Respon Atas Bagaimana bank global mendapat untung dari perusakan hutan hujan dan pelanggaran hak asasi manusia

  • Whatsapp

Sumber berita Global Witness 2021 (Global Witness is not responsible for the content of external sites)

Rekomendasi atas Dividen Deforestasi

Media www.rajawalisiber.com  – Lembaga keuangan perlu dimintai pertanggungjawaban atas keuntungan dari perusakan hutan. Semua pemerintah, terutama yang berada di pusat keuangan utama termasuk Uni Eropa, Inggris, AS dan China, perlu memastikan regulasi yang efektif dari lembaga keuangan dan perusahaan untuk mengakhiri keterlibatan mereka dalam deforestasi global.

Lembaga keuangan harus:

Memberikan pemulihan dan ganti rugi bagi masyarakat dan ekosistem yang terkena dampak di mana mereka telah menyebabkan, berkontribusi atau terkait langsung dengan deforestasi dan pelanggaran hak asasi manusia.

Akhiri praktik pembiayaan rahasia yang menyangkal hak masyarakat setempat untuk mengetahui perusahaan atau pemodal mana yang mencari keuntungan dari kegiatan di wilayah mereka.

Mengungkapkan apa yang akan mereka lakukan dengan keuntungan yang diperoleh dari kesepakatan, atau investasi di, perusahaan yang terkait dengan deforestasi dan pelanggaran hak asasi manusia terkait.

Melakukan uji tuntas yang ketat terhadap perusahaan-perusahaan yang beroperasi di sektor-sektor yang berisiko terhadap hutan, termasuk melalui penggunaan data yang benar di lapangan dan di tingkat masyarakat.

Publikasikan daftar pengecualian perusahaan dan area terlarang di mana risiko deforestasi dan hak asasi manusia tidak dapat dimitigasi.

Tutup, kurangi, dan transisi keluar dari industri padat lahan, dan dukung transisi ke sistem pertanian lokal yang berkelanjutan.

Mengadopsi dan menerapkan sikap tanpa toleransi terhadap pembalasan dan serangan terhadap pembela tanah dan lingkungan, pengadaan tanah ilegal dan pelanggaran hak atas persetujuan atas dasar informasi awal tanpa paksaan (FPIC) untuk masyarakat yang terkena dampak.

Pemerintah harus:

Mengharuskan semua bisnis, termasuk lembaga keuangan, untuk menghormati persetujuan bebas, didahulukan dan diinformasikan dari masyarakat yang terkena dampak.

Mengadopsi undang-undang yang menangani semua bentuk deforestasi dan kerusakan lingkungan terkait, bukan hanya yang dianggap ilegal menurut undang-undang setempat.

Tangani semua komoditas yang mendorong deforestasi, termasuk namun tidak terbatas pada minyak sawit, kedelai, karet, sapi, dan produk turunannya.

Tentukan standar uji tuntas yang ketat dan terperinci untuk semua bisnis, termasuk lembaga keuangan, serta penegakan dan hukuman yang efektif.

Pastikan ada jalan bagi masyarakat untuk mengejar pemulihan dan pemulihan.

Hindari ketergantungan pada inisiatif pelaporan risiko iklim yang gagal memastikan akuntabilitas efektif untuk deforestasi.

Tanggapan:

Jika relevan, kami telah menyertakan tanggapan dari perusahaan dan bank di bagian utama laporan ini. Beberapa tanggapan tambahan dari perusahaan dan lembaga keuangan juga dicari, dan tanggapan mereka dirangkum di bawah ini.

Barclays mengatakan: “Jika kami mengidentifikasi bahwa klien terkait dengan tuduhan terkait dengan dampak lingkungan atau sosial yang merugikan yang tidak memenuhi persyaratan kebijakan kami, kami akan melibatkan klien dan berkonsultasi dengan sumber ahli lain yang diperlukan untuk menyelidiki tuduhan tersebut dan memastikan persyaratan kebijakan kami sesuai. ditujukan.”

Ini membantah memungkinkan deforestasi dan gagal melakukan pemeriksaan yang tepat pada klien, mengacu pada persyaratan bahwa klien melarang degradasi lahan hutan primer atau hutan lindung.

Standard Chartered mengatakan bahwa pihaknya menanggapi tuduhan ketidakselarasan dengan kebijakan keberlanjutannya dengan serius dan akan menyelidiki tuduhan Global Witness. Kebijakannya termasuk larangan memberikan layanan keuangan kepada klien yang mengembangkan perkebunan atau peternakan yang merusak lahan hutan primer atau hutan lindung.

NatWest tidak berkomentar.

Prudential mengatakan: “Kami tahu bahwa salah satu pendorong utama deforestasi adalah bahwa nilai finansial dari jasa ekosistem, yang disediakan oleh penyerap karbon alami seperti hutan hujan, tidak diperhitungkan dengan tepat dalam dasar pengukuran nilai finansial saat ini.

“Kami terlibat dengan LSM dan jaringan industri untuk mendukung kebijakan positif alam dan perubahan perilaku, yang juga kami lakukan melalui praktik keberlanjutan perusahaan dan keterlibatan karyawan.”

Schroders mengatakan: “Kami menyadari bahwa aktivitas seperti deforestasi, perubahan penggunaan lahan, peningkatan intensitas pertanian, populasi berlebih, perubahan iklim, dan polusi berkontribusi pada hilangnya keanekaragaman hayati dan kami akan terlibat dengan perusahaan yang kami yakini praktik mereka tidak berkelanjutan. Kami tidak takut untuk meningkatkan kekhawatiran kami di bidang-bidang yang memerlukan tindakan seperti itu.”

ABN Amro mengatakan: “Pada bulan Agustus 2020, ABN AMRO mengumumkan untuk memfokuskan kembali bisnis Corporate & Institutional Banking. Saat ini, ABN AMRO sedang dalam proses menghentikan aktivitas Perbankan Korporatnya di luar Eropa Barat Laut. Kegiatan Trade & Commodities Finance akan dihentikan sepenuhnya (…).

“Kami mengakui peran penting hutan bagi keanekaragaman hayati, untuk mencegah perubahan iklim yang berbahaya dan memastikan mata pencaharian masyarakat. Pertanian dan kegiatan terkait pertanian dikenal sebagai kontributor hilangnya lanskap hutan alam. Oleh karena itu ABN AMRO menjalankan kerangka kebijakan risiko keberlanjutan dan telah merumuskan persyaratan minimum untuk klien di sektor komoditas pertanian (…).

“Kami percaya bahwa dengan melibatkan klien kami, kami dapat lebih efektif dalam mencegah deforestasi dan degradasi hutan daripada dengan mengecualikan klien (…).

“Kami menolak anggapan bahwa ABN AMRO telah menghasilkan ‘pendapatan tidak sah’ dari kegiatan bisnisnya di sektor komoditas pertanian.”

Santander mengatakan: “Meskipun kami tidak dapat mengomentari klien individu, kami dapat meyakinkan Anda bahwa kami memahami tanggung jawab kami sebagai bank terkemuka di kawasan ini dan berkomitmen untuk bertindak sebagai kekuatan progresif dan mendukung pembangunan berkelanjutan. Melindungi hutan hujan Amazon sangat penting jika kita ingin mengatasi perubahan iklim (…).

“Ke depan, kami mengharapkan klien pemrosesan daging sapi di Amazon memiliki rantai pasokan yang sepenuhnya dapat dilacak dan bebas deforestasi pada tahun 2025, termasuk pemasok tidak langsung ternak, sebagai prasyarat untuk memberikan kredit.”

Bank menambahkan bahwa mereka dengan hati-hati menyaring setiap klien Brasil yang merupakan petani atau peternak untuk deforestasi ilegal, serangan ke tanah adat dan kerja paksa. Santander juga mengatakan bahwa mereka adalah anggota pendiri Roundtable on Responsible Soy dan Brazilian Roundtable on Sustainable Livestock (GTPS, dalam bahasa Portugis).

Vanguard mengatakan: “Atas nama dana Vanguard dan investornya, tim Penatalayanan Investasi Vanguard beroperasi di persimpangan tata kelola perusahaan, risiko lingkungan, dan risiko sosial, bekerja untuk mempromosikan dan melindungi nilai pemegang saham jangka panjang. Tim secara teratur terlibat dengan eksekutif dan dewan, termasuk mengadakan diskusi dengan perusahaan terkait tentang deforestasi dan risikonya terhadap keberlanjutan bisnis jangka panjang. Jika sebuah perusahaan tidak membuat kemajuan dalam mengatasi risiko tersebut, kami akan meminta pertanggungjawaban mereka untuk melindungi nilai jangka panjang bagi investor kami.”

ING Bank mengatakan: “Di ING kami mengakui bahwa bank memiliki peran untuk membantu melindungi ekosistem dan keanekaragaman hayati global”.

Bank mengatakan bahwa pendekatannya terhadap keanekaragaman hayati dan pendiriannya terhadap deforestasi tersedia di situs publiknya, menambahkan “Klien ING yang memperdagangkan dan/atau menanam komoditas pertanian dinilai berdasarkan kebijakan Risiko Lingkungan dan Sosial (ESR) kami – termasuk Iklim (hal. .27) dan bagian Hak Asasi Manusia (hal.23) serta kebijakan khusus sektor Kehutanan dan Komoditas Pertanian (hal.48)”.

Bank juga mengatakan bahwa di bawah OECD Guidelines for Multinational Enterprises dan OECD Guidance on Due Diligence for Corporate Lending, bank akan ‘terkait dengan’ daripada ‘berkontribusi pada’ setiap dampak merugikan yang disebabkan oleh kliennya. Mereka menambahkan bahwa “bank dalam kasus seperti itu harus terlibat [dengan klien] untuk mengatasi pelanggaran berat, yang kami lakukan.”

Silchester mengatakan: “Silchester tidak memiliki hubungan langsung atau tidak langsung dengan grup Sinar Mas dan pernyataan apa pun yang bertentangan adalah palsu dan menyesatkan (…). Klien Silchester memiliki investasi di Golden-Agri Resources. Golden-Agri terdaftar di bursa efek Singapura (…). Membeli sekuritas ekuitas yang diperdagangkan secara publik secara material berbeda dari memberikan pinjaman, membeli obligasi atau kegiatan pembiayaan lainnya (…). Sebuah perusahaan tidak menerima pembiayaan baru sebagai akibat dari satu pemegang saham membeli saham dari pemegang saham lain.

“Silchester telah mendorong dewan direksi [Golden Agri] untuk mempertimbangkan faktor-faktor ESG [Lingkungan, Sosial dan Tata Kelola] dalam rencana bisnis mereka. Kami telah meminta perusahaan untuk transparan dengan semua pemangku kepentingan mengenai hal ini (…). Silchester berharap semua perusahaan portofolionya, termasuk [Golden Agri], akan mematuhi undang-undang dan peraturan setempat di setiap yurisdiksi tempat mereka beroperasi.”

Felda Group, Noble Group dan Oji Group, meskipun termasuk dalam kumpulan data keuangan kami tentang agribisnis terkait deforestasi, tidak dibahas secara rinci dalam studi kasus dalam laporan ini. Namun demikian, Global Witness menghubungi ketiga perusahaan ini untuk mengomentari laporan yang tersedia untuk umum yang menghubungkan mereka dengan deforestasi:

Noble Group Holdings Limited memberi tahu kami bahwa perusahaan telah direstrukturisasi dan oleh karena itu sekarang harus dilihat sebagai entitas yang berbeda dari pendahulunya Noble Group Ltd (NGL) yang sekarang dalam likuidasi. Perusahaan mengatakan bahwa anak perusahaan kelapa sawit NGL telah dijual atau sedang dalam proses kebangkrutan sukarela. Seorang juru bicara menambahkan bahwa anak perusahaan kelapa sawit NGL sebagian besar berada di “hutan sekunder” dan tidak memiliki lahan gambut, meskipun mengakui bahwa salah satu anak perusahaan telah “benar-benar membuka beberapa hutan primer (1.058 Ha) karena kesalahan.” Sehubungan dengan bank, juru bicara tersebut mengatakan bahwa mereka “telah (antara lain) memberikan Noble dengan pembiayaan perdagangan, letter of credit, letter of credit stand-by, layanan perantara dan sebagainya; dan mungkin, dari waktu ke waktu telah berlangganan obligasi Noble. Namun investasi di bisnis Kelapa Sawit didanai oleh Noble dari laba ditahan. Tidak ada pendanaan langsung dari bank mana pun untuk akuisisi atau operasi berkelanjutan dari investasi kelapa sawit ini, [oleh karena itu] mencoba menghubungkan bank-bank ini dengan investasi produk pertanian Noble (…) adalah argumen yang sangat lemah.”

FGV Holdings Berhad (FGV) [Felda Group] mengatakan kepada Global Witness bahwa “FGV memiliki komitmen kuat untuk tidak melakukan deforestasi, tanpa gambut, dan tanpa eksploitasi (NDPE). Komitmen ini tertanam dalam Group Sustainability Policy (GSP) FGV, yang bertindak sebagai kerangka menyeluruh untuk agenda keberlanjutan FGV.” Seorang juru bicara menambahkan bahwa laporan pembukaan hutan oleh anak perusahaannya PT Temila Agro Abadi (PTTAA) tidak benar dan bahwa penilai independen telah menemukan “tidak ada deforestasi hutan alam”. Dikatakan bahwa anak perusahaan lain telah dikeluarkan “perintah penghentian kerja” menyusul laporan deforestasi di konsesinya.

Oji Group mengatakan kepada Global Witness bahwa bertentangan dengan laporan anak perusahaan kelapa sawitnya “tidak pernah melakukan pembakaran untuk membuka lahan” dan operasinya “tidak hanya sesuai dengan Undang-Undang Kehutanan Indonesia, tetapi juga mempertahankan sertifikasi kehutanan FSC dan PEFC untuk meningkatkan sistem manajemen, dengan memperhatikan masyarakat dan lingkungan.”

Metodologi yang di gunakan

Global Witness menugaskan perusahaan analisis rantai pasokan dan keberlanjutan Profundo untuk menyediakan data tentang aliran keuangan ke perusahaan agribisnis yang disebutkan dalam laporan ini, serta perusahaan induk tingkat grup, kendaraan pembiayaan grup, dan anak perusahaan mereka yang relevan. Agrobisnis dipilih dari database Forests and Finance berdasarkan penelitian pustaka terhadap dugaan keterlibatan yang terdokumentasi dalam deforestasi.

Penelitian ini terutama mengandalkan database keuangan untuk pengumpulan data keuangan, termasuk Bloomberg dan Thomson Reuters Eikon, serta pelaporan perusahaan. Ini juga mencakup analisis mendalam dari situs web perusahaan, laporan tahunan, daftar perusahaan, database seperti EMIS dan Orbis, dan sumber industri lainnya.

Ruang lingkup penelitian ini untuk kegiatan perkreditan adalah Januari 2016 hingga April 2020. Obligasi dan kepemilikan saham dianalisis selama periode Januari 2016 hingga Desember 2020.

Menghitung skala investasi dan kredit

Basis data keuangan tidak selalu menyertakan detail tentang tingkat kontribusi masing-masing lembaga keuangan terhadap kesepakatan. Kontribusi masing-masing bank untuk pinjaman sindikasi dan penjaminan emisi dicatat semaksimal mungkin, di mana rincian ini dimasukkan dalam database keuangan. Dalam banyak kasus, nilai total pinjaman atau penerbitan diketahui, serta jumlah bank yang berpartisipasi dalam pinjaman atau penerbitan ini. Namun, jumlah yang masing-masing bank berkomitmen untuk pinjaman atau penerbitan harus diperkirakan.

Penelitian ini menggunakan dua metode yang berbeda untuk menghitung jumlah tersebut.

Yang pertama menggunakan rasio biaya pengelolaan lembaga individu dengan biaya pengelolaan yang diterima oleh semua lembaga. Ini dihitung sebagai berikut. Kontribusi peserta = ((biaya yang dikaitkan peserta individu) / (jumlah dari semua biaya yang dikaitkan peserta) X jumlah pokok).

Ketika biaya tidak diketahui untuk satu atau lebih peserta dalam kesepakatan, metode kedua digunakan, yang disebut “rasio buku”. Ini digunakan untuk menentukan distribusi komitmen book runner atau manajer lain, yaitu proporsi yang masing-masing bank telah berkomitmen untuk kesepakatan di mana beberapa bank terlibat. Seorang book runner adalah penjamin emisi atau koordinator utama ketika utang atau saham baru diterbitkan. Ini dihitung sebagai berikut. Rasio buku = (jumlah peserta – jumlah bookrunners) / (jumlah bookrunners).

Tabel di bawah ini menunjukkan komitmen yang diberikan kepada kelompok book runner dengan metode book ratio. Ketika jumlah total peserta dalam kaitannya dengan jumlah pelari buku meningkat, bagian yang dikaitkan dengan pelari buku berkurang. Ini mencegah perbedaan yang sangat besar dalam jumlah yang dikaitkan dengan pelari buku dan peserta lainnya.[4]

Komitmen ditugaskan ke grup bookrunner

Rasio buku       Pinjaman       Penerbitan

>1/3                  75%           75%

>2/3                 60%           75%

>1,5                  40%           75%

>3.0                <40%         <75%

Menghitung perkiraan pendapatan

Pendekatan khusus digunakan untuk memperkirakan hasil yang diperoleh bank dari masing-masing jenis kesepakatan yang berbeda yang tercakup dalam data – pinjaman dan fasilitas kredit, penjaminan emisi, kepemilikan obligasi dan kepemilikan saham – sebagai berikut. Harap dicatat bahwa investor dapat memegang obligasi dan saham di akun mereka sendiri atau mengelolanya atas nama pihak ketiga, sehingga angka pendapatan untuk jenis transaksi ini dapat mencakup pendapatan yang akhirnya diberikan kepada pihak ketiga.

a) Kepemilikan Saham:  penghasilan yang dihasilkan dari fluktuasi nilai saham diperkirakan menggunakan analisis momentum. Analisis momentum mengidentifikasi jumlah dan nilai saham yang dimiliki pada interval triwulanan untuk periode lima tahun. Penelitian ini mengidentifikasi interval dan nilai pembayaran dividen. Kemudian dihitung dividen yang diterima per perusahaan dan lembaga keuangan untuk periode penelitian.

b) Kepemilikan Obligasi: perkiraan nilai dihitung dengan asumsi bahwa obligasi dimiliki selama lima tahun jika diterbitkan lebih dari lima tahun sebelumnya, atau dari saat penerbitan hingga saat penelitian dilakukan jika obligasi diterbitkan kurang dari lima tahun yang lalu. Hasil yang akan mereka hasilkan kemudian dihitung berdasarkan tingkat kupon. Karena tidak ada data kepemilikan obligasi historis yang tersedia, dan obligasi umumnya merupakan investasi jangka panjang, ini dipandang sebagai metodologi estimasi terbaik dengan data yang tersedia.

c) Pinjaman: informasi tentang tanggal jatuh tempo dan suku bunga untuk sejumlah pinjaman diperoleh dari Refinitiv atau Bloomberg, serta laporan perusahaan, arsip media, dan basis data keuangan alternatif jika tersedia. Perhitungan pendapatan didasarkan pada dua faktor: biaya transaksi yang diperhitungkan, dan pendapatan dari pendapatan bunga. Biaya transaksi yang diperhitungkan sering kali disertakan dalam data dari penyedia data keuangan. Jika biaya transaksi tidak ada, penelitian menggunakan proxy untuk menghitung biaya transaksi. Proksi ini adalah rata-rata biaya kesepakatan yang diperhitungkan untuk kesepakatan di mana biaya per kontribusi lembaga keuangan diketahui, yang mengarah ke rasio nilai kesepakatan terhadap biaya kesepakatan yang diperhitungkan. Rasio ini diterapkan pada transaksi yang biaya transaksi yang diperhitungkan tidak terdaftar oleh layanan data keuangan yang disediakan, untuk memperkirakan biaya transaksi yang diperhitungkan. Pendapatan dari pendapatan bunga dihitung berdasarkan kesepakatan jatuh tempo, tingkat bunga dan nilai terutang karena masing-masing lembaga keuangan individu, serta data historis kesepakatan jatuh tempo. Dalam kasus di mana suku bunga tidak diketahui, data Bank Dunia tentang suku bunga pinjaman per negara per tahun digunakan. Hanya dalam kasus Brasil, tingkat bunga rata-rata untuk peminjam Brasil digunakan sebagai gantinya. Hal ini disebabkan oleh perbedaan yang signifikan antara suku bunga pinjaman Bank Dunia dan yang tercatat dalam database keuangan.

d) Fasilitas kredit bergulir: Fasilitas kredit bergulir adalah jenis pinjaman dan oleh karena itu telah dianalisis dengan cara yang sama seperti pinjaman perusahaan. Namun, jika pinjaman korporasi berakhir di rekening bank klien korporasi, fasilitas kredit bergulir tidak serta merta berakhir di rekening bank klien secara langsung. Fasilitas kredit revolving dapat ditarik sesuai kebutuhan selama periode waktu tertentu dengan cara yang sama seperti fasilitas cerukan dapat ditarik oleh konsumen. Fasilitas kredit revolving dapat ditarik beberapa kali selama periode tersedia, dan dapat ditarik seluruhnya, atau hanya sebagian. Perusahaan juga dapat memilih untuk tidak menarik fasilitas yang tersedia bagi mereka. Berdasarkan informasi yang tersedia untuk umum, tidak mungkin untuk menentukan apakah fasilitas kredit revolving telah ditarik, berapa banyak yang telah ditarik, dan berapa kali fasilitas itu ditarik seluruhnya atau sebagian dan dilunasi dalam periode fasilitas tersedia. ke perusahaan. Dengan mengingat batasan ini, perkiraan konservatif telah dibuat, berdasarkan asumsi bahwa fasilitas tersebut ditarik sepenuhnya setidaknya satu kali dalam periode tersedia bagi perusahaan. Perhitungan pendapatan bunga akan didasarkan pada alasan ini, menggunakan pendekatan yang sama yang dijelaskan di atas untuk pinjaman korporasi.

e) Penjaminan emisi: Untuk penjaminan emisi obligasi dan saham, estimasi penghasilan didasarkan pada biaya yang diperhitungkan. Biaya transaksi yang diperhitungkan sering kali disertakan dalam data dari penyedia data keuangan. Jika biaya transaksi tidak ada, proxy telah digunakan untuk menghitung biaya transaksi. Proksi ini adalah rata-rata biaya transaksi yang diperhitungkan untuk transaksi di mana biaya per kontribusi lembaga keuangan diketahui, yang mengarah ke rasio biaya transaksi yang diperhitungkan dengan nilai transaksi yang diperhitungkan. Rasio ini diterapkan pada transaksi yang biaya transaksi yang diperhitungkan tidak terdaftar oleh layanan data keuangan yang disediakan, untuk memperkirakan biaya transaksi yang diperhitungkan.

Penyesuaian segmen angka

Banyak agribisnis yang tercakup dalam penelitian ini adalah konglomerat besar, dan dalam banyak kasus hanya satu bagian dari bisnis mereka yang mungkin terkonsentrasi pada komoditas ‘risiko hutan’ seperti minyak sawit atau kedelai. Misalnya, Cargill aktif dalam perdagangan berbagai komoditas makanan, di mana kedelai hanya satu. Beberapa angka dalam studi ini, pendapatan yang dihasilkan dari kesepakatan, telah disesuaikan untuk mencerminkan pendapatan secara lebih akurat, sebanding dengan bagian ‘resiko hutan’ tertentu dari bisnis ini. Ini telah dilakukan dengan menggunakan pendekatan “penyesuai segmen” yang digunakan oleh jaringan Hutan dan Keuangan. Metodologi lengkap untuk angka penyesuaian segmen pada transaksi dijelaskan di sini.

Dua puluh agribisnis terkait deforestasi pilihan kami

Manajemen Aset Brookfield

Cargill

COFCO

Grup Felda*

Grup Genting

Itochu

Grup Jardine Matheson

JBS

Marfrig

Minerva

Kelompok Mulia*

Grup IOI

Grup Oji*

Grup Elang Emas Kerajaan

Grup Salim

Grup Sinar Mas

Sinokimia

SLC Agricola

Olam Internasional

Wilmar

*Meskipun perusahaan-perusahaan ini tidak dibahas secara rinci di bagian utama laporan ini, kami tetap menghubungi mereka untuk memberikan komentar. Tanggapan yang kami terima dapat ditemukan di bagian Tanggapan di atas.

Untuk informasi lebih lanjut, silakan hubungi penyelidik Colin Robertson (crobertson@globalwitness.org) dan Kenza Bryan (kbryan@globalwitness.org).

Perpustakaan Sumber Daya

RESOURCE Deforestasi Dividen – Oktober 2021 UNDUH RESOURCE

Catatan akhir

Daftar lengkap agribisnis yang dipilih adalah sebagai berikut:

Manajemen Aset Brookfield
Cargill
COFCO
Grup Felda
Grup Genting
Itochu
Grup Jardine Matheson
JBS
Marfrig
Minerva
Grup Mulia
Grup IOI
Grup Oji
Grup Elang Emas Kerajaan
Grup Salim
Grup Sinar Mas
Sinokimia
SLC Agricola
Olam Internasional
Wilmar

 

Global Witness memperoleh izin pengangkutan ternak (GTA) untuk tahun 2014 hingga 2021 dari situs web Badan Kebersihan Negara Bagian Pará (Agência Sanitária do Estado do Pará  – Adepará)  untuk mengidentifikasi pemasok ternak ke JBS. Pemerintah Federal memerlukan dokumen-dokumen ini untuk kontrol sanitasi karena ternak diangkut ke seluruh negeri. Mereka menunjukkan pergerakan ternak dari lahir hingga disembelih.

 

Tanggapan Aidenvironment terhadap penolakan RGE dapat dibaca di halaman 25-27 https://www.aidenvironment.org/key_themes/cross-commodity-policy/

 

Dalam kasus kesepakatan dengan bookratio lebih dari 3.0, kami menggunakan formula yang secara bertahap menurunkan komitmen yang diberikan kepada bookrunners sebagai bookratio meningkat. Rumus yang digunakan untuk ini adalah: (1/√bookratio) / 1.443375673. Angka dalam penyebut digunakan untuk memastikan bahwa rumus dimulai dari 40% dalam kasus bookratio 3.0. Saat rasio buku meningkat, formula akan turun dari 40%. Dalam hal penerbitan, angka dalam penyebutnya adalah 0.769800358.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *