Tambang Nikel Literal Indonesia yang di Incar RRC

Sumber Berita di kutip ulang dari  S&P Global Market Intelligence

Sumber alternatif yang tidak dapat mengganti nikel yang hilang karena pelarangan bijih indonesia

 

SOROTAN: 

Mitzi Sumangil berkontribusi pada artikel ini.

 

Media www.rajawalisiber.com  Harga nikel London Metal Exchange melonjak pada kuartal ketiga 2019 dengan spekulasi bahwa pemerintah Indonesia akan mengajukan larangan terhadap ekspor bijih nikel, yang awalnya direncanakan untuk diperkenalkan kembali pada tahun 2022. Pada aug. 30,

Pemerintah Indonesia mengonfirmasi larangan tersebut, Jan yang efektif. 1, 2020. “Kami akan melakukan hal ini”, katanya. Berita ini menyebabkan harga nikel LME tiga bulan melompat ke tinggi lima tahun sebesar US$18.850 per ton Sept. 2.

Di tengah tren turun di saham nikel LME, harga telah menunjukkan volatilitas pada bulan Oktober. Setelah penempatan yang dilaporkan dari pesanan penjualan besar di bursa Oct. 14, harga turun menjadi US$16.000/t pada Oct.

Harga kemudian pulih untuk perdagangan sekitar US$16.790/t pada saat menulis, sebagian pada berita bahwa 32.000 ton per tahun yang berisi tambang nikel Ramu di Papua Nugini akan ditutup segera, menunggu penyelidikan lingkungan.

Meskipun demikian, harganya 57% lebih tinggi dibandingkan dengan akhir 2018, terutama pada konfirmasi implementasi awal dari implementasi awal larangan ekspor nikel bijih Indonesia.

Salah satu tujuan jangka panjang dari larangan ekspor nikel yang terbaru di Indonesia adalah untuk mengurangi tingkat ekstraksi cadangan bijih nikel negara tersebut sehingga bahan tersebut dapat ditambang lebih berkelanjutan dan dapat bahan bakar industri pengolahan nikel domestik yang tumbuh.

S&P Global Market Intelligence memperkirakan Indonesia akan menjadi negara penghasil nikel terbesar di dunia secara terkandung pada 2019, dengan output yang diharapkan mencapai 726.300 ton.

Selain itu, menurut data aset kami, 72 juta ton cadangan nikel telah diumumkan pada empat aset di Indonesia sejak 2016, dengan 37,2 Mt di dalam sumber daya. Negara ini berharap untuk memanfaatkan operasi yang ada dan potensi produksi masa depan untuk memaksimalkan industri nikel hilir.

Tujuan utama kedua dari larangan ini adalah untuk meningkatkan pendapatan dari pengolahan bijih dalam negeri dengan meningkatkan output produk tambah nilai negara.

Hal ini juga merupakan salah satu tujuan dari larangan ekspor nikel pendapatan asli Indonesia, yang dilaksanakan Jan. 11, 2014, dan kemudian sanpai pada Januari 2017. Sebagai bagian dari drive ini untuk menghasilkan produk yang lebih banyak nilai tambah,

Indonesia berencana untuk mengembangkan kehadiran di industri baterai kendaraan listrik. Beberapa tanaman pengolahan besar yang dirancang untuk menyediakan produk nikel perantara sedang dibangun. Di antara mereka adalah investor Huayue Nickel & Cobalt US$1,28 miliar di Morowali, yang akan memiliki kapasitas untuk menghasilkan 60.000 t/y nikel dalam logam.

Mengingat waktunya, kami berharap larangan ini memiliki dampak negatif yang substansial pada output dari besi bijih nikel Tiongkok, atau NPI, sektor — konsumen utama dari bijih laterit nikel Indonesia pada tahun 2020 dan 2021.

Selama larangan ekspor nikel oleh Indonesia sebelumnya, Filipina mampu meningkatkan output nikel yang ditambang dan oleh karena itu ekspor bijih nikel ke Tiongkok, yang melampaui hilangnya material dari Indonesia.

Para penambang nikel Filipina diharapkan dapat meningkatkan output bijih nikel mereka pada tahun 2020 untuk mengisi celah yang ditinggalkan oleh Indonesia, menurut presiden Asosiasi Industri Nickel Filipina.

Sebuah pertanyaan kunci yang dihadapi pasar nikel adalah apakah sektor pertambangan Filipina benar-benar akan mampu memasok bijih nikel yang diperlukan untuk mendukung industri produksi NPI Tiongkok.

Filipina tidak diharapkan untuk mengimbangi hilangnya bijih nikel Indonesia

Ketika ekspor bijih Indonesia yang asli diimplementasikan pada tahun 2014, Filipina bereaksi dengan meningkatkan produksi nikel yang ditambang secara signifikan, dari 315.000 ton pada tahun 2013 hingga puncak 494.000 ton pada tahun 2015, menurut perkiraan pasokan kami. Impor bijih nikel Tiongkok dari Filipina akibatnya juga meningkat, dari 29,7 Mt pada tahun 2013 menjadi puncak 36,5 Mt pada tahun 2014, menurut data perdagangan dari Perserikatan Bangsa-Bangsa.

Dengan tidak adanya Indonesia, Filipina menjadi pemasok bijih nikel terkemuka di Tiongkok pada tahun 2014 dan mempertahankan posisi bahkan setelah larangan ekspor nikel asli Indonesia.

Data perdagangan menunjukkan bahwa Tiongkok mengimpor bijih nikel 47 Mt dan berkonsentrasi pada tahun 2018, dengan Filipina menyumbang 64% sebagai pemasok utama Tiongkok dan Indonesia sebesar 32%.

Berdasarkan statistik di atas, pasar mencari ke Filipina untuk menjadi kandidat utama untuk mengisi celah yang ditinggalkan oleh Indonesia dan menyediakan bahan bakar yang hilang untuk mendukung industri NPI Tiongkok selama larangan mendatang. Kami percaya, bagaimanapun, bahwa kemampuan Filipina untuk melakukannya akan dibatasi oleh berbagai faktor.

Salah satu faktor pembatasan ini adalah komitmen Filipina untuk melestarikan lingkungannya. Negara ini saat ini memiliki moratorium proyek pertambangan baru untuk alasan lingkungan, yang dikenal sebagai Orde Eksekutif Nomor 79, atau EO 79.

“Kami tidak akan pernah bisa melihat apakah itu akan terjadi”, katanya. Hal ini diperkuat oleh mantan Sekretaris Sumber Daya Alam Regina Lopez pada bulan Juli 2016, yang berpendapat bahwa kegiatan penambangan pit terbuka melanggar hak konstitusional masyarakat Filipina ke lingkungan yang bersih dan sehat.

Sebuah proposal oleh Dewan Koordinasi Industri Pertambangan negara untuk mengangkat larangan tersebut ditolak oleh Presiden Filipina Rodrigo Duterte pada November 2017.

Pertumbuhan di pasokan tambang Filipina akan lebih dibatasi oleh suspensi yang diperintahkan pemerintah di beberapa tambang nikel yang ada di negara itu, juga karena kekhawatiran lingkungan.

Pada tahun 2017, pemerintah Filipina memerintahkan “penutupan” dari 16 perusahaan pertambangan penghasil nikel. Aset-aset ini tidak diizinkan untuk menggali dan hanya dapat menuduh kapal bijih dari stok yang ada.

Pada tahun 2018, penilaian pihak ketiga yang mencakup 19 tambang nikel menemukan bahwa dua tambang gagal audit, yang keduanya sedang dalam proses menarik keputusan tersebut; lima tambang nikel lainnya direkomendasikan untuk suspensi atau tidak memenuhi peraturan lingkungan saat ini.

bijih bijih Nickel dari tambang yang tetap ditangguhkan di Filipina sebesar sekitar 4 juta ton basah, berdasarkan sosok kasar yang disediakan kepada kami selama Konferensi Mining Filipina 2019 oleh direktur Biro Mines dan Geosciences negara tersebut, Wilfredo Moncano.

Pada pertengahan September, pemerintah Daerah Otonomi Bangsa moro di Filipina selatan tanpa batas waktu pertambangan di empat tambang nikel kelas tinggi yang tidak disebutkan namanya di provinsi pulau Tawi-Tawi di negara itu sementara audit industri sedang dilakukan.

Selain itu, SR Languyan Mining Corp. , eksportir top Filipina dari bijih nikel kelas tinggi, diharapkan dapat menghentikan operasi pertambangan di fasilitas di Tawi-Tawi sebelum akhir tahun karena deposito bijih di sebuah proyek hampir habis.

SR Languyan rata-rata sekitar 416.500 wmt bijih nikel per bulan, menurut lingkungan, sumber daya alam dan menteri energi Filipina.

Kegiatan penambangan bijih nikel Filipina juga dibatasi oleh musim hujan negara tersebut dan biasanya dimulai pada bulan April dan berakhir pada bulan Oktober setiap tahun.

Nickel Asia Corp. baru-baru ini mengumumkan bahwa mereka akan meningkatkan produksi di tambang nikel Cagdianao di Filipina sebesar 300.000 wmt pada tahun 2020, di depan larangan bijih nikel.

Kemudian diumumkan bahwa suspensi penambang nikel Filipina Zambales Diversified Metals Corp. telah diangkat oleh pemerintah daerah. Kegiatan di Zambales ditangguhkan pada bulan Juli 2016 karena dugaan “masalah sosial”, menurut perusahaan induk tambang, DMCI Holdings Inc.

Kami berharap tambang Cagdianao dan Zambales untuk menargetkan pasar Cina, di mana bahan diharapkan akan pendek karena larangan bijih. Kami menghitung, bagaimanapun, bahwa tambang ini hanya akan menghasilkan tambahan 3.175 ton nikel yang mengandung pada tahun 2020, atau hanya 1,29% dari impor Tiongkok dari Indonesia pada tahun 2018 dengan basis nikel yang terkandung.

Akibatnya, kami hanya memasukkan pertumbuhan marginal 3,8% dan 3,1% per tahun dalam pasokan tambang Filipina pada tahun 2020 dan 2021.

Kami memperkirakan impor bijih nikel Cina dari Filipina akan naik dari 30 Mt pada tahun 2018 menjadi 35,5 Mt pada tahun 2021 — dekat dengan puncak yang dicapai selama larangan ekspor nikel oleh Indonesia sebelumnya, tetapi tidak cukup untuk mengurangi hilangnya material dari Indonesia.

Secara signifikan lebih rendah produksi NPI Cina yang diharapkan karena larangan

Kami percaya ada beberapa sumber pasokan alternatif untuk bahan bijbijih laterit nikel yang diperlukan. Kaldonia dan Guatemala adalah sumber eksternal ketiga dan keempat-terbesar dari bijih nikel Tiongkok pada tahun 2018, dengan impor sebesar 1,5 Mt, menurut data perdagangan. Kami memperkirakan impor ini akan meningkat tetapi hanya untuk menambah 1,75 Mt antara 2019 dan 2021.

Hasil NPI Tiongkok akan menemukan beberapa dukungan dari kedatangan ekspor nikel yang kurang dari Indonesia pada bagian awal 2020, berdasarkan harapan bahwa produsen Indonesia akan mengekspor lebih banyak materi ke Tiongkok menjelang larangan tersebut.

Kami juga berharap bahwa produsen NPI Cina akan menggunakan saham porter laterit nikel. Dia mengatakan bahwa ia tidak akan pernah bertemu dengan orang lain. 20, menurut Antaike, dengan materi Filipina dan Indonesia yang masing-masing berjumlah 9,73 Mt dan 2,57 Mt, menurut perkiraan kami. Kami memperkirakan bahwa stok bijbijih nikel Cina bisa memakan waktu sekitar tiga bulan dari output NPI domestik.

Namun, sumber-sumber alternatif ini tidak diharapkan untuk mengkompensasi hilangnya bijih nikel Indonesia ke Tiongkok. Sejak larangan bijih baru dikonfirmasi, kami telah menurunkan perkiraan produksi nikel utama Tiongkok kami dengan 150.000 ton dan 144.000 ton pada tahun 2020 dan 2021. Kami berharap output nikel utama Cina jatuh dari 736.000 ton pada 2019 menjadi 646.000 ton pada tahun 2021.

Produksi NPI Indonesia untuk memperluas lebih lanjut tetapi tidak membatalkan output NPI Cina

Kami berharap bahwa output utama Tiongkok yang hilang akan sebagian diimbangi oleh ekspansi sektor NPI Indonesia sendiri sebagai bagian dari tujuan jangka panjang pemerintah untuk menghasilkan produk yang lebih banyak nilai tambah. Banjir ekspor nikel asli Indonesia membantu produksi nikel utama Indonesia meningkat dari 18.300 ton pada tahun 2013 menjadi 204.000 ton pada tahun 2017. Negara ini berharap dapat meningkatkan jumlah peleburan nikel kerja dari 11 saat ini menjadi 36 pada tahun 2022, menurut komentar terbaru dari direktur jenderal batubara dan mineral di Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral Indonesia.

S&P Global Market Intelligence telah menyusun daftar tujuh tanaman NPI dengan kapasitas total lebih dari 550.000 t/y nikel di NPI yang saat ini sedang dibangun di Indonesia. Memimpin cara pertumbuhan sektor NPI Indonesia adalah Tsingshan Holding Group Co. Ltd. Perusahaan ini saat ini mampu menghasilkan 150.000 t/y nikel di NPI.

Tsingshan berencana untuk meningkatkan kapasitas produksi nikel Indonesia yang terkandung dalam NPI menjadi 435.000 t/y untuk memfasilitasi pembangunan 3 Mt/y kapasitas produksi baja tahan karat. Di antara proyek-proyek mereka adalah 117.000-t/y nikel-in-metal kapasitas Tsingshan/Zhenshi Weda Bay di Halmahera di Provinsi Maluku Utara, Indonesia. Saat ini sedang dalam pembangunan dan diharapkan yang di mulai diproduksi pada tahun 2020.

Kami telah meningkatkan perkiraan kami untuk output nikel utama Indonesia sebesar 50.000 ton dan 100.000 ton pada tahun 2020 dan 2021, dan mengharapkan output utama mencapai 468.000 ton pada akhir periode perkiraan. Namun, Indonesia tidak akan mampu mengimbangi pengurangan nikel Tiongkok dalam output NPI selama periode perkiraan.

Secara substansial pasar yang lebih ketat dan harga yang lebih tinggi diharapkan

Hasil utama tambahan akan datang dari restart dari tanaman ferronickel 53.000-t/y Onca Puma ferronickel di Brasil. “Kami tidak akan pernah bisa melihat apakah itu akan terjadi”, katanya. Fasilitas ini diberikan izin untuk restart oleh pemerintah Brasil Sept. 12, dan operasi dilanjutkan dilanjutkan Sept.

Saat ini kami mengharapkan Onca Puma untuk menghasikan output hingga sekitar 28.000 ton pada tahun 2020 — dekat tingkat produksi pabrik sebelum ditangguhkan.

Namun, kami berharap bahwa kendala output nikel yang dihasilkan dari larangan ekspor Indonesia untuk menyebabkan pasokan primer nikel global meningkat hanya 1,49% antara 2019 dan 2021, dibandingkan dengan peningkatan peningkatan permintaan nikel primer global atas interval yang sama.

Hal ini akan mengakibatkan defisit pasar utama yang besar, mendasari harapan kami bahwa rata-rata harga nikel LME tiga bulan akan meningkat dari US$14.150/t pada 2019 menjadi di atas US$16.000/t baik pada 2020 dan 2021.

Harapan ini untuk pasar yang lebih ketat dan harga yang lebih tinggi datang dengan beberapa risiko, namun, terutama dari sisi pasokan.

1) Filipina mengangkat moratorium saat ini pada proyek pertambangan baru

Risiko penurunan yang signifikan terhadap harapan jangka panjang untuk harga nikel yang lebih tinggi adalah potensi bahwa pemerintah Filipina — tergoda oleh potensi untuk meningkatkan pendapatan yang dapat dihasilkan dari tidak adanya Indonesia dari pasar nikel global dapat mengangkat moratorium saat ini pada proyek pertambangan baru.

House Bill Number 8400, atau HB 8400, yang bertujuan untuk merasionalisasi dan melembagakan rezim fiskal tunggal yang berlaku untuk semua perjanjian mineral, disetujui pada pembacaan ketiga oleh Dewan Bawah pemerintah Filipina pada tahun 2018 dan telah diteruskan ke Senat negara untuk musyawarah musyawarah lebih lanjut.

Jika HB 8400 dilewatkan ke dalam hukum, maka moratorium EO 79 pada proyek pertambangan baru dapat diangkat, memungkinkan penambang Filipina untuk memanfaatkan cadangan nikel dan sumber daya mereka.

Menurut data aset yang telah kami tangkap, 5,2 Mt nikel dalam cadangan telah diumumkan pada 11 aset di Filipina sejak 2016, dengan tambahan 9,5 Mt yang diselenggarakan dalam sumber daya.

Penghapusan EO 79 akan meningkatkan kemungkinan bahwa Filipina dapat mengisi proporsi yang lebih besar dari kesenjangan yang ditinggalkan oleh Indonesia dengan mengekspor lebih banyak materi ke Tiongkok.

Namun, kemungkinan bahwa HB 8400 akan mewajibkan penambang untuk membayar pajak yang lebih tinggi pada output mereka agar dapat disahkan. Hal ini akan menyebabkan biaya yang lebih tinggi bagi para penambang, yang akan memberikan beberapa tekanan ke bawah pada volume produksi mereka.

2) Pemerintah Filipina mengangkat lebih banyak suspensi pertambangan

Ada kemungkinan bahwa Biro Tambang dan Geosciences dapat mengangkat suspensi tambang lebih lanjut sebelum akhir tahun.

Jika beberapa penambang yang ditangguhkan diizinkan untuk melanjutkan operasi, maka Filipina dapat mengekspor lebih banyak nikel laterit ke Tiongkok, yang akan mendukung produksi NPI dan mengurangi kesenjangan pasokan yang diantisipasi.

3) Produsen NPI Cina memilih untuk melawan menggunakan nikel laterit Filipina

Risiko terbalik yang signifikan bagi pandangan kami adalah kemungkinan bahwa produsen NPI Tiongkok dapat enggan untuk menggunakan bijih laterit nikel dari Filipina karena biasanya nilai yang lebih rendah daripada bahan yang setara dari Indonesia.

Yang pertama cenderung memiliki kandungan nikel antara 1,28% dan 1,4%, dan yang terakhir memiliki nilai 1,65% atau lebih tinggi. Menggunakan bijih Filipina sebagai pengganti bahan bakar Indonesia dapat menyebabkan biaya produksi yang lebih tinggi bagi produsen NPI Tiongkok, karena menggunakan bahan bakar bijih kelas bawah membutuhkan lebih banyak energi untuk masuk ke NPI.

Kendala teknis ini juga bisa memiliki dampak negatif pada penggunaan saham pelabuhan yang ada oleh produsen NPI Tiongkok, mengingat bahwa sebagian besar inventaris itu berasal dari Filipina.

Dalam skenario ini, produsen mungkin tidak dapat mentolerir biaya yang lebih tinggi, yang berarti bahwa dampak dari pelarangan bijih pada output NPI Cina bisa lebih parah daripada yang kita harapkan.

Risiko ini dapat diminum oleh perusahaan NPI Cina yang menggugat untuk mencampurkan bahan Filipina kelas bawah dengan stok bijih Indonesia untuk meningkatkan kemurnian ke tingkat minimum yang diperlukan, seperti halnya praktik umum selama larangan bijih nikel sebelumnya.

Leave a Reply

Your email address will not be published.