Sinar Mas sejak 2016. Rabobank dapat memperoleh sebanyak $43,8 juta pendapatan yang disesuaikan dengan deforestasi dari kesepakatan ini.

Ketika dihubungi oleh Global Witness, Rabobank mengatakan “tidak bersedia membiayai deforestasi atau perampasan tanah” dan telah menerapkan kebijakan untuk tujuan ini. Bank menambahkan bahwa mereka menyukai “pendekatan keterlibatan terhadap perusahaan-perusahaan yang merupakan klien kami saat ini untuk secara efektif mengatasi masalah [lingkungan atau sosial],” meskipun telah keluar dari beberapa hubungan ketika kemajuan tidak memuaskan. Seorang juru bicara bank menggarisbawahi bahwa, meskipun memiliki hubungan dengan grup Sinar Mas, Rabobank tidak secara langsung membiayai anak perusahaan kertas dan pulpnya atau GVL, proyek minyak sawit Liberia yang terkait dengan grup tersebut.

Deutsche Bank – “Risiko kelambanan tindakan sangat besar”

Deforestation-linked agribusinesses invested in (/20) 19
Value of deals $4.50 billion
Estimated proceeds (adjusted) $14.1 million
Most lucrative relationship Cargill

Deutsche Bank membanggakan bahwa karyawannya telah menanam 300.000 pohon di puluhan hektar lahan selama jam kerja sukarela yang ekstensif selama dekade terakhir. Di situs web dan media sosialnya, tim karyawan yang tersenyum menanam pohon cemara perak, ek merah, dan kastanye manis di hutan Jerman dan menurunkan bibit yang menghasilkan buah ke tanah di Maharashtra, India. Namun pemberi pinjaman terbesar Jerman telah menghasilkan sekitar $ 14,1 juta pendapatan yang disesuaikan dengan deforestasi selama lima tahun terakhir sebagai hasil dari memberikan $ 4,5 miliar dukungan keuangan kepada beberapa deforestasi terburuk di dunia.

Sabana berhutan tertua di dunia

Dua dari hubungannya yang paling menguntungkan adalah dengan Cargill dan SLC Agricola, agribisnis yang terkait dengan penghancuran Cerrado Brasil, yang digambarkan oleh organisasi konservasi WWF sebagai sabana berhutan tertua di dunia dan salah satu yang paling beragam keanekaragaman hayatinya. Dikenal sebagai “hutan terbalik”, hutan ini menyimpan sekitar 118 ton karbon per acre, menurut PBB, sebagian besar di sistem tanah dan akar jauh di bawah tanah. Lebih dari 730.000 hektar dibuka pada tahun 2020, terutama didorong oleh pemeliharaan ternak, produksi kedelai, dan spekulasi lahan. Ini sama dengan memusnahkan area yang lebih besar dari Brunei setiap tahun.

Lebih dari sepertiga pembiayaan Deutsche Bank untuk 20 deforestasi dalam analisis Global Witness diberikan kepada Cargill. Tahun lalu saja, Cargill mungkin telah membeli dari kelompok tani yang lahannya ditemukan deforestasi seluas 19.000 hektar, menurut Chain Reaction Research (CRR). CRR menggunakan informasi dari program subsidi kedelai pemerintah Brasil untuk mengidentifikasi hubungan pembelian dengan produsen. Cargill mengatakan kepada Global Witness bahwa “tidak dan tidak akan memasok kedelai dari petani yang membuka lahan secara ilegal atau di kawasan lindung”. Bank tersebut memperoleh perkiraan pendapatan yang disesuaikan dengan deforestasi sebesar $4,51 juta dari menyediakan $1,54 miliar dukungan keuangan kepada Cargill, terutama dalam bentuk fasilitas kredit bergulir.

SLC Agricola: berulang kali didenda

Deutsche Bank juga memiliki sekitar $6,83 juta saham di produsen kedelai Brasil SLC Agricola, yang memperoleh sekitar $1,75 juta dalam bentuk dividen yang disesuaikan dengan deforestasi. Chain Reaction Research menunjukkan bahwa SLC Agricola menebangi lebih dari 30.000 hektar hutan di Cerrado Brasil antara tahun 2011 dan 2017, sebuah area seluas Maladewa. Ini membuka 1.355 hektar lebih lanjut di wilayah yang sama antara Maret dan Mei 2019.

SLC Agricola mengatakan bahwa mereka mematuhi undang-undang lingkungan dan bahwa kegiatannya dipantau oleh badan-badan yang sesuai. Dikatakan: “Pembukaan [pembukaan] area oleh SLC Agricola selalu dilakukan secara legal, menghormati semua peraturan dan dengan lisensi yang sesuai, dan bertujuan untuk menjamin produksi pangan, khususnya kedelai dan jagung, untuk mendukung misi Perusahaan memberi makan dunia dengan cara yang berkelanjutan dan bertanggung jawab.”

SLC Agricola telah didenda berulang kali sejak 2007 oleh badan lingkungan federal Brasil Ibama untuk pelanggaran mulai dari menanam kedelai di area yang diembargo hingga merusak hutan asli tanpa persetujuan sebelumnya dari otoritas terkait, Global Witness mengungkapkan pada tahun 2020. Dokumen perusahaan dari Desember 2020 menunjukkan SLC Agricola merencanakan kemungkinan harus membayar setidaknya enam denda lingkungan yang luar biasa dengan total R$4,08 juta (£565.000). Perusahaan menggambarkan kemungkinan harus membayar denda sebagai “kemungkinan” dalam kasus satu denda senilai sekitar R$330.000 dan “cukup mungkin” dalam kasus lima denda lainnya.

Pelanggaran hak asasi manusia dan perampasan tanah

Deutsche Bank juga memiliki hubungan keuangan yang kuat dengan pedagang daging utama Brasil JBS Group. JBS membeli ternak dari setidaknya 327 peternakan di mana deforestasi terjadi antara 2017 dan 2019 di negara bagian Para, hutan hujan Amazon Brasil, terkadang melanggar kewajiban hukum, ungkap Global Witness tahun lalu.

JBS mengatakan kepada Global Witness bahwa dalam setiap kasus, JBS secara ketat mematuhi protokol pemantauan pemasok ternak dan kesepakatannya dengan Kantor Penuntutan Federal Brasil.

Selanjutnya, JBS membeli ternak dari Rafael Saldanha, seorang peternak yang dituduh melakukan pelanggaran hak asasi manusia, pembunuhan dan perampasan tanah oleh jaksa Brasil, laporan kami menunjukkan. Investigasi terbaru oleh Global Witness menemukan bahwa JBS terus membeli dari peternak yang sama pada tahun 2020 dan pada awal tahun 2021, bertentangan dengan komitmen sukarelanya.[2] JBS mengatakan tuduhan perampasan tanah dilempar oleh pengadilan pada tahun 2021, dan menekankan pembeliannya dari peternak sesuai dengan komitmen hukum tanpa deforestasi dengan jaksa federal. Itu tidak menanggapi apakah pembelian itu sesuai dengan komitmen sukarela, yang memiliki standar lebih tinggi.

Pernyataannya berbunyi: “Seperti yang ditunjukkan oleh analisis teknis terperinci kami, penerapan dan pertimbangan yang tepat dari kriteria Protokol Pengawasan Pemasok Kantor Kejaksaan Federal dan metodologi yang disepakati menunjukkan kepatuhan JBS 100% dengan persyaratannya dalam kasus-kasus yang diuraikan.

“Kami ingin menegaskan kembali bahwa penerapan kebijakan keberlanjutan dalam rantai produksi yang kompleks seperti sapi di Brasil merupakan tantangan besar yang hanya dapat diatasi, sekali dan untuk semua, melalui upaya bersama dan komitmen semua pemangku kepentingan.”

Pada tahun 2020 saja, bank menghasilkan sekitar $1,55 juta dalam bentuk bunga dan dividen atas obligasi dan saham JBS, setelah disesuaikan dengan proporsi bisnis JBS yang didedikasikan untuk daging sapi. Ini terlepas dari pengungkapan Global Witness dalam laporan kami tahun 2019 Money to Burn bahwa Deutsche Bank termasuk di antara pemodal yang telah memberikan puluhan miliar dolar antara tahun 2013 hingga 2019 kepada perusahaan yang menghancurkan kawasan hutan hujan terbesar di dunia.

SAPI DI NEGARA AMAZON BRASIL DI PAR. PERKEMBANGAN PETERNAKAN TELAH MENJADI PENDORONG UTAMA DEFORESTASI. KREDIT: GREENPEACE

IOI Group: “penghancuran lingkungan yang serius”

Deutsche Bank juga mendapat manfaat dari investasi bermasalah dalam pengembangan minyak sawit Asia Tenggara. Bank tersebut telah menghasilkan sekitar $505.000 dalam bunga dan dividen yang disesuaikan dengan deforestasi dari obligasi dan saham di IOI Group Malaysia selama lima tahun terakhir. IOI sangat dikritik oleh Greenpeace pada tahun 2016 karena membeli minyak sawit dari pemasok “terkait dengan perusakan lingkungan yang serius dan pelanggaran hak asasi manusia”.

IOI mengatakan kepada Global Witness, karakterisasi ini berlebihan, karena perusahaan yang disorot oleh Greenpeace adalah pemasok tidak langsung IOI atau, dalam satu kasus, tidak memasok IOI dari Indonesia, yang menjadi fokus tuduhan deforestasi Greenpeace. IOI telah mengurangi risiko deforestasi dalam rantai pasokannya sejak 2016 dengan meningkatkan alat uji tuntas serta ketertelusuran pemasok minyak sawitnya, katanya. Dikatakan juga bahwa Deutsche Bank bukan salah satu pemodal utama IOI.

IOI dilaporkan memiliki hampir sepertiga dari produsen minyak sawit Bumitama selama periode antara 2014 dan 2018 ketika Greenpeace menuduh bahwa 2.300 hektar deforestasi dilakukan di wilayah yang terhubung dengan Bumitama.

Bumitama sebelumnya mengatakan setiap pembukaan lahan di masa lalu yang tidak mematuhi standar RSPO akan diberi kompensasi berdasarkan prosedur remediasi RSPO. Itu tidak menanggapi permintaan komentar dari Global Witness.

Gagal

Divisi investasi Deutsche Bank dipandang penting untuk perubahan baru-baru ini dalam kekayaan nama rumah tangga Jerman ini. Tidak seperti biasanya, hingga Mei 2021, kepala eksekutif Christian Sewing juga menjadi kepala divisi perbankan investasinya. Bank mencapai laba kuartalan tertinggi sejak 2014 dalam tiga bulan pertama tahun 2021 terutama berkat kesepakatan menguntungkan yang dicapai oleh lengan investasi ini. Pada tahun-tahun sebelumnya, Deutsche Bank telah merugi, setelah serangkaian denda termasuk penalti £ 163 juta yang dikenakan pada tahun 2017 oleh Otoritas Perilaku Keuangan Inggris atas masalah pencucian uang. Fokus strategis bank yang diperbarui pada investasi membuatnya semakin mendesak untuk membersihkan kebijakan investasi deforestasinya.

Deutsche Bank menolak mengomentari laporan ini ketika dihubungi oleh Global Witness. Ia telah menandatangani Prinsip-Prinsip PBB untuk Perbankan yang Bertanggung Jawab, yang mengikat bank-bank pada Tujuan Perjanjian Iklim Paris, dan juga mengatakan tidak akan membiayai perusakan hutan primer, Nilai Konservasi Tinggi atau lahan gambut, pembalakan liar, dan penggunaan yang tidak terkendali atau ilegal. kebakaran di mana ada bukti yang jelas dan diketahui dari salah satu bahaya ini terjadi. Tapi itu tidak melarang pembiayaan semua deforestasi, dan menyiratkan beberapa kehilangan hutan akan dapat diterima jika diimbangi melalui penanaman pohon.

Penelitian ESG-nya sendiri baru-baru ini memperingatkan bahwa kerusakan lingkungan tidak dapat dipulihkan, bahwa “hutan hujan yang terbakar tidak dapat tumbuh kembali dengan mudah” dan bahwa “risiko kelambanan tindakan sangat besar”. Tim lingkungan bank juga telah mengakui bahwa kenaikan suhu di atas tingkat pra-industri sebesar tiga derajat Celcius akan menyebabkan kemungkinan runtuhnya hutan hujan Amazon dan kepunahan hingga setengah dari spesies di bumi.

Kesepakatan yang diuraikan di atas membuat ejekan dari kata-kata bagus ini. Kisah sukses bank investasi menutupi lubang menganga dalam pendekatannya terhadap pelestarian hutan. Dan untuk semua pembicaraan tentang keberlanjutan, bank terus berinvestasi di beberapa deforestasi terburuk di dunia.

JP Morgan – “Sangat indah memiliki kata-kata niat”

Deforestation-linked agribusinesses invested in (/20) 18
Value of deals $9.38 billion
Estimated proceeds (adjusted) $56.9 million
Most lucrative relationship Itochu

Bank terbesar di Amerika Serikat mengadakan acara digital tentang investasi berkelanjutan yang disebut “Hutan hujan Amazon dan Anda” awal tahun ini. JPMorgan, sebuah bank investasi dengan pengelolaan sekitar tiga triliun dolar, mengatur agar pembuat film aktivis Celine Cousteau berbicara dalam pembicaraan tersebut. Film dokumenternya tentang masyarakat adat yang terancam di lembah Javari hutan hujan Brasil diluncurkan pada layanan streaming Amazon Prime sekitar waktu ini.

Klien yang mendengarkan pembicaraan JPMorgan mendengar bagaimana kedelai, minyak sawit, dan daging sapi termasuk di antara komoditas yang mempercepat perusakan hutan hujan. Pembicaraan tersebut menekankan perlunya melindungi hutan hujan, menggemakan nilai-nilai Perjanjian Iklim Paris, yang mencakup konservasi dan peningkatan hutan, dan yang telah dijanjikan JPMorgan untuk menyelaraskan investasinya. Tapi tindakan berbicara lebih keras daripada kata-kata.

Analisis Global Witness sekarang menunjukkan JPMorgan mungkin telah menghasilkan sebanyak $56,9 juta pendapatan yang disesuaikan dengan deforestasi dari kesepakatan senilai $9,38 miliar dengan perusahaan yang telah memicu perusakan hutan hujan. Ini akan menjadikannya pemodal deforestasi terbesar di AS, UE, Inggris, dan Cina. JPMorgan diperkirakan telah menerima lebih dari sepersepuluh dari $538 juta hasil yang diatribusikan kepada bank dan investor AS. Angka pendapatan daerah ini didasarkan pada perkiraan pendapatan dari penyediaan pembiayaan untuk deforestasi, disesuaikan dengan proporsi agribisnis yang berfokus pada komoditas yang berisiko terhadap hutan.

Diperkirakan $15,6 juta pendapatan JPMorgan berasal dari pendanaan aliran minyak kelapa sawit, daging sapi, dan kedelai yang terkait dengan Cargill, yang operasi berbahayanya – termasuk hubungannya dengan deforestasi di hutan hujan Brasil dan hutan Cerrado – diperiksa di atas. Global Witness menghubungi JPMorgan untuk tanggapan atas dugaan hubungan deforestasi, tetapi bank menolak berkomentar.

Genting Group: berjudi dengan masa depan kita

Aliran pendapatan lain yang menguntungkan bagi JPMorgan adalah sektor minyak sawit, menurut analisis kami. Bank tersebut merupakan penyandang dana terbesar dari Genting Group, sebuah operator kasino yang juga memperdagangkan minyak sawit Malaysia dan Indonesia. Genting menjadi sorotan pada tahun 2015 ketika Dana Pensiun Norwegia, dana kekayaan negara terbesar di dunia, mengeluarkannya dari portofolionya karena menilai risiko “kerusakan lingkungan yang parah” yang ditimbulkan oleh operasi perusahaan. Itu membuat keputusan ini karena menemukan Genting telah membuka hampir 40.000 hektar hutan di Kalimantan Indonesia antara tahun 2008 dan 2012, menurut kepala penasihat dewan etiknya, Hilde Jervan.

Genting mengatakan perkebunan kelapa sawitnya di Indonesia dikembangkan di atas konsesi penebangan kayu terbengkalai yang tidak diklasifikasikan sebagai hutan menurut hukum Indonesia. Ia menambahkan bahwa ini membantu “rehabilitasi lahan” dan ekonomi lokal.

Antara Maret 2015 dan Juni 2018, perusahaan perkebunan Permata Sawit Mandiri (PSM) menebang 500 hektar hutan hujan yang dihuni orangutan di Kalimantan Barat, Indonesia, menurut investigasi Greenpeace. Genting adalah pemilik mayoritas perusahaan ini hingga September 2017, ketika dilaporkan menjualnya. Genting mengatakan kepada Global Witness bahwa mereka tidak melakukan pembukaan hutan atau pengembangan kelapa sawit di lahan ini dan telah memutuskan untuk membuang PSM karena lahannya dianggap tidak cocok untuk pengembangan kelapa sawit.

Deforestasi juga terjadi di perkebunan milik anak perusahaan Genting, Citra Sawit Cemerlang pada 2019, menurut laporan Mighty Earth. Genting mengatakan telah menyelidiki tuduhan ini dan menemukan bahwa semua pengembangan lahan “sejalan dengan penilaian HCV dan HCS [Stok Karbon Tinggi] dan tidak berkontribusi terhadap deforestasi”.

SERTA TERKAIT DENGAN DEFORESTASI, JPMORGAN CHASE TELAH DIBAKAR UNTUK INVESTASI BAHAN BAKAR FOSIL. DI SINI, AKTIVIS IKLIM TERLIHAT PROTES DI KANTOR PUSAT BANK NEW YORK PADA APRIL 2021. KREDIT: ERIK MCGREGOR/LIGHTROCKET VIA GETTY

Merobek kuburan

Kelompok masyarakat adat telah mengajukan keluhan demi keluhan tentang dampak pertanian Genting terhadap mereka. Klaim mengejutkan datang dari masyarakat Sungai dan Dusun Tongod, bagian hutan Sabah di Malaysia. Anak perusahaan Genting dan operator perkebunan Tanjung Bahagia Sdn Bhd membuldoser kuburan di desa mereka, tulis komunitas tersebut kepada RSPO. Perkebunan terus meluas di tanah mereka yang melanggar hak ulayat mereka hingga 2011, menurut masyarakat Sungai dan Dusun. Perkebunan membatasi akses mereka untuk berburu, menangkap ikan, lahan pertanian dan hasil hutan, dengan dampak jangka panjang bagi masyarakat.

Genting menyatakan sangat tidak setuju dengan semua tudingan tersebut.

RSPO menutup kasus tersebut tanpa memutuskan mendukung atau menentangnya setelah mengatakan gugatan masyarakat Tongod melawan Genting di pengadilan Malaysia berhasil pada Maret 2016. Masyarakat telah memprotes penggunaan lahan tersebut sejak 1997.

Genting mengatakan bahwa pada saat pembelian Tanah Tongod pada tahun 2001, pemerintah negara bagian telah mengeluarkan hak milik pribadi atas tanah tersebut dan memperhitungkan klaim hak ulayat sebelumnya. Dikatakan kasus pengadilan terkait dengan peristiwa yang terjadi sebelum Genting memperoleh tanah.

Anak perusahaan Genting yang berbeda menghancurkan pertanian masyarakat Indonesia dan perkebunan rotannya, menurut pengaduan mereka yang diajukan ke RSPO pada Oktober 2018. Perkebunan PT Kapuas Maju Jaya gagal memberikan kompensasi kepada anggota kelompok Kelompok Tani Penghijauan Tingang Menteng dengan imbalan beroperasi pada 150 hektar tanah masyarakat di Kalimantan Tengah, Kalimantan Indonesia, dugaan pengaduan. Sebuah dokumen RSPO menunjukkan bahwa kasus tersebut ditutup setelah perwakilan masyarakat meninggal selama proses mediasi yang dipimpin negara dengan Genting.

Genting mengatakan kepada Global Witness bahwa mereka telah memberikan kompensasi kepada masyarakat dan kasus ditutup setelah Panel Pengaduan RSPO menyimpulkan bahwa Genting telah memenuhi kewajiban hukumnya. Seorang juru bicara perusahaan menambahkan: “GENP [Genting Plantations Berhad]… terus melindungi kelompok adat dengan mengadopsi pendekatan Persetujuan Bebas, Didahulukan dan Diinformasikan. Kami menghormati hak hukum dan adat penduduk setempat, masyarakat adat dan masyarakat adat.”

Hubungan yang menguntungkan

Terlepas dari semua ini, JPMorgan memberikan pembiayaan $688 juta kepada Genting antara tahun 2016 dan 2020, yang – berdasarkan perkiraan porsi bisnis yang terlibat dalam komoditas yang berisiko terhadap hutan – menjaring bank sekitar $866.000 dalam pendapatan. JPMorgan terus memegang obligasi dan saham di Genting pada Juni 2021 meskipun ada serangkaian keluhan yang akan disoroti oleh uji tuntas dasar.

Menyusul kampanye oleh aktivis investor Green Century Capital Management, JPMorgan mengatakan pada bulan April bahwa pihaknya sedang mempersiapkan untuk mewajibkan klien kelapa sawit untuk memiliki kebijakan tanpa deforestasi. Ia memberi tahu Global Witness bahwa kebijakan yang diperbarui akan efektif pada saat publikasi laporan ini. Meskipun Genting memiliki kebijakan tanpa deforestasi, kebijakan ini tampaknya tidak melindungi kelompok adat yang tinggal di hutan tempat mereka membangun perkebunan.

Itochu: rantai pasokan yang tercemar

JPMorgan juga merupakan penyandang dana terbesar dari perusahaan makanan grosir besar Jepang dan pedagang minyak sawit Itochu. JPM membuat kesepakatan senilai $ 2,41 miliar dengan Itochu, menurut Profundo, menjaring sekitar $ 15,8 juta hasil relatif terhadap porsi bisnis Itochu yang didedikasikan untuk komoditas yang berisiko terhadap hutan.

Industri produksi listrik biomassa Jepang yang berkembang telah menjadikan negara ini sebagai importir minyak sawit Indonesia yang signifikan, menurut laporan Chain Reaction Research dari April 2021, dan Itochu berada di garis depan ledakan ini. Antara Juni dan November 2020, Itochu adalah salah satu importir utama cangkang sawit Jepang untuk pembangkit listrik, terutama digunakan sebagai bahan bakar murah untuk pembangkit listrik biomassa.

Tahun lalu 4.538 hektar hutan ditebangi oleh 40 pabrik di rantai pasokan minyak sawit Itochu, menurut laporan Chain Reaction Research. Itochu mengatakan kepada Global Witness bahwa mereka tidak membeli dari semua pabrik terkait deforestasi yang dikutip dalam laporan tersebut, meskipun mengakui perdagangan dengan beberapa pabrik yang diidentifikasi. Dikatakan telah menghentikan sementara bisnis dengan beberapa pabrik ini dan telah melanjutkan perdagangan hanya setelah pemasok telah mengambil “langkah-langkah korektif” seperti menghentikan pembukaan hutan dan penanaman kembali hutan yang rusak.

GAMBAR UDARA LAPANGAN SAPI DI SÃO FÉLIX DO XINGU, NEGARA PARÁ, BRASIL, 2019. KREDIT: FÁBIO NASCIMENTO / GREENPEACE

Dengan aset lebih dari tiga miliar dolar, Bank of China adalah bank terbesar keempat di Asia dan bank tertua di China, didirikan pada tahun 1912. Bank milik negara tersebut melaporkan kepada pemegang sahamnya tahun lalu bahwa mereka “sangat mendukung kegiatan perlindungan lingkungan dan mempraktikkannya dengan mewujudkan visi bahwa air yang jernih dan pegunungan yang rimbun adalah aset yang tak ternilai”. Tetapi melihat lebih dekat pada neraca menunjukkan bahwa dalam lima tahun terakhir mungkin telah mendapat untung besar dari kesepakatan dengan beberapa perusak hutan hujan terburuk di dunia.

Royal Golden Eagle: tingkat deforestasi setinggi langit

Bank telah menjadi pemodal utama konglomerat Indonesia Royal Golden Eagle (RGE). Salah satu anggota grup RGE – perusahaan April International – adalah salah satu produsen pulp dan kertas terbesar di dunia dan memiliki rekam jejak panjang kontroversi terkait deforestasi. Pada tahun 2013, perusahaan tersebut dipisahkan dari FSC setelah ada keluhan dari Greenpeace, WWF, dan LSM lain tentang deforestasi skala besar dan pelanggaran hak asasi manusia. Keluhan tersebut dipicu oleh laporan bahwa pemasok April telah membuka hutan seluas 140.000 hektar, termasuk habitat gajah dan harimau di Sumatera hanya dalam waktu empat tahun.

Ketika dihubungi untuk dimintai komentar oleh Global Witness, RGE mengatakan: “APRIL telah memiliki komitmen tanpa deforestasi dalam Kebijakan Pengelolaan Hutan Berkelanjutan sejak 2015 (…). APRIL telah menegaskan kembali komitmennya untuk sepenuhnya terlibat dan bekerja sama dengan FSC (….) dalam proses yang konstruktif dan kuat untuk mengakhiri disasosiasi APRIL [dari FSC].”

Laporan yang lebih baru, termasuk yang diterbitkan pada tahun 2020 oleh LSM Indonesia Jikalahari, menuduh bahwa anak perusahaan April, Riau Andalan Pulp and Paper (RAPP) terus mengeringkan hutan gambut Sumatera yang kaya karbon. Pengeringan lahan gambut, seringkali untuk konversi hutan rawa menjadi perkebunan, telah memainkan peran kunci dalam bencana kebakaran hutan dan kabut asap yang melanda Indonesia selama dekade terakhir.

RGE mengatakan kepada Global Witness bahwa operasi RAPP “disetujui pemerintah” dan melibatkan “konsultasi sebelumnya dengan masyarakat (…) dan perlindungan kawasan konservasi,” menambahkan bahwa operasi tersebut bertujuan untuk “meningkatkan pengelolaan air dan mengurangi risiko kebakaran”.

Badak yang terancam punah

Pada tahun 2020, RGE dituduh oleh LSM Aidenvironment memiliki hubungan kepemilikan dan rantai pasokan dengan tiga perusahaan pulp dan kertas Indonesia yang bertanggung jawab atas deforestasi yang meluas. RGE telah membantah keras tuduhan ini, dengan mengatakan: “Kami mengulangi penolakan kategoris kami atas hubungan apa pun dengan perusahaan-perusahaan ini dan setiap klaim bahwa deforestasi telah terjadi di jaringan pemasok kami.”[3]

RGE juga mengelola perusahaan bernama Apical, yang menggambarkan dirinya sebagai salah satu eksportir minyak sawit terbesar di Indonesia. Pada tahun 2020, Apical dituduh oleh LSM Rainforest Action Network mengambil minyak sawit dari pabrik yang dipasok oleh PT Tualang, sebuah perusahaan Indonesia yang menghancurkan hutan di ekosistem Leuser, habitat penting bagi badak, harimau, dan orangutan di pulau Sumatera.

Menanggapi tuduhan ini, perusahaan mengatakan kepada Global Witness bahwa sumbernya tidak langsung dari PT Tualang tetapi melalui pabrik milik pihak ketiga, dan bahwa kasus tersebut telah ditangani melalui mekanisme pengaduan Apical.

POLISI BERUSAHA MEMADAMKAN KEBAKARAN HUTAN DESA RUMBAI PESISIR RIAU SUMATERA. KREDIT: AFRIANTO SILALAHI/NURPHOTO VIA GETTY IMAGES, 4 OKTOBER 2019

Terlepas dari skandal ini, Bank of China telah membuat kesepakatan senilai sekitar $298 juta dengan grup RGE sejak 2016. Ini termasuk membantu mengatur pinjaman sindikasi dengan nilai total $1 miliar untuk April International pada tahun 2020. Analisis Global Witness menunjukkan bahwa Bank of China China dapat menghasilkan jutaan dolar dari hubungannya dengan RGE antara 2016 dan 2020, terlepas dari bahaya yang dijelaskan di atas. Hasil bank sebanding dengan operasi RGE di sektor-sektor yang berisiko terhadap hutan akan berjumlah $33,5 juta.

COFCO: raksasa perdagangan

Bank of China juga merupakan pemodal utama COFCO, perusahaan pangan dan pertanian terbesar di China, yang telah dikaitkan dengan risiko deforestasi melalui rantai pasokan kedelainya. Bagian dari bisnis COFCO ini dapat menghasilkan sekitar $20,4 juta pendapatan yang disesuaikan dengan risiko hutan bagi bank sejak 2016, berdasarkan analisis Profundo terhadap data yang tersedia untuk umum tentang kerajaan komoditas COFCO.

Raksasa perdagangan itu mengirimkan sebanyak empat juta ton kedelai dari Brasil ke China setiap tahun menurut analis data TRASE, sebagian besar untuk pakan babi. Sebagian besar kedelai ini berasal dari lanskap Brasil yang terancam di Cerrado dan Amazon. COFCO saat ini tidak dapat sepenuhnya melacak asal kedelai Brasilnya. Pedagang tersebut mengatakan kepada Global Witness bahwa pihaknya berkomitmen untuk sepenuhnya melacak pemasok kedelai langsungnya pada tahun 2023.

Mighty Earth telah menuduh bahwa ada 21.498 hektar pembukaan hutan di Brasil oleh pemasok yang terkait dengan COFCO sejak Oktober 2017, yang sebagian besar digambarkan sebagai “mungkin ilegal” karena kemungkinan itu terjadi di cagar alam dan kawasan pelestarian. COFCO telah membantah sumber dari beberapa pertanian yang diidentifikasi oleh Mighty Earth, menambahkan bahwa analisis LSM tidak secara meyakinkan mengidentifikasi pertanian tertentu di mana kedelai telah ditanam. Biro Jurnalisme Investigasi melaporkan pada Mei 2021 bahwa COFCO dapat memiliki tautan rantai pasokan ke seorang petani Amazon yang “denda dan diberi sanksi beberapa kali setelah menghancurkan petak-petak hutan hujan”.

BEBERAPA KLIEN BANK TERTUA CHINA MENGHADAPI TUDUHAN DEFORESTASI. KREDIT: GAMBAR SOPA / LIGHTROCKET VIA GETTY

Sinochem: proyek yang menghancurkan

Analisis data Global Witness juga menunjukkan bahwa Bank of China mungkin telah menghasilkan lebih dari $1,05 juta dari kesepakatan dengan Sinochem, dengan porsi bisnisnya yang melibatkan komoditas yang berisiko terhadap hutan. Konglomerat kimia China memiliki saham pengendali di salah satu proyek agribisnis paling merusak di Afrika, perkebunan karet Sudcam di Kamerun. Antara 2012 dan 2018, Sudcam dilaporkan membuka 12.700 hektar hutan hujan primer di sebelah cagar alam Dja Faunal, sebuah situs Warisan Dunia UNESCO.

Proyek tersebut juga menghancurkan kamp-kamp dan tempat-tempat keramat milik kelompok masyarakat adat Hutan Baka dan mengakibatkan hilangnya tempat berburu tradisional mereka, menurut hasil investigasi Greenpeace.

‘Tebang semuanya’

Diwawancarai oleh seorang jurnalis Kamerun pada tahun 2020, salah satu tokoh masyarakat menggambarkan dampak Sudcam terhadap cara hidup masyarakat: “Sebelumnya, jika anak saya sakit, saya akan menyeberang jalan dan mencari kulit kayu dan daun untuk membuat obat [dari hutan. ]. Tetapi hari ini Anda tidak dapat menemukan apa pun di sana. Perusahaan telah memotong segalanya. Kami tidak punya apa-apa lagi.”

Global Witness menghubungi Sinochem untuk memberikan komentar tetapi tidak mendapat jawaban.

Seorang juru bicara Corrie Maccoll, anak perusahaan Sinochem yang mengelola Sudcam, mengatakan bahwa perusahaan memiliki kebijakan nol deforestasi sejak 2018 dan sesuai dengan ini telah menyerahkan kembali 13.000 hektar hutan kepada pemerintah Kamerun. Juru bicara itu menambahkan: “Perkebunan didanai oleh sumber daya internal yang mencakup berbagai fasilitas perbankan dan uang tunai. Manajemen treasury Grup independen dari Sinochem, mirip dengan operasinya.”

Investasi di agribisnis kontroversial lainnya seperti Sinar Mas dan Jardine Matheson membawa nilai total kesepakatan Bank of China dengan deforestasi yang dikenal sejak 2016 menjadi sekitar $4,67 miliar. Dilihat dari proporsi bisnis perusahaan-perusahaan ini yang didedikasikan untuk sektor-sektor yang terkait dengan deforestasi, bank tersebut dapat menghasilkan hampir $111 juta pendapatan dari kesepakatan yang terkait dengan deforestasi.

Ketika didekati oleh Global Witness untuk memberikan komentar, bank tidak menanggapi.

Bank-bank China secara keseluruhan membuat kesepakatan senilai lebih dari $47,3 miliar dengan deforestasi yang diketahui selama periode lima tahun yang datanya kami analisis. Raksasa perbankan ICBC, Bank Pertanian China dan Bank Konstruksi China semuanya ditemukan sangat terpapar dengan agribisnis yang kontroversial.

Kesimpulan – Keuntungan yang didapat secara tidak wajar?

Menghentikan hilangnya hutan hujan dunia sangat penting dalam memerangi perubahan iklim yang tak terkendali. Deforestasi tropis bertanggung jawab atas delapan persen emisi CO2 global dan telah memainkan peran kunci dalam meningkatkan suhu global dan hilangnya keanekaragaman hayati, studi menunjukkan.

Sektor keuangan tidak bisa lagi dilihat sebagai pengamat insidental terhadap perusakan hutan. Semakin jelas bahwa bank memainkan peran mendasar dalam memungkinkan, mendorong, dan mengambil untung dari deforestasi. Laporan ini memperjelas bahwa mereka berulang kali melakukan kesepakatan dengan deforestasi. Ini menunjukkan betapa menguntungkannya kesepakatan ini dan bahwa retorika hijau bank tidak didukung oleh tindakan. Upaya bank untuk melegitimasi, dan bahkan berpotensi memungkinkan, perusakan hutan bertentangan dengan upaya berani masyarakat adat dan komunitas lokal untuk mempertahankan hutan, mata pencaharian, dan rumah mereka.

Membayar harganya

Upaya sektor perbankan untuk mengatasi jejak deforestasi melalui regulasi mandiri dan kebijakan deforestasi sukarela belum cukup berhasil. Berkali-kali bank terus memelihara hubungan yang menguntungkan dengan agribisnis yang perannya dalam merusak hutan dan masyarakat didokumentasikan dengan baik. Kita semua membayar harganya, dan tidak lebih dari masyarakat di seluruh dunia yang bergantung pada hutan.

Kami percaya bahwa kesepakatan yang kami ekspos tidak akan pernah dibuat jika penyaringan lingkungan bank berfungsi atau jika mereka bertanggung jawab atas kegagalan mereka. Sebagian besar, jika tidak semua, dari perkiraan pendapatan $1,74 miliar yang diperkirakan diperoleh bank dari perusakan hutan klien mereka dapat dilihat sebagai milik masyarakat yang telah kehilangan tanah dan hutan mereka. Mengakhiri hak atas keuntungan dari deforestasi akan membantu mengakhiri peran sektor keuangan dalam mendorong perusakan hutan tempat kita semua bergantung. Oleh karena itu, peraturan pemerintah di pusat-pusat keuangan utama sangat penting untuk membatasi pembiayaan perusakan hutan.

Sistemik, sering dan persisten

Lima tahun lalu, jarang ada bank yang menjadi berita utama karena hubungannya dengan perusahaan yang terlibat dalam deforestasi. Saat ini, publik, anggota parlemen, dan komunitas yang terkena dampak cenderung tidak ditenangkan oleh janji dan komitmen baru. Ada panggilan yang berkembang untuk akuntabilitas nyata. Laporan ini menunjukkan bahwa pendanaan di balik perusakan hutan dan pelanggaran hak asasi manusia terkait bukanlah suatu penyimpangan – melainkan sistemik, sering dan terus-menerus. Sementara bank tampaknya memegang keuntungan tidak sah dari kesepakatan dengan deforestasi, mereka akan menghadapi tuntutan dari masyarakat yang terkena dampak untuk ganti rugi.

Selama lima tahun ke depan, lembaga keuangan kemungkinan akan terus mendapat untung dari kesepakatan yang mereka buat antara 2016 dan 2020.

Ketika pemerintah mengalihkan perhatian mereka pada peran sektor keuangan dalam memungkinkan deforestasi, pendapatan yang diperoleh dengan mengorbankan masyarakat hutan akan terlihat semakin dipertanyakan dan menciptakan kewajiban yang terus meningkat bagi para penyandang dana. Waktunya telah tiba bagi pembuat undang-undang untuk bertindak, dengan memaksa bank untuk bertanggung jawab atas kerusakan lingkungan dan pelanggaran hak asasi manusia yang dilakukan oleh klien mereka. Masa depan hutan tropis dunia yang tersisa bergantung padanya.

Penggundul hutan teratas memiliki dukungan keuangan yang dijamin jauh di masa depan

Setiap titik menunjukkan tanggal jatuh tempo terbaru dari pinjaman, fasilitas kredit, kepemilikan saham dan kesepakatan kepemilikan obligasi.

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *